Salin Artikel

Sah, Ignasius Jonan Jadi Komisaris Unilever Indonesia

Hari ini Ignasius menghadiri Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Grha Unilever, secara virtual.

“Pagi ini saya menghadiri Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan PT Unilever Indonesia, Tbk secara virtual dengan salah satu agenda yaitu pengangkatan saya sebagai komisaris independen perseroan efektif 24 Juli 2020. Trimakasih atas kepercayaan yang diberikan,” kata Ignasius dalam sebuah postingan di Iinstagram, Jumat (24/7/2020).

Seremonial yang dilakukan secara virtual tersebut dikemukakan oleh Direktur sekaligus Sekretaris Unilever, Sancoyo Antarikso menyampaikan pengumumkan pengangkatan Ignasius Jonan sebagai komisaris dan Badri Narayanan sebagai direktur.

“Dengan dukungan talenta-talenta yang mumpuni, perseroan optimistis tetap bisa bertahan, memberikan penghidupan pada ribuan karyawan dan jutaan masyarakat dalam mata rantai perseroan di tengah situasi yang penuh tantangan seperti sekarang ini,” ungkap Sancoyo dalam siaran pers, Jumat (24/7/2020).

Sebelum menjadi Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (2016- 2019), Ignasius sebelumnya sempat menjabat sebagai Menteri Perhubungan (2014-2016) dan memegang peran strategis di Citibank, PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia (Persero) dan PT Kereta Api Indonesia (Persero).

Ignasius juga merupakan seorang praktisi manajemen dan keuangan dengan pengalaman yang sangat luas sebagai pemimpin di berbagai lembaga dan institusi berprestasi diharapkan mempu mendukung perseroan untuk semakin memahami pasar nasional, terus bertumbuh semakin kuat, dan membawa dampak positif bagi ekosistem dan lingkungan sekitar.

Sementara itu, Badri Narayanan sebelumnya sempat bergabung dengan Unilever pada tahun 2000.


Selama 20 tahun berkarir dengan Unilever, Badri pernah bekerja di bagian Area Sales and Customer, Merek Regional, Customer Development Excellent and Operations, serta Direktur Regional Customer Development, baik di tingkat lokal, regional dan global.

Dengan pengangkatan Badri Narayanan yang memiliki pengalaman sangat luas di tingkat global, Sancoyo yakin akan memperkuat Perseroan untuk terus bisa memenangkan pasar di Indonesia.

“Perlu adanya pembaharuan demi pembaharuan sehingga Perseroan bisa tetap bertumbuh dengan berpegang pada strategi untuk melakukan operasi bisnis dengan berlandaskan tujuan, misi sosial yang kuat (purpose-led) serta memiliki kesiapan dalam menghadapi tantangan di masa depan (future-fit),” ungkap Sancoyo.

https://money.kompas.com/read/2020/07/24/153744026/sah-ignasius-jonan-jadi-komisaris-unilever-indonesia

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.