Salin Artikel

Kasus Covid-19 di AS Catat Rekor, Harga Emas Kembali Naik

Rebound ini sekaligus menjadikan kenaikan mingguan keenam berturut-turut, ketika rekor kenaikan infeksi virus corona di Amerika Serikat memicu ketidakpastian tentang pemulihan ekonomi.

Sebelumnya harga emas merosot 13,5 dollar AS atau 0,74 persen pada perdagangan Kamis (16/7/2020).

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Agustus di divisi COMEX New York Mercantile Exchange, naik 9,7 dollar AS, atau 0,54 persen, menjadi 1.810 dollar AS per ounce. Dengan demikian, harga logam mulia naik 0,50 persen dalam sepekan ini.

"Suku bunga riil negatif, menggelembungkan neraca bank sentral, dolar AS yang lebih lemah dan kasus covid-19 yang terus melonjak, meningkatkan daya tarik safe haven dari logam kuning," kata Ahli Strategi Komoditas ANZ Soni Kumari.

"Sekarang, meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China adalah penarik lain untuk pasar," tambah dia.

Amerika Serikat sedang mempertimbangkan untuk melarang perjalanan ke negara itu (AS) oleh semua anggota Partai Komunis China, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Amerika Serikat memecahkan rekor hariannya untuk infeksi virus corona, mendorong beberapa negara bagian untuk memberlakukan penguncian sebagian, sementara jumlah kasus global mencapai 13,89 juta.

Sementara itu, mata uang dollar AS yang lebih lemah terhadap mata uang utama lainnya juga menambahkan dukungan terhadap emas. Indeks dollar turun 0,4 persen.

Peningkatan tajam dalam paket stimulus global untuk melindungi ekonomi dari kejatuhan akibat Virus Corona telah mendorong safe-haven  emas 19,3 persen lebih tinggi sepanjang tahun ini.

"Meskipun ada langkah-langkah stimulus moderat akhir-akhir ini, bank sentral tertarik untuk meyakinkan pasar bahwa bahwa mereka belum mencapai bagian bawah kantong mereka jika diperlukan stimulus lebih lanjut," kata Rory Townsend, kepala riset emas WoodMac.

Skala stimulus sejauh ini akan cukup untuk menjaga harga emas didukung dengan baik, Townsend menambahkan.

Anggota parlemen AS akan kembali ke Washington pada Senin (20/7/2020) untuk membahas program-program bantuan baru Virus Corona yang potensial, sementara para investor juga mengamati pertemuan para pemimpin Uni Eropa tentang usulan stimulus untuk menopang ekonomi mereka yang terhantam COVID.

Sementara perak untuk pengiriman September naik 19,1 sen atau 0,98 persen, ditutup pada 19,764 dollar AS per ounce.

Platinum untuk pengiriman Oktober naik 12,6 dollar AS atau 1,51 persen, menjadi menetap pada 849,6 dollar AS per ounce.

https://money.kompas.com/read/2020/07/18/091000526/kasus-covid-19-di-as-catat-rekor-harga-emas-kembali-naik

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.