Salin Artikel

"Sekarang Sudah Waktunya Bank-bank Syariah Merger..."

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekonom senior Fauzi Ichsan mengatakan, sudah saatnya bank-bank syariah BUKU (Bank Umum Kegiatan Usaha) I, II, dan III melakukan penggabungan atau konsolidasi bisnis (merger).

Bank syariah BUKU I perlu melakukan merger dengan Bank syariah BUKU II atau III. Nantinya Bank BUKU II pun perlu melakukan merger dengan Bank syariah BUKU III.

Dia menuturkan, penggabungan usaha diperlukan untuk menekan biaya-biaya (average cost) dan meningkatkan kemampuan bersaing dengan bank-bank konvensional.

"Perlu dilakukan untuk konsolidasi dan pengembangan perbankan syariah. Akhirnya Bank Buku II dan BUKU III perlu merger untuk meningkatkan skala ekonomi dan kemampuan bersaing dengan bank konvensional," kata Fauzi dalam workshop virtual Mandiri Syariah, Jumat (25/9/2020).

Fauzi mengungkap, konsolidasi bukanlah hal aneh yang dilakukan perbankan. Di tahun 2000-an, bank-bank konvensional pun melakukan merger untuk meningkatkan skala bisnis.

"Sekarang sudah waktunya bank-bank syariah merger. Supaya memiliki skala bisnis yang besar dan menurunkan average cost," ujar dia.

Lebih lanjut, merger diperlukan untuk menjawab tantangan di berbagai bank BUKU. Dari sisi rasio pembiayaan, Non-Performing Financing (NPF) atau rasio pembiayaan bermasalah bank syariah BUKU I dan II tinggi, di kisaran 5,3 persen dan 3,6 persen.

Sedangkan Bank syariah BUKU III memiliki rasio NPL lebih rendah sekitar 2,9-3 persen.

Dari sisi pembiayaan, bank syariah BUKU I dan II mengalami pertumbuhan pembiayaan yang lebih pesat, sehingga per Juli 2020 FDR naik ke level 114,4 persen dan 84,7 persen.

Sedangkan Bank BUKU III, FDR bank syariah telah turun ke 75,8 persen karena lebih selektif dalam menyalurkan pembiayaan.

"Pergeseran DPK dari bank syariah BUKU I harus dihentikan, karena likuiditasnya sudah terlalu ketat dan level FDR-nya terlampau tinggi," pungkasnya.


Informasi saja, bank BUKU I adalah kelompok bank yang mempunyai modal inti Rp 100 miliar hingga Rp 1 triliun, bank BUKU II bermodal inti Rp 1 triliun hingga Rp 5 triliun, dan Bank BUKU III di atas Rp 5 triliun hingga Rp 30 triliun.

https://money.kompas.com/read/2020/09/25/123538026/sekarang-sudah-waktunya-bank-bank-syariah-merger

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Pengertian Tenaga Kerja dan Klasifikasinya?

Apa Pengertian Tenaga Kerja dan Klasifikasinya?

Whats New
Varian Omicron Melonjak, Menko Airlangga: Tingkat Kesembuhan 96,40 Persen, tapi Harus Tetap Waspada

Varian Omicron Melonjak, Menko Airlangga: Tingkat Kesembuhan 96,40 Persen, tapi Harus Tetap Waspada

Whats New
Manusia sebagai Makhluk Ekonomi dan Faktor yang Memengaruhinya

Manusia sebagai Makhluk Ekonomi dan Faktor yang Memengaruhinya

Earn Smart
Pembangunan Pelabuhan Tanjung Pinggir Batam Digadang Lebih Besar dari Tanjung Priok

Pembangunan Pelabuhan Tanjung Pinggir Batam Digadang Lebih Besar dari Tanjung Priok

Whats New
Sepanjang 2021, Bappebti Sudah Memblokir 92 Domain Binary Option

Sepanjang 2021, Bappebti Sudah Memblokir 92 Domain Binary Option

Whats New
Travel Bubble Indonesia-Singapura Dimulai, Menhub: Protokol Kesehatan Harus Ketat

Travel Bubble Indonesia-Singapura Dimulai, Menhub: Protokol Kesehatan Harus Ketat

Whats New
Mengenal Binary Option, Cara Kerja dan Legalitasnya

Mengenal Binary Option, Cara Kerja dan Legalitasnya

Whats New
Menpan RB Larang Semua Instansi Pemerintah Rekrut Honorer

Menpan RB Larang Semua Instansi Pemerintah Rekrut Honorer

Whats New
Anak Usaha Kimia Farma Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Persyaratannya

Anak Usaha Kimia Farma Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Jokowi Kesal, RI Tekor Rp 7 Triliun Setahun Gara-gara Impor LPG

Jokowi Kesal, RI Tekor Rp 7 Triliun Setahun Gara-gara Impor LPG

Whats New
Waspada Skema Ponzi, OJK Larang Lembaga Jasa Keuangan Fasilitasi Perdagangan Kripto

Waspada Skema Ponzi, OJK Larang Lembaga Jasa Keuangan Fasilitasi Perdagangan Kripto

Whats New
Simak Kurs Rupiah terhadap Dollar AS Hari Ini di CIMB Niaga hingga BRI

Simak Kurs Rupiah terhadap Dollar AS Hari Ini di CIMB Niaga hingga BRI

Whats New
Nasib Suram Investor Bukalapak, Sahamnya Terus-terusan Anjlok

Nasib Suram Investor Bukalapak, Sahamnya Terus-terusan Anjlok

Spend Smart
Kelangkaan: Pengertian, Ciri-ciri, Jenis dan Faktor Penyebabnya

Kelangkaan: Pengertian, Ciri-ciri, Jenis dan Faktor Penyebabnya

Earn Smart
Naik Rp 3.000 per Gram, Simak Daftar Harga Emas Antam Hari Ini

Naik Rp 3.000 per Gram, Simak Daftar Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.