Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Pasar Minyak Global Diprediksi Masih Tak Pasti pada Semester Pertama 2021

JAKARTA, KOMPAS.com - Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak Bumi (OPEC) memproyeksi, pasar minyak global masih akan dihadapi ketidakpastian sepanjang semester I-2021.

Ini akan berpengaruh terhadap upaya pemulihan harga minyak global.

"Prospek (pasar minyak) pada paruh pertama 2021 masih dibayangi ketidakpastian. Masih banyak terdapat risiko penurunan," kata Sekretaris Jenderal OPEC, Mohammad Barkindo, dikutip dari Bloomberg, Senin (4/1/2021).

Prospek ini dipastikan memengaruhi keberlanjutan kebijakan pemangkasan produksi minyak global.

OPEC bersama negara mitra (OPEC+) di bawah koordinasi Arab Saudi dan Rusia dijadwalkan melakukan pembahasan terkait kebijakan tersebut pada hari ini.

Pelaku pasar sampai saat ini masih menunggu langkah OPEC+ untuk menjaga momentum pemulihan harga minyak, di tengah prospek ketidakpastian pasar global.

Pada pertemuan 3 Januari 2021, sejumlah negara anggota OPEC+ termasuk Arab Saudi mewanti-wanti rencana peningkatan produksi minyak sebesar 500.000 barel per hari yang rencananya dilakukan pada Februari mendatang.

"Kami pikir para negara produsen akan memilih opsi untuk melupakan rencana peningkatan produksi pada Februari, setelah kasus Covid-19 terus meningkat dan penyebaran vaksin lebih lambat dari yang diprediksi," ujar Chief Commodities Strategist RBC Capital Markets LLC, Helima Croft.

Sebagaimana diketahui, OPEC+ telah merelaksasi secara bertahap kebijakan pemangkasan produksi minyak mentah global.

Saat ini, pemangkasan berada di level 7,2 juta barel per hari atau setara 7 persen dari suplai dunia.

Langkah pemangkasan dan juga penyebaran vaksin berhasil menciptakan momentum pemulihan harga minyak global, yang saat ini berada di kisaran 50 dollar AS per barel.

https://money.kompas.com/read/2021/01/04/113429526/pasar-minyak-global-diprediksi-masih-tak-pasti-pada-semester-pertama-2021

Terkini Lainnya

Pengumpulan Data Tersendat, BTN Belum Ambil Keputusan Akuisisi Bank Muamalat

Pengumpulan Data Tersendat, BTN Belum Ambil Keputusan Akuisisi Bank Muamalat

Whats New
Cara Hapus Daftar Transfer di Aplikasi myBCA

Cara Hapus Daftar Transfer di Aplikasi myBCA

Work Smart
INA Digital Bakal Diluncurkan, Urus KTP hingga Bayar BPJS Jadi Lebih Mudah

INA Digital Bakal Diluncurkan, Urus KTP hingga Bayar BPJS Jadi Lebih Mudah

Whats New
Suku Bunga Acuan BI Naik, Anak Buah Sri Mulyani: Memang Kondisi Global Harus Diantisipasi

Suku Bunga Acuan BI Naik, Anak Buah Sri Mulyani: Memang Kondisi Global Harus Diantisipasi

Whats New
Ekonom: Kenaikan BI Rate Bakal 'Jangkar' Inflasi di Tengah Pelemahan Rupiah

Ekonom: Kenaikan BI Rate Bakal "Jangkar" Inflasi di Tengah Pelemahan Rupiah

Whats New
Menpan-RB: ASN yang Pindah ke IKN Bakal Diseleksi Ketat

Menpan-RB: ASN yang Pindah ke IKN Bakal Diseleksi Ketat

Whats New
Lebaran 2024, KAI Sebut 'Suite Class Compartment' dan 'Luxury'  Laris Manis

Lebaran 2024, KAI Sebut "Suite Class Compartment" dan "Luxury" Laris Manis

Whats New
Rupiah Melemah Sentuh Rp 16.200, Mendag: Cadangan Divisa RI Kuat, Tidak Perlu Khawatir

Rupiah Melemah Sentuh Rp 16.200, Mendag: Cadangan Divisa RI Kuat, Tidak Perlu Khawatir

Whats New
Rasio Utang Pemerintahan Prabowo Ditarget Naik hingga 40 Persen, Kemenkeu: Kita Enggak Ada Masalah...

Rasio Utang Pemerintahan Prabowo Ditarget Naik hingga 40 Persen, Kemenkeu: Kita Enggak Ada Masalah...

Whats New
Giatkan Pompanisasi, Kementan Konsisten Beri Bantuan Pompa untuk Petani

Giatkan Pompanisasi, Kementan Konsisten Beri Bantuan Pompa untuk Petani

Whats New
IHSG Turun 19,2 Poin, Rupiah Melemah

IHSG Turun 19,2 Poin, Rupiah Melemah

Whats New
Catat, Ini Jadwal Perjalanan Ibadah Haji Indonesia 2024

Catat, Ini Jadwal Perjalanan Ibadah Haji Indonesia 2024

Whats New
Pada Liburan ke Luar Negeri, Peruri Sebut Permintaan Paspor Naik 2,5 Lipat Pasca Pandemi

Pada Liburan ke Luar Negeri, Peruri Sebut Permintaan Paspor Naik 2,5 Lipat Pasca Pandemi

Whats New
Jakarta, Medan, dan Makassar  Masuk Daftar Smart City Index 2024

Jakarta, Medan, dan Makassar Masuk Daftar Smart City Index 2024

Whats New
Pentingnya Transparansi Data Layanan RS untuk Menekan Klaim Asuransi Kesehatan

Pentingnya Transparansi Data Layanan RS untuk Menekan Klaim Asuransi Kesehatan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke