Salin Artikel

Bikin Akun di Online Shop, Susi Kini Jualan Kaos "Tenggelamkan"

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti kini punya kesibukan lain pasca-tak lak lagi duduk sebagai pembantu Presiden. Selain mengurus perusahaan, kini dirinya mencoba berjualan sejumlah merchandise untuk kegiatan amal.

Tak tanggung-tanggung, Susi bahkan sampai membuat akun lapak khusus di sebuah marketplace untuk online shop dengan nama Susi Merchandise. Akun itu baru dibuat Susi belum lama ini dengan toko berada di Kabupaten Pangandaran.

Barang yang dijualnya yakni baju bertuliskan "Tenggelamkan". Lalu dua buah buku berjudul Laut Masa Depan Bangsa: Transformasi Kelautan & Perikanan 2014-2019 dan Laut Masa Depan Bangsa: Kedaulatan, Keberlanjutan, Kesejahteraan, di toko online Tokopedia.

"Kawan-kawan, bagi yang ingin membeli buku dan kaos tenggelamkan bertandatangan saya sekarang bisa langsung beli di https://tokopedia.com/susimerchandise," tulis Susi di akun Twitternya seperti dilihat pada Rabu (27/5/2020).

Menurut pemilik maskapai penerbangan Susi Air ini, keuntungan dari penjualan baju dan buku ini akan didonasikan untuk masyarakat yang terdampak virus corona dan program pelestarian laut.

Pemesanan untuk ketiga produk tersebut bisa dilakukan secara preorder. Harga baju dibanderol Rp 150.000. Lalu dua buku dengan tanda tangan Susi, masing-masing seharga Rp 200.000 dan Rp 125.000.

"Keuntungannya akan disumbangkan untuk organisasi Pandu Laut Nusantara dan masyarakat yang ekonominya terdampak pandemik Covid-19 ini," kata Susi.

Sebagai informasi, Pandu Laut Nusantara merupakan lembaga sukarelawan gerakan yang memiliki kesadaran untuk bisa merawat dan menjaga ekosistem laut Indonesia dan bisa jadi warisan untuk anak cucu.

Sebelumnya dalam sebuah diskusi, Susi menyebut tidak ada negara yang sempurna. Di masa pandemi, semua negara tengah belajar dan berbenah.

"Kita semua belajar. Untuk pertama kalinya dunia kena pandemi yang begitu hebat. Hanya saja memang sangat penting koordinasi yang baik, kepastian sangat penting supaya masyarakat tidak bingung," kata Susi dalam diskusi bersama Opini.id beberapa waktu lalu.

Susi menyarankan, pemerintah hendaknya memberikan petunjuk yang lebih jelas dan tidak berbelit-belit. Tak perlu banyak opsi dan mengatakan hal-hal yang membuat masyarakat lengah, seperti virus akan mati karena cuaca panas dan Indonesia kebal dari virus.

"Nanti akhirnya mereka lengah. Itu tidak boleh lagi yang begitu. Beritahu mereka apa itu Covid-19 sebanyak yang pemerintah tahu dan sejelas yang bisa dibicarakan. Koordinasi jangan ragu-ragu," saran Susi.

Adapun saat ini, bukan waktunya untuk menyalahkan pemerintah begitupun sebaliknya. Pandemi bisa hilang bila Indonesia saling bahu-membahu.

Di sisi lain, pemerintah harus memastikan warganya tak kelaparan saat pandemi. Berbagai keringanan yang diberikan perlu disosialisasikan lebih lanjut kepada warga sebagai jaring pelindung.

"Saya berharap mulai hari ini tidak saling menyalahkan, harus bersama. PSBB juga jangan sampai masyarakat kelaparan. Jadi semua tenang, percaya, patuh, dan disiplin," sebut Susi.

(Sumber: KOMPAS.com/Fika Nurul Ulya | Editor: Erlangga Djumena)

https://money.kompas.com/read/2020/05/27/183637126/bikin-akun-di-online-shop-susi-kini-jualan-kaos-tenggelamkan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rampingkan Bisnis Model, Unilever Bakal PHK 1.500 Karyawan Secara Global

Rampingkan Bisnis Model, Unilever Bakal PHK 1.500 Karyawan Secara Global

Work Smart
DPR Minta DJKN 'Pelototi' Pengalihan Aset BLBI Agar Tak Kembali ke Pemilik Lama

DPR Minta DJKN "Pelototi" Pengalihan Aset BLBI Agar Tak Kembali ke Pemilik Lama

Whats New
IHSG Diprediksi Melemah Hari Ini, Simak Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diprediksi Melemah Hari Ini, Simak Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Mengapa Bandara Halim Perlu Direvitalisasi? Ini Jawaban Menhub

Mengapa Bandara Halim Perlu Direvitalisasi? Ini Jawaban Menhub

Whats New
Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Cara Daftar m-Banking BRI lewat HP, Tanpa Perlu ke Bank

Whats New
[POPULER MONEY] Nasib Warga Kampung Miliarder Tuban | Biang Kerok Tiket Garuda Terkenal Mahal

[POPULER MONEY] Nasib Warga Kampung Miliarder Tuban | Biang Kerok Tiket Garuda Terkenal Mahal

Whats New
Minyak Goreng Rp 14.000 di Pasar Tradisional Belum Ada, Ini Kata Kemendag

Minyak Goreng Rp 14.000 di Pasar Tradisional Belum Ada, Ini Kata Kemendag

Whats New
Bos PLN Jamin Krisis Batu Bara Tak Akan Terulang Lagi

Bos PLN Jamin Krisis Batu Bara Tak Akan Terulang Lagi

Whats New
Menaker: Tak Punya Kompetensi, PMI Tak Boleh Berangkat ke Luar Negeri

Menaker: Tak Punya Kompetensi, PMI Tak Boleh Berangkat ke Luar Negeri

Whats New
Inti Masalah Ekonomi dan Faktor yang Memengaruhinya

Inti Masalah Ekonomi dan Faktor yang Memengaruhinya

Earn Smart
Jokowi hingga Tony Blair Bakal Hadiri Acara Pendahuluan Presidensi B20, Apa yang Dibahas?

Jokowi hingga Tony Blair Bakal Hadiri Acara Pendahuluan Presidensi B20, Apa yang Dibahas?

Whats New
Dana Abadi Beasiswa LPDP Tembus Rp 99 Triliun

Dana Abadi Beasiswa LPDP Tembus Rp 99 Triliun

Whats New
Erick Thohir Beberkan Biang Kerok Tiket Garuda Terkenal Mahal

Erick Thohir Beberkan Biang Kerok Tiket Garuda Terkenal Mahal

Whats New
Menteri PUPR Minta Para Insinyur Berpartisipasi Bangun IKN Jadi Kota Masa Depan

Menteri PUPR Minta Para Insinyur Berpartisipasi Bangun IKN Jadi Kota Masa Depan

Whats New
Tunjangannya Rp 127 Juta Per Bulan, Ini Tugas dan Fungsi Sekda DKI

Tunjangannya Rp 127 Juta Per Bulan, Ini Tugas dan Fungsi Sekda DKI

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.