Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Dirut PLN Beberkan Strategi Genjot Pembangunan Pembangkit EBT

Namun, Direktur Utama PLN, Zulkifli Zaini, mengatakan, sampai dengan akhir 2019, realisasi daya pembangkit yang terpasang baru mencapai 7,8 GW. Dengan demikian, masih ada defisit 5 GW untuk dapat mencapai target yang dipasang perseroan pada 2024.

Bahkan, jika mengacu kepada Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL), defisit kapasitas pembangkit listrik EBT jauh lebih besar.

"Untuk tahun 2024, RUPTL menargetkan 16,3 GW, sehingga ada selisih antara RPJPP dan RUPTL sebesar 3,5 GW. Dan tahun 2025 pemerintah sudah mengatakan bahwa kita ingin mencapai 23 persen EBT di tahun 2025," kata Zulkifli, dalam sebuah diskusi virtual, Rabu (12/8/2020).

Lebih lanjut Zulkifli menyebutkan, untuk menggenjot pembangunan pembangkit listrik EBT, pihaknya fokus terhadap 3 implentasi utama, yakni implementasi RPJPP, pelaksanaan Green Booster, dan pembangunan EBT berskala besar.

Untuk pelaksanaan green booster, PLN akan menggenjot bauran biomassa sebagai pengganti batubara untuk bahan bakar pembangkit listrik diesel.

"Yang kedua dieselisasi. Mengurangi ketergantungan pembangkit diesel. Kita tahu solar itu harus diimpor, sehingga intinya kita mencari sumber energi yang lebih green tetapi juga tidak impor," tuturnya.

Kemudian, PLN juga berencana meningkatkan pembangunan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dengan memanfaatkan lahan tambang yang sudah tidak digunakan.

"Itu kita akan kita coba gunakan untuk menjadi pembangkit surya, PLTS," ucapnya.

https://money.kompas.com/read/2020/08/12/184500326/dirut-pln-beberkan-strategi-genjot-pembangunan-pembangkit-ebt

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke