Salin Artikel

Salah Satu Pekerjaan Paling Berat di Dunia Akan Hilang Karena Ini

Mereka yang dibayar lebih dari 27 dollar AS per jam seringkali harus bekerja untuk menggantung ratusan kaki di atas tanah. Upah yang tinggi dan tingkat turnover yang tajam telah membuat industri ini siap untuk memasuki otomatisasi.

Sebuah perusahaan startup Israel, Skyline Robotics ingin mengganti peran itu dengan robot, sambil mempekerjakan orang yang sama yang saat ini memegang pekerjaan itu.

"Kami sedang merekrut pembersih jendela," kata CEO dan salah satu pendiri Skyline, Yaron Schwarcz dikutip dari CNN, Minggu (14/7/2019).

"Kami memiliki banyak insinyur, tetapi untuk mengoperasikan robot, kami menyewa pembersih bekas jendela," tambahnya.

Baca: Robot akan Gantikan 20 Juta Pekerjaan di Seluruh Dunia pada 2030

Schwarcz menyampaikan, langkah itu adalah mencampurkan akal sehat dan moral yang baik. Sebab, orang-orang dengan pengalaman terbaik direkrut untuk menjadi pengawas robot-robot ini.

Lengan dan sikat robot membersihkan kotoran dan debu dari platform yang menjuntai dari bangunan, tetapi manusia masih harus berada di tanah untuk mengawasi proses setiap saat.

Sama seperti itu untuk pekerja pencuci jendela manusia, salah satu tantangan terbesar bagi robot adalah hal yang tidak terduga, seperti seseorang membuka jendela. Visi komputer dan sensor sentuh membantu robot merasakan bangunan untuk mengatasi tantangan ini.

"Pikirkan sensor yang kami kembangkan seperti tangan manusia. Kami telah merancang hal yang sama untuk robot sehingga kami meniru tangan manusia," kata Schwarcz.

"Setiap rintangan yang mungkin terjadi, seperti kepala yang melonjak keluar jendela, robot akan mengoreksi diri dan bergerak di sekitarnya agar tidak merusak jendela," sambungnya.

Tidak seperti manusia, robot membutuhkan peta 3D untuk melakukan pekerjaan mereka. Rencana permukaan bangunan dimasukkan ke dalam sistem, yang memperhitungkan setiap langkan, benjolan, dan hambatan lain yang mungkin dihadapi robot saat naik dan turun struktur.

Sistem penyaringan yang digunakan Skyline Robotics tidak memerlukan sabun atau Windex, namun menggunakan proses yang disebut reverse osmosis.

"Kami hipotiroid melalui air, mengeluarkan semua mineral darinya, dan kemudian kami menggunakan sifat alami air murni untuk menyerap garam, mineral, minyak, pasir dari bangunan," katanya.

Startup ini tidak menjual peralatan ke gedung pencakar langit. Ini bekerja dengan perusahaan manajemen properti atau fasilitas. Menurut perusahaan ini, strategi tersebut dapat mengurangi jumlah perusahaan pencuci jendela manusia saat ini lebih dari 10 persen.

"Perusahaan-perusahaan besar ini jauh lebih fokus pada SDM daripada pada bagian layanan dari apa yang mereka lakukan," kata Schwarcz.

"Membawa robotika ke industri pembersih jendela sangat membantu kedua sisi ini, kedua perusahaan pemeliharaan yang sekarang memiliki sistem yang dapat mereka gunakan untuk bekerja dan klien yang pada akhirnya akan membersihkan jendela," lanjutnya.

https://money.kompas.com/read/2019/07/14/131700526/salah-satu-pekerjaan-paling-berat-di-dunia-akan-hilang-karena-ini

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bakal Melantai di BEI Hari Ini, BAUT Tertapkan Harga IPO Rp 100 Per Saham

Bakal Melantai di BEI Hari Ini, BAUT Tertapkan Harga IPO Rp 100 Per Saham

Whats New
Tak Subsidi Minyak Goreng Curah, Sri Mulyani: Bukan Berarti Berpihak ke Pabrikan...

Tak Subsidi Minyak Goreng Curah, Sri Mulyani: Bukan Berarti Berpihak ke Pabrikan...

Whats New
Dorong Pengusaha UMKM Naik Kelas, Menteri Teten Luncurkan New PLUT

Dorong Pengusaha UMKM Naik Kelas, Menteri Teten Luncurkan New PLUT

Whats New
Cara Bayar Pajak Motor Online Melalui Tokopedia

Cara Bayar Pajak Motor Online Melalui Tokopedia

Whats New
Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Whats New
[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

Whats New
BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

Whats New
Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Whats New
Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Whats New
Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Whats New
Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Whats New
Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Rilis
Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Whats New
Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Whats New
Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.