Salin Artikel

Neraca Perdagangan Surplus, Sri Mulyani Sebut RI Perlu Genjot Ekspor

Adapun dari sisi Kementerian Keuangan, kinerja yang perlu terus digenjot adalah dari segi perpajakan, bea cukai, dan peraturan lain yang memengaruhi kinerja ekspor.

BPS melaporkan, meski neraca perdagangan pada Juni 2019 tercatat surplus, namun secara kumulatif neraca perdagangan dari Januari hingga Juni 2019 tercarat defisit 1,9 miliar dollar AS. Defisit migas sebesar sebesar 4,78 miliar dollar AS, lebih rendah dari defisit tahun lalu yang sebesar 5,6 miliar dollar AS.

Adapun untuk sektor non migas tercatat surplus 2,8 miliar dollar AS.

Beberapa negara mitra dagang utama Indonesia yang mengalami surplus adalah Amerika Serikat, India, juga Belanda. Sementara untuk negara di mana Indonesia mencatatkan defisit neraca perdagangan adalah Australia, Thailand, dan China.

https://money.kompas.com/read/2019/07/15/161800126/neraca-perdagangan-surplus-sri-mulyani-sebut-ri-perlu-genjot-ekspor

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.