Salin Artikel

Atasan Semena-mena? Hadapi dengan Cara Ini agar Tak Ditindas Terus

JAKARTA, KOMPAS.com - Anda bekerja dengan atasan yang bersikap ngebos alias bossy dan semena-mena? Kalau punya bos seperti itu, kantor rasanya seperti neraka.

Padahal seorang pemimpin, seharusnya mengayomi dan membimbing tanpa harus nge-bossy.

Atasan memang memiliki kekuatan atau power untuk memerintah bawahan. Tapi bukan berarti bisa seenaknya saja tanpa memikirkan beban kerja anak buah.

Pekerjaan satu belum selesai, sudah ditambah lagi. Minta deadline yang tidak masuk akal.

Bisanya cuma jadi ‘tukang merintah,’ tapi tidak mau memberikan solusi jika anak buah mengalami kendala dalam menyelesaikan pekerjaannya. Apalagi kerap memberikan tugas di luar job desk dengan alasan ingin kamu berkembang.

Kesal? Marah? Sudah pasti. Namun apa daya. Kamu hanya sebatas anak buah.

Ibaratnya cuma remah-remah rengginang yang nasibnya ada di tangan si bos. Jika bos sudah tidak suka, bisa saja kamu ‘ditendang’ dengan berbagai alasan yang mengada-ada.

Nah, kalau kamu punya atasan yang suka nge-bossy dan semena-mena, hadapi dengan cara berikut ini biar tidak semakin ditindas, seperti dikutip dari Cermati.com, Sabtu (5/9/2020).

1. Bersikap tegas

Walaupun hanya bawahan, kamu harus berani bersikap tegas. Katakan bahwa perlakuan bos kamu salah. Memerintah tidak boleh semena-mena. Ada etikanya seperti ketentuan yang berlaku di perusahaan.

Sampaikan kepadanya dengan menyertakan berbagai perlakuan yang kerap kamu terima sehari-hari. Tentunya dengan kalimat yang sopan, agar atasan tidak tersinggung dan terketuk hatinya.

Kemudian mengevaluasi diri, sehingga dapat memperbaiki sikapnya yang salah selama ini.

2. Berani menolak

Namanya juga ‘tukang merintah,’ kerjaannya pasti sering nyuruh ini dan itu. Masa bodoh walaupun kamu sedang mengerjakan banyak tugas.

Walhasil, pekerjaanmu jadi kelewat banyak, karena satu belum rampung, sudah dibebani pekerjaan baru.

Jika kamu diperlakukan seperti itu terus, kamu berhak menolak. Katakan saja padanya bahwa kamu tengah menyelesaikan deadline pekerjaan yang lebih penting atas permintaan big bos misalnya.

Terus terang dan berani menolak akan lebih baik, daripada kamu harus ‘makan hati’ melulu atas sikap atasanmu.

3. Curhat dari hati ke hati

Coba sesekali sampaikan langsung unek-unekmu ke atasan. Siapa tahu, dia masih punya hati dan rasa empati kepada anak buahnya.

Curhat bahwa kamu tidak sanggup dengan pekerjaan yang bertubi-tubi datang. Berikan porsi pekerjaan yang pas. Di mana, atasan juga harus tahu mana pekerjaan yang mendesak harus diselesaikan terlebih dulu, mana yang masih bisa ditunda.

Jangan semuanya mau didahulukan. Anak buah kan juga manusia yang punya lelah, bukan robot.


Dengan mengutarakan keluhanmu secara pribadi, diharapkan akan membuka pintu hati bosmu agar tidak mengulang kembali kesalahannya.

4. Laporkan ke HRD

Jika tidak mempan juga dengan berbagai cara di atas, kamu bisa membawa masalah ini ke HRD. Lapor langsung ke manajer HRD.

Hanya saja, harus dilengkapi dengan bukti-bukti nyata. Dapat berupa dokumen, rekaman suara, saksi rekan kerjamu, maupun dukungan dari rekan kerja yang senasib denganmu.

Dengan begitu, keluhanmu tidak terkesan dendam pribadi yang ingin menjatuhkan atasanmu. Tetapi ini adalah benar adanya, karena bukan kamu saja yang menjadi ‘korbannya’.

HRD tentunya akan menelaah lagi laporan tersebut dan meminta keterangan dari atasanmu. Baru kemudian diberi tindakan, apakah berupa teguran atau surat peringatan.

5. Tingkatkan kesabaran

Atasanmu tidak sadar juga? Berarti kamu yang harus lebih banyak bersabar. Cuma dengan bersabar, kamu bisa fokus pada pekerjaan.

Lakukan saja yang terbaik. Memang sudah karakter bosmu seperti itu.

Sulit dihilangkan, kecuali datang karma yang menimpanya. Mungkin dia baru akan sadar.

