Salin Artikel

Fokus Garap Perumahan, BTN Targetkan Pertumbuhan Kredit 10 Persen

BTN berfokus menggarap sektor perumahan yang memiliki multiplier effect untuk 170 industri yang mampu mendorong ekonomi nasional.

“Tahun ini kami memasang target konservatif pertumbuhan kredit di level 10 persen. Pasalnya, kami masih terus memantau perkembangan ekonomi global dan nasional, serta daya beli masyarakat pada 2020,” kata Direktur Utama BTN Pahala N. Mansury melalui siaran resmi, Senin (3/2/2020).

Pahala menuturkan, tahun 2019 memang bukan merupakan era yang mudah. Namun, berbagai kondisi membuat ekonomi global bergejolak dan berdampak pada ekonomi nasional dan masih terus berlanjut di 2020.

Mengamati faktor-faktor tersebut, Pahala menyebutkan bahwa pihaknya menerapkan rencana bisnis yang lebih hati-hati tahun ini.

Menilik pertumbuhan ekonomi Indonesia, Pahala memilih opsi konservatif. Kendati mematok target konservatif, Pahala menuturkan pihaknya tetap berfokus pada bisnis utama yakni perumahan.

Ia menambahkan, BTN akan fokus pada penggarapan sektor perumahan di berbagai sentra ekonomi daerah di Tanah Air. Namun, tetap memerhatikan perkembangan di daerah itu, terutama yang terdampak penurunan harga komoditas. 

"Fokus perseroan pada sektor perumahan juga dinilai Pahala sejalan dengan masifnya pembangunan infrastruktur di seluruh nusantara," katanya.

Sektor perumahan pun dipandang masih memiliki ruang gerak yang cukup luas di Indonesia. Sebab, gap antara kebutuhan rumah baru dengan kapasitas bangun para pengembang masih tinggi.

"Belum lagi, masih banyak Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) dan di bawah MBR yang unbankable," jelasnya.

Saat ini, kontribusi sektor perumahan terhadap PDB (Produk Domestik Bruto) Indonesia baru mencapai 3 persen yang artinya masih besar peluang untuk mengakselerasi industri ini.

"Apalagi jika sektor ini dapat meningkatkan kualitas hidup masyarakat dalam jangka panjang,” ungkap Pahala.

Adanya dukungan pemerintah di sektor perumahan subsidi, dinilai masih akan menjadi angin segar bagi industri ini.

Pemerintah sejak 2015 mendukung sektor perumahan melalui Program 1 Juta Rumah. Rencana pengalihan subsidi energi ke perumahan subsidi dinilai akan dapat menaikkan jumlah unit terbangun. 

"Skenarionya, jika dana tambahan yang dikucurkan berkisar Rp 1 triliun sampai Rp 25 triliun, maka unit terbangun bisa mencapai 8.000 sampai 200 ribu unit untuk program Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP)," jelasnya.

Kemudian, untuk program Bantuan Pembiayaan Perumahan Berbasis Tabungan (BP2PT) dapat menambah 20.000 sampai 260.000 unit. 

Di samping itu, pihaknya tetap mengembangkan berbagai lini bisnis lainnya untuk mendukung bisnis utama BTN.

Pahala menyebutkan pihaknya terus meningkatkan fitur tabungan untuk meningkatkan perolehan dana guna mendukung bisnis pembiayaan perumahan.

“Kami terus berinovasi mengembangkan produk tabungan hingga berbagai aplikasi transaksional untuk meningkatkan perolehan tabungan,” tegasnya.

https://money.kompas.com/read/2020/02/04/091100626/fokus-garap-perumahan-btn-targetkan-pertumbuhan-kredit-10-persen

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.