Salin Artikel

Target 5 Tahun, Mimpi Gojek Jadi Pemain di Kancah Global

JAKARTA, KOMPAS.com - Ditinggal oleh pendirinya, yakni Nadiem Makarim yang kini telah menjabat sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud), lantas tidak menyurutkan impian perusahaan aplikasi jasa berbasis daring Gojek untuk berkancah secara global.

Impian tersebut akan dicapai dengan meningkatkan rasio dari pelanggan Indonesia versus pasar lnternasional dari 80:20 menjadi 50:50.

Gojek juga bakal melakukan ekspansi di pasar-pasar baru di Asia Tenggara. Kendati target itu dirasakan cukup tertantang, Gojek tetap optimistis bisa menggapainya.

"Kalau target 50:50, insya Allah 5 tahun, mudah-mudahan bisa lebih cepat. Tapi, paling lambat 5 tahun itu mimpi kami," ucap Co-CEO Gojek, Andre Soelistyo dalam konfrensi persnya pada acara rangkaian HUT ke-9 Gojek, di Jakarta, Sabtu (2/11/2019).

Tantangan yang harus dihadapi Gojek, tentu saja ketertarikan pelanggan pada tawaran layanan jasa. Namun, menurut Andre, tidak semua negara berminat pada layanan jasa yang ditawarkan Gojek.

Lain halnya dengan masyarakat di Indonesia yang banyak mengkonsumsi seluruh aplikasi layanan jasa Gojek. Sebagai informasi, ada tiga aplikasi jadi andalan Gojek selama ini, yaitu super app buat pelanggan, pengemudi, dan merchant.

"Sebenarnya di Filipina, kita sudah ada untuk pembayaran. Tapi, Gojek servisnya sendiri belum (beroperasional). Dan ini sesuatu yang sedang kita usahakan. Sebenarnya, di tim kami kalau layanan yang ada di Indonesia bisa diubah ke negara lain dengan cepat. Nah, tinggal pemimpin-pemimpin di negara tersebut yang milih," ujarnya.

"Misalnya, mungkin yang laku di Indonesia belum tentu laku di negara lain. Bisa saja dikembangkan lebih lokal lagi, supaya memuaskan pelanggan di negara-negara tersebut," kata Andre menambahkan.

Contohnya saja, masyarakat pengguna aplikasi Gojek di Singapura yang lebih memilih hanya menggunakan jasa transportasi saja ketimbang penyedia layanan jasa lainnya.

"Meskipun, di Singapura lebih rumit ya karena pelanggannya itu lebih kelas atas. Maksudnya, mereka penduduknya lebih sedikit. Belum tentu servis yang ada di Indonesia, bisa cocok di Singapura. Makanya di sana, fokusnya cuma transportasi," ungkapnya.

Tidak ingin bersikap pesimis, duo Co-CEO Gojek Kevin dan Andre yang kini memimpin perusahaan tersebut tetap berusaha ingin menawarkan seluruh layanan jasa aplikasi mereka. Terutama untuk negara Malaysia yang terang-terangan menolak masuknya aplikasi Gojek.

Pada pemberitaan Kompas.com sebelumnya (29/8/2019) disebutkan, masuknya startup asal Indonesia, Gojek ke Malaysia ditolak oleh seorang politisi Malaysia, Khairuddin Aman Razali.

Politisi yang berasal dari Partai Islam Se-Malaysia (PAS) itu menyebut masuknya Gojek berpotensi meningkatkan angka pelecehan seksual.

Selain politisi, penolakan masuknya Gojek juga ditentang oleh pendiri taksi Big Blue, Shamsubahrin Ismail. Dia menyebut, Gojek cocok di negara-negara miskin, salah satunya seperti Indonesia. Atas pernyataannya itu, sempat membuat warganet Indonesia geram.

"Tahun depan, moga-moga bisa masuk ke negara yang disebut (Malaysia dan Filipina), bisa menjadi sebuah peluang. Kami sudah mempersiapkan semuanya untuk bisa berada di negara tersebut. Mimpi kami tahun depan, servis-servisnya boleh apa saja tapi harus bisa memuaskan pelanggan di negara tersebut," harapnya.

https://money.kompas.com/read/2019/11/02/174300126/target-5-tahun-mimpi-gojek-jadi-pemain-di-kancah-global

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.