Yakinlah, Tuhan tidak tidur. Pasti ada balasan dari ketidakadilan.

Entah itu kamu yang akan sukses, atau bosmu yang akan tamat kariernya. Kamu tidak akan pernah tahu.

So, ingat selalu kata-kata bijak ini “orang sabar disayang Tuhan,” agar semangatmu bekerja tetap terpatri dan tidak luntur meski ada saja orang-orang zalim.

Resign Bila Sudah Muak

Jika jurus sabar tingkat dewa sudah tak bisa membendung lagi rasa kesalmu karena selalu ditindas, resign kerja adalah jalan terbaik. Dengan begitu, kamu akan terbebas dari atasan yang semena-mena.

Tapi perlu kamu ketahui, belum tentu pindah kerja ke perusahaan baru akan membuatmu aman dan nyaman. Bukan jaminan. Sebab dalam dunia kerja, pasti ada saja orang-orang yang modelnya suka nge-bossy.

Jadi, pertimbangkan lagi keputusan sebelum resign. Dan kalaupun betul-betul harus mengundurkan diri, pastikan kamu sudah mendapat pekerjaan baru. Jangan sampai malah jadi pengangguran hanya demi menjauh dari bosmu.

Artikel ini merupakan kerja sama Kompas.com dan Cermati.com. Isi sepenuhnya merupakan tanggung jawab Cermati.com.

https://money.kompas.com/read/2020/09/05/150621926/atasan-semena-mena-hadapi-dengan-cara-ini-agar-tak-ditindas-terus

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangani Banjir di Bandung, Ini yang Dilakukan Kementerian PUPR

Tangani Banjir di Bandung, Ini yang Dilakukan Kementerian PUPR

Rilis
Erick Thohir Dorong Generasi Muda Indonesia Buat Game Sendiri

Erick Thohir Dorong Generasi Muda Indonesia Buat Game Sendiri

Whats New
Hukum Permintaan: Pengertian, Bunyi, dan Faktor yang Memengaruhinya

Hukum Permintaan: Pengertian, Bunyi, dan Faktor yang Memengaruhinya

Whats New
BPKP Lakukan Audit Terkait Dugaan korupsi Garuda Indonesia

BPKP Lakukan Audit Terkait Dugaan korupsi Garuda Indonesia

Whats New
Trading Forex adalah “Ilmu Pasti” yang Tidak Pasti

Trading Forex adalah “Ilmu Pasti” yang Tidak Pasti

Earn Smart
Kaji Dampak ke PLN, Pemerintah Tahan Penerapan Aturan PLTS Atap

Kaji Dampak ke PLN, Pemerintah Tahan Penerapan Aturan PLTS Atap

Whats New
Masih Khawatir Investasi Emas Digital? Bappebti Pastikan Fisik Emasnya Ada

Masih Khawatir Investasi Emas Digital? Bappebti Pastikan Fisik Emasnya Ada

Whats New
Aplikasi Apotek Online GoApotik Raih Sertifikasi ISO 27001

Aplikasi Apotek Online GoApotik Raih Sertifikasi ISO 27001

Rilis
Kolaborasi dengan Startup, Erick Thohir Mau Hadirkan BUMN Day

Kolaborasi dengan Startup, Erick Thohir Mau Hadirkan BUMN Day

Whats New
Lalu Lintas Tol Padaleunyi Dialihkan Mulai 18-21 Januari, Imbas Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Lalu Lintas Tol Padaleunyi Dialihkan Mulai 18-21 Januari, Imbas Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Whats New
 Pesan Taxi Blue Bird Kini Bisa dari BCA Mobile Banking, Ada Diskon Hingga Rp 20.000

Pesan Taxi Blue Bird Kini Bisa dari BCA Mobile Banking, Ada Diskon Hingga Rp 20.000

Spend Smart
Cara Daftar Vaksin Booster di Aplikasi PeduliLindungi

Cara Daftar Vaksin Booster di Aplikasi PeduliLindungi

Whats New
Pengguna Aplikasi Mapan di Jawa-Bali Sudah 3 Juta Orang, Kini Sasar Sumatera dan Sulawesi

Pengguna Aplikasi Mapan di Jawa-Bali Sudah 3 Juta Orang, Kini Sasar Sumatera dan Sulawesi

Whats New
Rekomendasi Sandiaga Uno: Museum Pasifika Bali Jadi Venue Side Event G20

Rekomendasi Sandiaga Uno: Museum Pasifika Bali Jadi Venue Side Event G20

Whats New
Realisasi Investasi Hulu Migas 2021 Tak Capai Target, tapi Permintaan Minyak Diprediksi Naik

Realisasi Investasi Hulu Migas 2021 Tak Capai Target, tapi Permintaan Minyak Diprediksi Naik

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.