Salin Artikel

Astra Raup Untung Rp 21,7 Triliun di 2019

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Astra International Tbk (ASII) mencatatkan kinerja positif sepanjang tahun 2019. Pengusaha otomotif di Indonesia membukukan laba bersih Rp 21,7 triliun atau naik tipis dibanding periode tahun sebelumnya Rp 21,6 triliun.

"Menyetujui penggunaan laba bersih konsolidasian perseroan untuk tahun buku yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2019 sebesar Rp 21,70 triliun," ujar Chief of Corporate Affairs Astra, Riza Deliansyah seperti dikutip dari Antara, Selasa (16/6/2020).

Perseroan juga akan membagikan dividen Rp 8,66 triliun kepada pemegang saham. Artinya, setiap lembar saham akan menerima dividen tunai sebesar Rp 214.

Termasuk di dalamnya dividen interim sebesar Rp 57 setiap saham atau seluruhnya berjumlah Rp 2,30 triliun yang telah dibayarkan pada tanggal 30 Oktober 2019.

Sedangkan sisanya sebesar Rp 157 setiap saham atau seluruhnya berjumlah Rp 6,35 triliun akan dibayarkan pada tanggal 10 Juli 2020 kepada Pemegang Saham Perseroan yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham Perseroan pada tanggal 26 Juni 2020 pukul 16.00 WIB.

Sisa laba bersih atau untung sebesar Rp 13,04 triliun dibukukan sebagai laba ditahan perseroan.

Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Astra juga memberikan wewenang kepada Direksi Perseroan untuk melaksanakan pembagian dividen tersebut dan untuk melakukan semua tindakan yang diperlukan.

Pembayaran dividen akan dilakukan dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan pajak, Bursa Efek Indonesia (BEI) dan ketentuan pasar modal lainnya yang berlaku.

RUPST juga menyetujui pengangkatan Djony Bunarto Tjondro sebagai Presiden Direktur yang baru menggantikan Prijono Sugiarto yang ditunjuk sebagai Presiden Komisaris baru Astra.

"Menyetujui pengangkatan anggota direksi dan dewan komisaris, di antaranya mengangkat Djony Bunarto Tjondro sebagai Presiden Direktur" ujar Riza.

Kemudian Astra mengangkat Prijono Sugiarto sebagai Presiden Komisaris baru Astra. Penunjukkan Prijono Sugiarto sebagai Presiden Komisaris baru Astra menggantikan Presiden Komisaris sebelumnya yakni Budi Setiadharma.

Di samping itu RUPST Astra mengangkat Rahmat Waluyanto dan Apinont Suchewaboripont sebagai Komisaris Independen.

Keduanya diangkat untuk menggantikan Komisaris Independen sebelumnya yakni Muhamad Chatib Basri dan Akihiro Murakami yang mengundurkan diri dari posisi tersebut.

Djony Bunarto Tjondro sebelumnya menjabat sebagai Wakil Presiden Direktur Astra. Sedangkan Prijono Sugiarto sebelumnya menjabat sebagai Presiden Direktur Astra.

Penjualan kendaraan terganggu Covid-19

Astra mengakui bahwa bisnis kendaraan bermotor terkena dampak pandemi Covid-19 yang saat ini melanda Indonesia.

"Jadi yang terdampak kalau bisa saya sampaikan akibat pandemi ini bukan hanya kendaraan bermotor, tetapi juga bisnis-bisnis lainnya. Memang kalau kita melihat yang cepat terkena dampak dari Covid ini adalah kendaraan bermotor," ujar Presiden Direktur Astra Djony Bunarto Tjondro.

Djony menjelaskan bahwa pada Mei 2020 kendaraan bermotor roda empat hanya 17 ribu secara ritel. Namun di bulan Juni, bisnis ini mengalami pergerakan yang cukup baik di mana mencatat kenaikan dibandingkan pada bulan sebelumnya.

Bisnis unit kendaraan bermotor baik yang beroda dua maupun empat berkontribusi sekitar 45 persen sampai dengan 50 persen. Kalau ditambah dengan turunannya termasuk di jasa keuangan, tentunya lebih besar dari itu.

Portofolio Astra pada hari ini tidak hanya kendaraan bermotor saja, Astra sudah sudah melakukan diversifikasi yang cukup banyak selama 10 tahun terakhir.

