Salin Artikel

"Kenaikan Tarif Ojek Online Harus Dibarengi Peningkatan Pelayanan”

JAKARTA, KOMPAS.COM -Tarif baru ojek online mulai berlaku hari ini. Ketentuan tarif baru tersebut tertuang dalam Keputusan Menteri Perhubungan RI Nomor KP 348 Tahun 2019 tentang Pedoman Perhitungan Biaya Jasa Penggunaan Sepeda Motor yang Digunakan untuk Kepentingan Masyarakat yang Dilakukan dengan Aplikasi.

Pemberlakukan tarif baru tersebut menuai beragam reaksi dari masyarakat. Rayi (25) misalnya, dia merasa tarif ojek online yang baru ini terlampau mahal.

“Biasanya dari rumah aku di Kelapa Dua ke Stasiun UI cuma Rp 7.000, sekarang jadi Rp 12.000. Lumayan kerasa sih naiknya,” ujar Rayi kepada Kompas.com, Rabu (1/4/2019).

Kendati dianggap memberatkan, Rayi mengaku tak akan berpindah ke moda transportasi lainnya. Sebab, ketimbang naik angkutan umum atau ojek pangkalan, dia lebih memilih tetap menggunakan jasa ojek online.

Menurut dia, ojek online memiliki pelayanan yang tak bisa didapatkan dari moda transportasi lainnya.

“Aku tetap pakai ojek online sih, soalnya sudah kebutuhan. Ojek online kan bisa jemput kita dari rumah, terus diantarnya langsung ke tujuan kita. Kalau yang lain kan kita harus pindah-pindah dulu,” kata Rayi.

Rayi berharap kenaikan tarif ini dibarengi dengan peningkatan pelayanan dari ojek online.

“Harus good service banget sih. Kalau tarif naik, pelayanan juga harus ditingkatkan. Dari segi attitude driver, penyediaan masker sama haircap juga wajib ada, karena sering banget (pengemudi) enggak punya masker dan haircap,” ucap dia.

Senada dengan Rayi, Deska (34) menilai kenaikan tarif ini terlalu signifikan. Terlebih lagi, dia merasa aplikator dan pemerintah kurang mensosialisasikan tarif baru ini ke masyarakat.

“Seharusnya naiknya itu Rp 1.000 saja. Misalkan yang tadinya Rp 12.000, pas naik tarifnya jadi Rp 13.000 saja,” ucap dia.

Dengan kenaikan tarif ini membuat Deska berpikir dua kali jika ingin naik ojek online untuk beraktivitas sehari-harinya. Ibu dua anak ini akan mencoba moda transportasi lain untuk mengakali pengeluaran yang berlebih karena naik ojek online.

“Misalnya dengan tarif sebelumnya saya jemput anak ke sekolah dalam seminggu menggunakan ojek online, sekarang mungkin saya akan bawa motor sendiri. Tapi untuk yang jarak jauh mungkin saya akan tetap naik ojek (online),” kata dia.

Berbeda dengan Rayi dan Deska, Fran Hakim (26) menilai wajar adanya kenaikan tarif ojek online ini. Namun, dia meminta pelayanan yang diberikan ke penumpang juga harus ditingkatkan.

“Semoga dengan adanya peraturan baru ini keselamatan penumpang dijaga. Jangan hanya mementingkan kepentingan drivernya saja,” kata dia.

Penetapan tarif ojek online sendiri dibagi menjadi tiga zona. Sistem zonasi ini sendiri terdiri dari Zona I yang meliputi Sumatra, Jawa selain Jabodetabek, dan Bali.

Zona II terdiri dari kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi. Sedangkan Zona III terdiri dari Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan Papua.

Untuk Zona I, tarif batas bawahnya sebesar Rp 1.850 per kilometernya dan tarif batas atasnya Rp 2.300. Untuk biaya jasa minimalnya Rp 7.000 sampai dengan Rp 10.000. 

Untuk Zona II, tarif bawah ditetapkan Rp 2.000 dan tarif batas atas sebesar Rp 2.500 dengan biaya jasa minimalnya Rp 8.000 sampai dengan Rp 10.000.

Sementara tarif batas bawah Zona III Rp 2.100 dan tarif batas atasnya Rp 2.600. Adapun biaya jasa minimalnya Rp 7.000 sampai dengan Rp 10.000.

https://money.kompas.com/read/2019/05/01/153400126/-kenaikan-tarif-ojek-online-harus-dibarengi-peningkatan-pelayanan-

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.