Salin Artikel

Saham dan Reksa Dana Jadi Instrumen Favorit Asuransi Jiwa

Asosiasi Asuransi Jiwa Indonesia (AAJI) mencatat, per 2018, porsi investasi reksa dana mencakup 33,8 persen dan saham 32,9 persen dari total investasi yang sebesar Rp 461,81 triliun.

Disusul oleh Surat Berharga Negara (SBN) sebesar 14,4 persen, deposito 8,6 persen, sukuk koperasi 6,2 persen, dan sisanya lain-lain.

Direktur Eksekutif AAJI Togar Pasaribu mengatakan, reksa dana dan saham menjadi yang paling diminati karena memiliki yield yang bagus dan relatif aman.

“Sesuai juga dengan horizon bisnis asuransi jiwa yang sifatnya jangka panjang,” kata dia seperti dilansir Kontan.co.id, Jumat (29/3/2019).

Apalagi, menurut dia, biasanya perusahaan asuransi jiwa menempatkan investasinya di saham-saham blue chip.

Besaran porsi masing-masing instrumen investasi juga sudah diatur oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK melalui Peraturan OJK Nomor 27/POJK.05/2018 tentang Perubahan POJK Nomor 71/POJK.05/2016 tentang Kesehatan Keuangan Perusahaan Asuransi dan Perusahaan Reasuransi.

Dalam Pasal 11 ayat (1) POJK tersebut, OJK mengatur bahwa investasi di deposito berjangka paling tinggi adalah 20 persen dari total investasi. Sementara itu, batas maksimal investasi di sertifikat deposito adalah 50 persen, saham 40 persen, dan reksa dana 50 persen dari total investasi .

Menurut Togar, ketentuan maksimal tersebut adalah bentuk mitigasi risiko perusahaan asuransi jiwa. Dengan begitu, investasi asuransi jiwa dapat terdistribusi secara merata. Mulai dari instrumen investasi dengan tingkat risiko yang tinggi, sedang, hingga rendah.

Sementara itu, FWD Life mencatat, portofolio investasinya paling banyak berbentuk reksa dana saham, yakni 65,7 persen dari total investasi yang sebesar Rp 825,92 miliar. Kemudian, sebesar 19,7 persen digelontorkan ke deposito berjangka dan 14,6 persen ke surat berharga Bank Indonesia.

Menurut Wakil Direktur FWD Life Rudi Kamdani , investasi tersebut mayoritas berasal dari produk unit-linked yakni sebesar 63,32 persen. “Sisanya dari produk asuransi tradisional dan employee benefit,” ucap Rudi.

Oleh karena itu, menurut dia, penempatan investasi tahun ini masih bergantung dengan arahan pemegang polis.

“Kalau unit-linked kan kita ikut arahan investasi yang dipilih pemegang polis,” kata dia.

FWD Life mencatat, per 2018, rasio pencapaian solvabilitas (risk based capital/RBC) nya adalah sebesar 251 persen.

Sementara itu, berdasarkan laporan keuangan Capital Life 2018 (unaudited), investasi terbesar perusahaan ini ditempatkan ke reksa dana dan saham dari total investasi sebesar Rp 7,23 triliun. Masing-masingnya sebesar 38,58 persen dan 38,2 persen.

Disusul oleh investasi ke surat berharga RI sebesar 17,56 persen. Sisanya adalah deposito berjangka, obligasi korporasi, dan penyertaan langsung. RBC perusahaan ini per 2018 adalah 246,6 persen.

Sebagai informasi, ketentuan minimum perusahaan asuransi adalah sebesar 120 persen. Ketentuan tersebut tertuang dalam pasal 2 Keputusan Menteri Keuangan Nomor 424/KMK.06/2003 tentang Kesehatan Keuangan Perusahaan Asuransi dan Reasuransi. (Nur Qolbi)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul Reksadana dan saham jadi instrumen favorit asuransi jiwa


https://money.kompas.com/read/2019/03/29/201946226/saham-dan-reksa-dana-jadi-instrumen-favorit-asuransi-jiwa

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kilang Pertamina Internasional Gandeng TPPI Tekan Impor Petrokimia

Kilang Pertamina Internasional Gandeng TPPI Tekan Impor Petrokimia

Whats New
Mengenal Won,  Mata Uang Korea Selatan Lebih Dekat

Mengenal Won, Mata Uang Korea Selatan Lebih Dekat

Spend Smart
Cara Bayar PDAM di ATM Bank Mega dan Aplikasi M-Smile

Cara Bayar PDAM di ATM Bank Mega dan Aplikasi M-Smile

Spend Smart
1.400 Karyawan Undurkan Diri, Bank KB Bukopin: Dapat Pesangon, Asuransi, hingga Pelatihan

1.400 Karyawan Undurkan Diri, Bank KB Bukopin: Dapat Pesangon, Asuransi, hingga Pelatihan

Whats New
Syarat dan Cara Pengajuan Kartu Kredit BCA Terbaru

Syarat dan Cara Pengajuan Kartu Kredit BCA Terbaru

Spend Smart
Begini Kejelasan Nasib Honorer yang Tak Dipakai Lagi Mulai 2023

Begini Kejelasan Nasib Honorer yang Tak Dipakai Lagi Mulai 2023

Whats New
Apa Itu Virtual Account, Manfaat dan Cara Bayarnya dalam Transaksi Keuangan?

Apa Itu Virtual Account, Manfaat dan Cara Bayarnya dalam Transaksi Keuangan?

Spend Smart
Cara Top Up OVO lewat BNI Mobile, ATM, iBank Personal, dan Kartu Debit

Cara Top Up OVO lewat BNI Mobile, ATM, iBank Personal, dan Kartu Debit

Spend Smart
Tinjau Kesiapan Operasional Tol Trans Sumatera, Menteri PUPR Minta Jalan yang Rusak Tuntas April Tahun Ini

Tinjau Kesiapan Operasional Tol Trans Sumatera, Menteri PUPR Minta Jalan yang Rusak Tuntas April Tahun Ini

Whats New
Ingin Investasi Tanpa Riba? Sukuk Solusinya

Ingin Investasi Tanpa Riba? Sukuk Solusinya

Spend Smart
ASN Siap-siap Pindah ke IKN Nusantara, Jumlah yang Pindah hingga Rumah Dinasnya Masih Dibahas

ASN Siap-siap Pindah ke IKN Nusantara, Jumlah yang Pindah hingga Rumah Dinasnya Masih Dibahas

Whats New
Akhir Pekan Emas Antam Kembali Turun Rp 2.000, Ini Daftar Harganya

Akhir Pekan Emas Antam Kembali Turun Rp 2.000, Ini Daftar Harganya

Whats New
Cara Transfer ke Bank Lain Lewat BI Fast BSI dengan Biaya Rp 2.500

Cara Transfer ke Bank Lain Lewat BI Fast BSI dengan Biaya Rp 2.500

Spend Smart
Resolusi Awal Tahun, 10 Cara 'Financially Fit' dengan Atur Gaji Bulanan

Resolusi Awal Tahun, 10 Cara "Financially Fit" dengan Atur Gaji Bulanan

Work Smart
Jokowi Ralat Janjinya, Ongkos Ibu Kota Baru Kini Boleh Bebani APBN

Jokowi Ralat Janjinya, Ongkos Ibu Kota Baru Kini Boleh Bebani APBN

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.