Salin Artikel

Masuk Radar Kaesang, Saham ELSA Diprediksi Menguat Jangka Pendek-Menengah

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah saham perusahaan produsen nikel dan emas, PT Aneka Tambang Tbk, kini saham PT Elnusa Tbk (ELSA) masuk radar putra Presiden RI, Joko Widodo.

Kaesang yang memperkenalkan analisanya, Sangmology, memproyeksi saham emiten minyak dan gas itu mampu terbang Rp 550.

Analis PT Kiwoom Sekuritas Indonesia Sukarno Alatas mengatakan, saham Elnusa memang berpotensi menguat dalam jangka pendek hingga menengah.

Penguatan tak lain disebabkan oleh harga minyak yang menjadi sentimen positif bagi emiten bersandi saham ELSA itu.

"Lebih dikarenakan kenaikan harga minyak menjadi sentimen positif kenaikan harga ELSA. Potensi penguatan jangka pendek hingga menengah bisa terjadi," kata Sukarno kepada Kompas.com, Selasa (12/1/2021).

Proyeksinya hampir mirip dengan Kaesang. Sukarno memprediksi saham bisa bergerak ke level Rp 540 per lembar saham bila ada rally lanjutan ke posisi bullish.

"Untuk saat ini harga koreksi kecil dan bisa lanjut rally jika kembali bullish, dengan resistance atau TP terdekat di 540," ungkap Sukarno.

Adapun Kaesang berpendapat, saham ELSA bisa menguat karena ada katalis dari pemerintah, yakni 5 paket stimulus fiskal di kegiatan usaha hulu migas jangka pendek dan jangka panjang.

Belum lagi, pemerintah ingin mencapai target produksi minyak 1 juta barel per hari. Dua katalis ini mampu mengerek saham ELSA ke posisi yang lebih tinggi.

Melalui akun Twitternya, Kaesang menyebut Elnusa masih mampu mencatatkan laba Rp 187 miliar di kuartal III 2020 saat pandemi Covid-19. Padahal di periode yang saham, perusahaan induknya masih mencatat kerugian.

"PBV 0,7x ini masih sangat murah untuk perusahaan sekelas perusahaan ini, jika dihargai sesuai nilai buku, harga sahamnya bisa 550," kicau @kaesangp beberapa waktu lalu.

Namun, mengutip data RTI, harga saham anak usaha Pertamina itu ditutup melemah pada perdagangan bursa hari ini.

Harga saham ditutup pada level 472 per lembar saham, menurun 12 poin atau -2,48 persen.

Pada 5 Januari 2021, saham pun ditutup di zona merah pada level 354. Kendati demikian, harganya sudah terkerek 53,25 persen secara year to date (ytd).

Pada perdagangan di hari sebelumnya, saham bergerak di zona hijau pada level 484, menguat 60 poin atau 14,15 persen.

Adapun volume saham yang diperdagangkan mencapai 370,06 juta dengan nilai transaksi sebesar 174,91 miliar.

https://money.kompas.com/read/2021/01/12/161306126/masuk-radar-kaesang-saham-elsa-diprediksi-menguat-jangka-pendek-menengah

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Garuda Indonesia Ajukan Rekognisi Putusan Homologasi di AS

Garuda Indonesia Ajukan Rekognisi Putusan Homologasi di AS

Whats New
Beredar Isu Pertalite Lebih Boros, Pertamina Disarankan Lakukan Investigasi

Beredar Isu Pertalite Lebih Boros, Pertamina Disarankan Lakukan Investigasi

Whats New
Erick Thohir: Modal Ventura BUMN Sudah Danai 336 Startup

Erick Thohir: Modal Ventura BUMN Sudah Danai 336 Startup

Whats New
Tambah Akses Terminal Tahun Depan, IPCC Juga Sasar Layanan untuk Kendaraan Listrik

Tambah Akses Terminal Tahun Depan, IPCC Juga Sasar Layanan untuk Kendaraan Listrik

Whats New
Dorong Akses Kesehatan 'Real Time', AAA Indonesia Gandeng HealthMetrics

Dorong Akses Kesehatan "Real Time", AAA Indonesia Gandeng HealthMetrics

Whats New
Biznet Data Center dan Merkle Innovation Luncurkan Solusi Implementasi Private Cloud untuk Industri

Biznet Data Center dan Merkle Innovation Luncurkan Solusi Implementasi Private Cloud untuk Industri

Rilis
Perbedaan Gaji Kotor dan Gaji Bersih yang Perlu Kamu Tahu

Perbedaan Gaji Kotor dan Gaji Bersih yang Perlu Kamu Tahu

Earn Smart
Pemerintah Pulihkan Ratusan Izin Pertambangan yang Sempat Bermasalah

Pemerintah Pulihkan Ratusan Izin Pertambangan yang Sempat Bermasalah

Whats New
Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Harga Tiket Kereta Wisata Museum Ambarawa, Cara Beli, dan Sejarahnya

Whats New
Rupiah Melemah Tembus Rp 15.100 Per Dollar AS, Sri Mulyani Ungkap Penyebabnya

Rupiah Melemah Tembus Rp 15.100 Per Dollar AS, Sri Mulyani Ungkap Penyebabnya

Whats New
Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Menteri Keuangan Pakistan Mengundurkan Diri di Tengah Krisis Ekonomi

Whats New
Para Menteri Pertanian Dunia Akan Bertemu Di Bali, Ini Isu yang Dibahas

Para Menteri Pertanian Dunia Akan Bertemu Di Bali, Ini Isu yang Dibahas

Whats New
Masyarakat Sebut Pertalite 'Harga Baru' Lebih Boros, Ini Penjelasan Pertamina

Masyarakat Sebut Pertalite "Harga Baru" Lebih Boros, Ini Penjelasan Pertamina

Whats New
Bank DKI Pimpin Kredit Sindikasi untuk BFI Finance

Bank DKI Pimpin Kredit Sindikasi untuk BFI Finance

Whats New
Soal Isu Pertalite Lebih Boros, Stafsus Erick Thohir: Itu Hoaks

Soal Isu Pertalite Lebih Boros, Stafsus Erick Thohir: Itu Hoaks

Whats New
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.