Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

[POPULER DI KOMPASIANA] Pandemi Covid-19 | Dilema Petugas KUA | Tips Kerja dari Rumah

Bahkan permintaan untuk melakukan lockdown dari masyarakat kepada pemerintah menjadi perdebatan tersendiri: ada yang mendukung dan tidak, sudah perlu atau belum.

Juru bicara pemerintah untuk penanganan corona, Achmad Yurianto, mengatakan keputusan untuk menutup akses atau lockdown karena Covid-19 atau penyakit virus corona di Indonesia membutuhkan pertimbangan yang tepat dan hati-hati.

Hal tersebut juga akhirnya disusul dengan keluarnya imbauan oleh Presiden supaya masyarakat dapat bekerja, belajar, dan berdoa dari rumah.

Akan tetapi, sayangnya, tidak semua profesi dapat melakukan pekerjaannya di rumah.

Masih banyak bidang pekerjaan yang memerlukan kehadiran fisik. Kondisi ini terutama dialami oleh para pekerja yang melayani kebutuhan publik.

Berikut ini 5 konten menarik dan terpopuler di Kompasiana selama sepekan dalam menyikapi status pandemi covid-19 ini.

1. Dilema Penghulu KUA Ketika Tidak Lockdown Corona

Menjaga jarak sosial (social distance), membatasi dan mengurangi aktivitas-aktivitas di luar rumah jika tidak urgen, memaksa dan mendesak, menghindari keramaian dan kerumunan massa, adalah langkah-langkah dalam mencegah dan mengendalikan penyebaran penularan virus corona ini.

Kembali, jika ada profesi yang membutuhkan kontak fisik secara langsung seperti penghulu, bagaimana?

Orang yang mau nikah itu, tulis Kompasianer Muis Sunarnya tidak ada liburnya. Selalu ada calon pengantin yang daftar nikah.

"Alih-alih menjaga jarak dan kontak langsung setidaknya satu meter dengan orang, justru yang terjadi harus dekat banget jaraknya dengan calon pengantin dan keluarga besarnya," lanjutnya.

Haruskah penghulu pakai masker saat memandu acara akad nikah? (Baca selengkapnya)

2. Apakah Kita Harus Tetap Santai Menghadapi Wabah Covid-19?

Seperti yang ditulis oleh Dokter Andri, masih banyak orang Indonesia yang tidak teredukasi baik dengan adanya COVID-19 ini dan malah tetap santai melakukan kegiatan berkumpul di luar rumah.

Imbauan untuk berada di rumah selama dua minggu ke depan untuk mencegah penularan wabah COVID-19 yang lebih besar bukan tanpa alasan.

Sebab, tulis Dokter Andri, rata-rata negara yang terinfeksi COVID-19 dalam jumlah banyak telah melakukannya lebih dulu.

Dan yang menjadi pertanyaan yaitu mengapa masyarakat kita terkesan cukup santai menghadapi ini?

"Saya hanya ingin kembali mengingatkan bahwa upaya melakukan pembatasan ruang gerak manusia pada saat wabah COVID-19 ini memang bertujuan baik untuk mencegah penularan," tulisnya.

Kita mungkin saja yang masih sehat tidak akan terinfeksi, namun kita bisa jadi sarana penularan buat orang lain. (Baca selengkapnya)

3. Covid-19, Bagaimana Dampaknya bagi Industri Asuransi?

Dampak Covid-19 menimbulkan efek domino secara makro maupun mikro ke seluruh sektor termasuk secara tidak langsung pada industri asuransi.

Secara kinerja, menurut Kompasianer Wahyudin Rahman, industri pada pertengahan kuaratal I ini belum terlalu signifikan mempengaruhi.

"Namun sudah terlihat di beberapa class of business yang akan berdampak seperti asuransi keuangan, asuransi jiwa dan asuransi umum," lanjutnya.

Lalu bagaimana kondisi industri perasuransian Indonesia? (Baca selengkapnya)

4. Tips agar Bekerja dari Rumah Jadi Lebih Efektif dan Produktif

Imbauan Presiden Jokowi dengan bekerja dari rumah, rasa-rasanya, telah memperlihatkan cara baru dalam bekerja seperti yang dulu sempat digaungkan: remote working.

Akan tetapi, tulis Kompasianer Arief Ardiansyah, mereka yang selama ini bekerja sebagai freelance pasti tahu persis.

"Amat sulit menyelesaikan pekerjaan di tengah banyaknya distraksi yang kerap terjadi. Butuh waktu adaptasi yang tidak sebentar untuk mendapatkan mood kerja yang diharapkan," lanjutnya.

Lebih lanjut, saran dari Kompasianer Arief Ardiansyah cukup menarik: perusahaan harus lebih jeli dan hati-hati dalam mengambil kebijakan agar bisnis bisa tetap berjalan dan kesehatan tetap dimiliki oleh para karyawan.

