Salin Artikel

Yusuf Mansur Ramal Sektor Infrastruktur Bakal Cuan di Awal Tahun, Ini Kata Analis

JAKARTA, KOMPAS.com – Ustad kondang Yusuf Mansur kembali meramal saham.

Kali ini, saham infrastruktur yang ia analisis, berdasarkan prinsip Mansurmology.

Dalam unggahannya di Instagram, Kamis (7/1/2021), Yusuf Mansur mengatakan, sektor infrastruktur berpeluang menang banyak pada Januari 2021.

Hal ini dimungkinkan karena pemerintah membentuk Lembaga Pengelola Investasi (Sovereign Wealth Fund / SWF) dan juga aturan operasional konstruksi di masa pembatasan aktivitas masyarakat.

“Masih megangin sahamnya WIKA? Bulan ini adalah bulannya infrastruktur karena ada SWF dan konstruksi tetap 100 persen beroperasi meskipun ada PSBB,” kata Yusuf Mansur.

Yusuf juga merekomendasikan saham-saham infrastruktur milik Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk dikoleksi.

“Pegangin aja saham-saham BUMN. Bismillaah... Walhamdulillaah,” kata dia.

Melansir RTI, pada penutupan perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI) beberapa saham infrastruktur menguat.

Beberapa saham infra pelat merah seperti PT PP Persero (PTPP) melesat 8,9 persen di level 2.070.

Wijaya Karya (WIKA) menguat 3,37 persen di level 2.150.

Kemudian, Jasa Marga (JSMR) menguat 1,15 persen di level 4.400.

Sementara itu, Waskita Karya (WSKT) naik 0,6 persen di level 1.670, dan Adhi Karya (ADHI) masih mengalami suspensi.

Kepala Makroekonomi dan Direktur Strategi Investasi Bahana TCW Investment Management Budi Hikmat mengatakan sektor infrastruktur di tahun ini mendapat benefit dari program SWF.

Tahun lalu, relokasi anggaran untuk sektor infrastruktur terhambat lantaran pandemi Covid-19.

Di tahun ini, pemerintah memacu pengerjaan infrastruktur dengan inisiatif menggunakan dana investor luar yang cukup besar melalui SWF.

“Kalau cerita infra itu, cerita perbaikan kondsi keuangan dan dukungan dana yang lebih besar dari negara-negara yang joining Indonesia SWF. Jadi, yang namanya infra itu katalisnya SWF,” jelas Budi kepada Kompas.com.

Menurut Direktur Utama PT Anugerah Mega Investama Hans Kwee, program SWF merupakan pemecahan masalah sektor infrastruktur yang sebelumnya mengalami kendala pada modal.

Dia mengatakan, ada kendala antara si pemberi dana dan si pengguna dana, lantaran sektor konstruksi yang bentuk permodalannya jangka panjang.

“SWF itu sentimen positif, artinya selama ini masalah yang dihadapi oleh infra dan konstruksi adalah pendanaan. Infra itu kan jangka waktu (pinjaman dana) 5 tahun hingga 25 tahun. Datangnya SWF ini bagus karena akan memberikan pendanaan dinama sumber pendanaannya jangka panjang digunakan untuk projek jangka panjang,” jelas Hans.

Hans menambahkan, tahun ini ada potensi kenaikan saham infrastruktur lantaran akses modal tersebut, setelah di tahun 2020 mengalami tekanan pasca bugeting infrastruktur dialokasikan untuk penanganan Covid-19.

“Tahun lalu, saham konstruksi itu tidak naik karena tidak ada pendanaan. Tahun ini vaksin sudah ketemu dan ekonomi akan pulih, pemerintah juga berusaha mendorong ekonomi keluar dari masalah krisis, salah satunya dengan belanja infrastruktur yang lebh banyak,” tegas dia.

https://money.kompas.com/read/2021/01/07/172322026/yusuf-mansur-ramal-sektor-infrastruktur-bakal-cuan-di-awal-tahun-ini-kata

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.