Salin Artikel

Mendag Agus Berharap Pembiayaan Ekspor Dapat Bantu "UKM Naik Kelas"

KOMPAS.com – Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto menekankan, berbagai terobosan perlu terus dilakukan untuk meningkatkan ekspor dan mendukung usaha kecil menengah (UKM) untuk gencar mengekspor.

Hal tersebut harus dilakukan, terutama pada masa pandemi Covid-19 seperti sekarang.

“Nantinya, pembiayaan ekspor ini diharapkan dapat membantu "UKM Naik Kelas" untuk tetap menggerakkan roda usahanya,” kata Agus, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (04/12/2020)

Pernyataan itu ia sampaikan usai menyaksikan penyerahan pembiayaan ekspor Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI), PT Bank Rakyat Indonesia (BRI), dan Bank Bank Negara Indonesia (BNI) di Hotel JW Marriott Surabaya, Jawa Timur (Jatim), Kamis (03/12/2020).

Agus yakin, dengan berjalannya roda usaha, UKM mampu berkontribusi dalam peningkatan ekspor nonmigas dan ikut memperbaiki neraca perdagangan dan ekonomi nasional.

Terkait pembiayaan ekspor tersebut, Agus mengatakan, telah diberikan kepada 14 pelaku usaha UKM berorientasi ekspor dengan nilai mencapai Rp 167 miliar.

"Komoditas ekspor dari para pelaku UKM yang menerima pembiayaan ekspor itu, diantaranya hasil laut seperti ikan dan udang, produk kayu dan mebel, hingga alas kaki," jelasnya.

Lebih lanjut Agus mengatakan, pemberian pembiayaan ekspor menjadi salah satu wujud sinergi dan kolaborasi yang erat antara semua pihak.

"Pihak tersebut, seperti pemerintah pusat, pemerintah daerah (pemda), pelaku usaha, termasuk perbankan dan LPEI dalam memberikan kemudahan dukungan pembiayaan untuk ekspor," paparnya.

Banyak pelaku usaha membutuhkan dukungan

Pada kesempatan yang sama, Direktur Eksekutif LPEI D. James Rompas menilai, banyak pelaku usaha yang membutuhkan dukungan finansial maupun non finansial di masa pemulihan akibat pandemi.

“Melalui skema penugasan khusus ekspor dari pemerintah, LPEI menyediakan dukungan finansial melalui produk pembiayaan bagi pelaku usaha UKM berorientasi ekspor.

Selain itu, lanjut James, LPEI juga memiliki fasilitas penjaminan yang menempatkan lembaga ini sebagai credit enhancer atau penjamin kredit.

Penjaminan tersebut, dapat dimanfaatkan pelaku usaha untuk memperoleh akses pembiayaan dari bank.

“Akses pembiayaan ini dibutuhkan oleh para pelaku usaha untuk memulihkan bisnisnya dan bangkit dari keterpurukan akibat pelemahan aktivitas ekonomi yang disebabkan pandemi Covid-19,” ujar James.

Gandeng perbankan untuk dorong kinerja ekspor

Sementara itu, Direktorat Jenderal (Ditjen) Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Kementerian Perdagangan (Kemendag) Kasan mengatakan, pihaknya menggandeng perbankan untuk mendorong kinerja ekspor Indonesia di tengah pandemi Covid-19.

“Kami bekerja sama dengan Bank BRI, dalam memberikan jasa layanan perbankan kepada pelaku usaha yang sudah rutin mengekspor maupun calon eksportir,” ujar Kasan.

Kerja sama tersebut, dituangkan dalam penandatanganan nota kesepahaman dengan Direktur Bisnis Kecil Ritel dan Menengah Bank BRI, Priyastomo. 

Lebih lanjut Kasan menjelaskan, Kemendag berharap, para pelaku UKM dapat memanfaatkan layanan perbankan yang telah dipersiapkan untuk memacu ekspor.

“Untuk itu, kami mengajak para mitra strategis, salah satunya Bank BRI, sebagai salah satu bank komersial,” ujar Kasan.

Tujuannya, lanjut dia, untuk memberi manfaat lebih bagi para pelaku UKM di sektor perdagangan melalui penyediaan jasa layanan perbankannya.

Kasan berharap, nota kesepahaman ini dapat semakin meningkatkan peran UKM dalam meningkatkan ekspor nasional.

