Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

BI Proyeksikan Ekonomi RI Tumbuh 0,9-1,9 Persen Pada 2020

Proyeksi tersebut lebih tinggi dibandingkan proyeksi pertumbuhan ekonomi versi pemerintah yakni 0 persen hingga 1 persen.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan pertumbuhan ekonomi nasional diprakirakan menurun pada triwulan II-2020, meskipun perkembangan terkini menunjukkan tekanan mulai berkurang.

“Ekspor menurun sejalan dengan kontraksi perekonomian global, sementara konsumsi rumah tangga dan investasi menurun sejalan dampak kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang mengurangi akitivitas ekonomi,” kata Perry dalam video konferensi, Kamis (18/6/2020).

Perry juga mengatakan, perkembangan bulan Mei 2020 mengindikasikan tekanan terhadap perekonomian domestik mulai berkurang. Kontraksi ekspor terlihat tidak sedalam prakiraan sebelumnya sejalan peningkatan permintaan dari China.

“Beberapa indikator dini permintaan domestik juga mengindikasikan perekonomian telah berada di level terendah dan mulai memasuki tahapan pemulihan seperti tercermin dari penjualan semen, penjualan ritel, PMI, dan ekspektasi konsumen yang lebih baik dari capaian bulan sebelumnya,” ujar dia.

Bank Indonesia memprakirakan proses pemulihan ekonomi mulai menguat pada triwulan III-2020 sejalan relaksasi PSBB sejak pertengahan Juni 2020 serta stimulus kebijakan yang ditempuh.

Perry menyebut pada tahun 2021, pertumbuhan ekonomi diproyeksikan berada pada kisaran 5 persen sampai dengan 6 persen. Hal ini terdorong oleh dampak perbaikan ekonomi global dan stimulus kebijakan Pemerintah dan Bank Indonesia.

“Ke depan, Bank Indonesia terus memperkuat sinergi dengan Pemerintah dan otoritas terkait agar berbagai kebijakan yang ditempuh dapat semakin efektif dalam mendorong pemulihan ekonomi selama dan pasca Covid-19,” kata Perry.

https://money.kompas.com/read/2020/06/18/160153126/bi-proyeksikan-ekonomi-ri-tumbuh-09-19-persen-pada-2020

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke