Salin Artikel

Kredit Tumbuh Cuma 1,49 Persen pada Juni 2020

JAKARTA, KOMPAS.com - Pertumbuhan kredit pada Juni 2020 saat masa pandemi Covid-19 seret.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat kredit hanya tumbuh 1,49 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso mengatakan, seretnya pertumbuhan kredit dikontribusi dari Bank BUKU III yang terkontraksi 2,27 persen (yoy). Bank BUKU III adalah bank dengan modal inti Rp 5-30 triliun.

"Sementara secara sektoral, perlambatan didorong oleh sektor perdagangan dan industri pengolahan, sejalan dengan penurunan aktivitas ekonomi dan daya beli masyarakat," kata Wimboh dalam konferensi video, Selasa (4/8/2020).

Wimboh juga melaporkan, piutang perusahaan pembiayaan terkontraksi 7,3 persen (yoy), DPK bank tumbuh 7,95 persen (yoy), pertumbuhan premi asuransi terkontraksi 10 persen, serta asuransi umum dan reasuransi minus 2,3 persen.

Pencapaian tersebut membuat OJK menyatakan perbankan tetap berkomitmen untuk mendorong fungsi intermediasi.

Berbagai stimulus yang bisa dimanfaatkan, seperti subsidi bunga, penempatan dana dari pemerintah, dan program penjaminan kredit dijadikan amunisi untuk mendorong kembali tumbuhnya sektor riil.

"OJK bersama perbankan memonitor secara detil bagaimana peekembangan kredit di lapangan. Kita pantau bila ada permasalahan dan kami atasi sesegera mungkin sehingga bisa mempercepat pertumbuhan ekonomi dan kredit," jelas Wimboh.

Dari sisi kredit bermasalah OJK mencatat terjadi tren peningkatan secara perlahan sejak Desember 2019. Pada Desember 2019, Non performing Loan berkisar 2,53 persen, kemudian naik pada Maret 2,77 persen, April 2,89 persen, Mei 3,01 persen, dan Juni 3,11 persen.

Dilihat dari per jenis kredit, NPL tertinggi terdapat di kredit modal kerja sebesar 3,96 persen, diikuti kredit investasi 2,58 persen, dan kredit konsumsi 2,22 persen.


"Dilihat secara sektoral, NPL sektor perdagangan 4,59 persen, pengolahan 4,57 persen, dan rumah tangga 2,23 persen. Ini semua total porsi kreditnya 57 persen dari keseluruhan kredit," tutur Wimboh.

Sementara itu, rasio NPF di perusahaan pembiayaan juga meningkat 5,1 persen pada kuartal II 2020. Adapun permodalan perbankan tercatat masih cukup kuat, sekitar 22,59 persen pada Juni 2020.

"Angkanya tidak jauh berbeda dengan angka sebelumnya. Jadi ini menunjukkan permodalan bank masih sangat resilient. Ini artinya bank mempunyai back up yang kuat untuk mendorong pertumbuhan kredit ke depan," pungkas Wimboh.

https://money.kompas.com/read/2020/08/04/145041826/kredit-tumbuh-cuma-149-persen-pada-juni-2020

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.