Inilah cara agar work from home ini dapat menjadi lebih efektif dan produktif. (Baca selengkapnya)

5. Bagaimana Hand Sanitizer Dapat Membunuh Kuman?

Tidak bisa kita pugkiri, sejak mewabahnya Covid-19 ternyata telah mengubah perilaku hidup bersih dan sehat masyarakat kita. Sebagai contoh, kini, jika kita pergi ke supermarket akan ada pembersih tangan hand sanitizer sebelum kita masuk dan keluar.

Sayangnya, ketersediaan hand sanitizer ini permintaanya terus meningkat. Akibatnya kita sering kali kehabisan atau membeli dengan harga cukup mahal.

Akan tetapi, tahukah Kamu kalau dulu hand sanitizer dibuat memang karena ada tuntutan masyarakat modern yang menghendaki kemudahan dan kepraktisan dalam menjadi kebersihan pribadi.

"Jika awalnya seseorang harus cuci tangan dengan sabun dan air bersih lengkap dengan 8 tahapannya, kini cuci tangan dapat diwakili dengan hand sanitizer," tulis Kompasianer Dhanang Dhave.

Namun, bagaimana sebenarnya hand sanitizer bekerja? Mengapa orang-orang kini mencarinya dan rela membayar mahal? (Baca selengkapnya)

https://money.kompas.com/read/2020/03/21/180300826/populer-di-kompasiana-pandemi-covid-19-dilema-petugas-kua-tips-kerja-dari

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tuduhan Hindenburg Research Ini Bikin Duit Ratusan Triliun Gautam Adani Menguap

Tuduhan Hindenburg Research Ini Bikin Duit Ratusan Triliun Gautam Adani Menguap

Whats New
Perlindungan Data Pribadi Perlu Diperkuat

Perlindungan Data Pribadi Perlu Diperkuat

Rilis
Beli Solar Tanpa QR Code MyPertamina Dibatasi Hanya 20 Liter Per Hari

Beli Solar Tanpa QR Code MyPertamina Dibatasi Hanya 20 Liter Per Hari

Whats New
Periset BRIN: Memilih Kalteng untuk Food Estate adalah Pilihan Tepat

Periset BRIN: Memilih Kalteng untuk Food Estate adalah Pilihan Tepat

Rilis
Abon, Bawang Goreng, hingga Rendang, Jadi Produk yang Paling Cocok Diekspor

Abon, Bawang Goreng, hingga Rendang, Jadi Produk yang Paling Cocok Diekspor

Smartpreneur
OJK Berencana Terbitkan Mini 'Omnibus Law' untuk Gabungkan Aturan Turunan UU PPSK

OJK Berencana Terbitkan Mini "Omnibus Law" untuk Gabungkan Aturan Turunan UU PPSK

Whats New
Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, BPS Sebut Pendapatan Masyarakat Membaik

Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, BPS Sebut Pendapatan Masyarakat Membaik

Whats New
Meski Resesi Global, Kepala Otorita IKN 'Pede' Ada Konglomerat Cari Tempat Parkir Uangnya

Meski Resesi Global, Kepala Otorita IKN "Pede" Ada Konglomerat Cari Tempat Parkir Uangnya

Whats New
Soal IPO Pertamina Hulu Energi, OJK: Ada Sedikit Penundaan

Soal IPO Pertamina Hulu Energi, OJK: Ada Sedikit Penundaan

Whats New
Infrastruktur JIS Dikeluhkan Usai Konser Dewa 19, Sandiaga Minta Pengelolaannya Terintegrasi

Infrastruktur JIS Dikeluhkan Usai Konser Dewa 19, Sandiaga Minta Pengelolaannya Terintegrasi

Whats New
Penerapan 'Carbon Capture', Upaya Mencapai Target Produksi Migas Sekaligus NZE

Penerapan "Carbon Capture", Upaya Mencapai Target Produksi Migas Sekaligus NZE

Whats New
Kredit Restrukturisasi Covid-19 Perbankan Turun Jadi Rp 469 Triliun di 2022

Kredit Restrukturisasi Covid-19 Perbankan Turun Jadi Rp 469 Triliun di 2022

Whats New
Memasuki Tahun Politik, OJK Yakin Pemulihan Ekonomi akan Berlanjut

Memasuki Tahun Politik, OJK Yakin Pemulihan Ekonomi akan Berlanjut

Whats New
Curhat Kepala Otorita IKN ke Komisi XI DPR: Kami Anggaran Sudah Punya tapi DIPA Belum

Curhat Kepala Otorita IKN ke Komisi XI DPR: Kami Anggaran Sudah Punya tapi DIPA Belum

Whats New
Alfamidi Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Alfamidi Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+