Sementara itu Direktur PT Anugerah Mega Investama Hans Kwee menilai Astra masih prospektif meskipun penjualan produk saat ini terpukul. Menurutnya, permintaan produk otomotif, terutama mobil diperkirakan masih akan banyak.

“Terlebih di tengah kondisi pandemi seperti ini orang akan cenderung memilih menggunakan mobil pribadi ketimbang naik kendaraan umum,” ujarnya.

Sedangkan untuk lini bisnis alat beratnya, Hans optimistis bahwa Astra masih mampu berkembang ke depan, karena alat berat masih tetap dibutuhkan.

Senada dengan itu Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana meyakini Astra akan cepat pulih setelah pandemi Covid-19 berakhir.

Alasannya kalau kondisi industri otomotifnya bisa berproduksi dan jualan lagi, pasti bisa cepat pulih. Selain itu Astra juga didukung oleh beragam lini bisnis yang mampu memberikan kinerja positif bagi perseroan.

https://money.kompas.com/read/2020/06/16/162706526/astra-raup-untung-rp-217-triliun-di-2019

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penerbangan Langsung Garuda Indonesia Melbourne-Bali Dibuka Lagi

Penerbangan Langsung Garuda Indonesia Melbourne-Bali Dibuka Lagi

Whats New
Bos PLN Pastikan Pasokan Listrik Aman, Jamin Masyarakat Tenang Nikmati Libur Nataru

Bos PLN Pastikan Pasokan Listrik Aman, Jamin Masyarakat Tenang Nikmati Libur Nataru

Whats New
PGE Terapkan ESG dan K3 untuk Bisnis Geothermalnya

PGE Terapkan ESG dan K3 untuk Bisnis Geothermalnya

Whats New
Ekonomi Dibayangi 'Awan Gelap', Menko Airlangga: Tahun Depan Pertaruhan Indonesia

Ekonomi Dibayangi "Awan Gelap", Menko Airlangga: Tahun Depan Pertaruhan Indonesia

Whats New
Mengembangkan Penerbangan Nasional dengan Memperbaiki Network

Mengembangkan Penerbangan Nasional dengan Memperbaiki Network

Whats New
GasKita Disalurkan Bertahap untuk 9.200 Rumah di Bekasi

GasKita Disalurkan Bertahap untuk 9.200 Rumah di Bekasi

Whats New
Program Salin Swara Kota Bontang, Ajak Warga Kelola Sampah Sembari Belajar Investasi

Program Salin Swara Kota Bontang, Ajak Warga Kelola Sampah Sembari Belajar Investasi

Whats New
'Bitcoin Halving Day' Diproyeksi Bakal Pengaruhi Pasar Kripto ke Depan, Apa Itu?

"Bitcoin Halving Day" Diproyeksi Bakal Pengaruhi Pasar Kripto ke Depan, Apa Itu?

Whats New
Cara Mendaftar dan Aktivasi Internet Banking Bank Jateng

Cara Mendaftar dan Aktivasi Internet Banking Bank Jateng

Spend Smart
Kementerian ESDM Apresiasi Perusahaan Lokal yang Produksi Barang Operasi Migas Substitusi Impor

Kementerian ESDM Apresiasi Perusahaan Lokal yang Produksi Barang Operasi Migas Substitusi Impor

Whats New
Saham AMAR Diborong Tolaram dan Direksi Amar Bank

Saham AMAR Diborong Tolaram dan Direksi Amar Bank

Whats New
GOTO Pimpin Daftar Saham 'Top Losers' Pekan Ini

GOTO Pimpin Daftar Saham "Top Losers" Pekan Ini

Whats New
Profil Meikarta Grup Lippo, Awalnya Gencar Iklan, Kini Diamuk Pembeli

Profil Meikarta Grup Lippo, Awalnya Gencar Iklan, Kini Diamuk Pembeli

Whats New
Pembangunan Rumah Dinas Dimulai, 36 Menteri Segera Pindah ke IKN Nusantara

Pembangunan Rumah Dinas Dimulai, 36 Menteri Segera Pindah ke IKN Nusantara

Whats New
Apa Beda Rupiah Digital dengan Uang Tunai dan Uang Kripto?

Apa Beda Rupiah Digital dengan Uang Tunai dan Uang Kripto?

Whats New
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.