“Ini karena, kerja sama Kemendag dengan Bank BRI memiliki dua ruang lingkup,” ungkap Kasan.

Ruang lingkup pertama, adalah dalam penyediaan dan pemanfaatan fasilitas jasa layanan perbankan bagi pelaku UKM di sektor perdagangan. Kedua, sebagai pertukaran data dan informasi mengenai UKM di sektor perdagangan

Sebagai informasi, kerja sama ini antara Kemendah dengan BRI ini berlaku untuk dua tahun ke depan hingga 2 Desember 2022.

“Kerja sama Kemendag dan Bank BRI juga menjadi upaya Kemendag membuat terobosan dalam merespons dampak masif pandemi Covid-19,” terang Kasan.

Oleh karenanya, Kemendag berupaya memfasilitasi UKM dengan stimulus fiskal maupun non fiskal bagi pelaku usaha yang dapat mendorong ekspor nasional berdaya saing.

https://money.kompas.com/read/2020/12/04/172719926/mendag-agus-berharap-pembiayaan-ekspor-dapat-bantu-ukm-naik-kelas

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil Minta Sri Mulyani Tambah Dana DAK

Kejar Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil Minta Sri Mulyani Tambah Dana DAK

Whats New
Balas Kekalahan di WTO, Jokowi Berencana Naikkan Pajak Ekspor Nikel

Balas Kekalahan di WTO, Jokowi Berencana Naikkan Pajak Ekspor Nikel

Whats New
Dongkrak Wisatawan di Labuan Bajo, Injourney Bakal Gelar Konser Malam Tahun Baru

Dongkrak Wisatawan di Labuan Bajo, Injourney Bakal Gelar Konser Malam Tahun Baru

Whats New
Rekrutmen Besar-besaran di 30 BUMN Siap Dibuka, Pantau Infonya

Rekrutmen Besar-besaran di 30 BUMN Siap Dibuka, Pantau Infonya

Work Smart
Sebut Kondisi Global Ruwet, Jokowi: Kepala Negara G20 Semuanya Pusing

Sebut Kondisi Global Ruwet, Jokowi: Kepala Negara G20 Semuanya Pusing

Whats New
Menperin Sebut Industri Manufaktur RI Tetap Ekspansif

Menperin Sebut Industri Manufaktur RI Tetap Ekspansif

Whats New
Harga Tiket TMII Tak Naik Usai Direnovasi, InJourney: Kita Ingin Jadikan Taman Terbuka

Harga Tiket TMII Tak Naik Usai Direnovasi, InJourney: Kita Ingin Jadikan Taman Terbuka

Whats New
Mulai Besok hingga 7 Desember, Buruh Demo Tolak Kenaikan UMP DKI

Mulai Besok hingga 7 Desember, Buruh Demo Tolak Kenaikan UMP DKI

Whats New
Tekan Biaya Dana, BTN Fokus Tingkatkan Margin Bunga Bersih

Tekan Biaya Dana, BTN Fokus Tingkatkan Margin Bunga Bersih

Whats New
Mandiri Sekuritas Perbarui Fitur di Aplikasi Sahamnya, Apa Saja?

Mandiri Sekuritas Perbarui Fitur di Aplikasi Sahamnya, Apa Saja?

Earn Smart
Tahun Depan, Rekrutmen CPNS Akan Kembali Dibuka

Tahun Depan, Rekrutmen CPNS Akan Kembali Dibuka

Work Smart
Beli Saham Bisa Dapat Voucher Diskon Makanan dan Minuman

Beli Saham Bisa Dapat Voucher Diskon Makanan dan Minuman

Earn Smart
Cukai Rokok Naik Lagi, Anggota Komisi IV Misbakhun Minta Pemerintah Pikirkan Nasib Petani

Cukai Rokok Naik Lagi, Anggota Komisi IV Misbakhun Minta Pemerintah Pikirkan Nasib Petani

Whats New
Soal Perizinan Investasi, Luhut: Kita Jangan Jadi Negara Alien...

Soal Perizinan Investasi, Luhut: Kita Jangan Jadi Negara Alien...

Whats New
Produksi Listrik Lampaui Target, ARKO Bukukan Laba Bersih Rp 42,97 Miliar

Produksi Listrik Lampaui Target, ARKO Bukukan Laba Bersih Rp 42,97 Miliar

Rilis
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.