Salin Artikel

Jamin Stok Daging Sapi Aman, Mentan: Tidak Usah Khawatir Kekurangan...

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo pun meminta untuk masyarakat tak kahwatir dengan stok daging sapi dan kerbau. Terkait harga komoditas tersebut pihaknya bakal berkoordinasi dengan Kementerian Perdagangan (Kemendag).

"Jadi kita tidak usah khawatir akan kekurangan. Jika kenaikan harga terjadi Kementan siap koordinasi dengan Kemendag untuk mengontrolnya," ujar dia dalam keterangan resmi, Kamis (21/1/2021).

Sementara itu, Direktur Kesehatan Hewan Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan, Fadjar Sumping Tjatur Rasa mengatakan, kebutuhan daging sapi dan kerbau diperkirakan meningkat menjadi 696.956 ton di 2021.

Di sisi lain, produksi dalam negeri pada tahun ini juga diperkirakan turut meningkat menjadi sebesar 425.978 ton. Selain produksi lokal, masih terdapat pula carry over daging sapi dan kerbau impor, serta sapi bakalan setara daging dari tahun 2020 sebesar 47.836 ton.

Dengan demikian, total pasokan daging sapi dan kerbau dalam negeri sepanjang 2021 sebesar 473.814 ton. Artinya, masih terdapat defisit daging sapi dan kerbau sebesar 223.142 ton.

"Untuk memenuhi kekurangan daging tersebut, pemerintah akan melakukan impor sapi bakalan, serta impor daging sapi dan daging kerbau," ujar Fadjar.

Secara rinci, impor sapi bakalan sebanyak 502.000 ekor setara daging 112.503 ton. Lalu impor daging sapi sebanyak 85.500 ton dari Australia, serta impor daging sapi Brasil dan daging kerbau India dalam keadaan tertentu sebesar 100.000 ton.

Maka, dengan tambahan impor tersebut diperkirakan stok di akhir tahun 2021 akan sebanyak 58.725 ton. Stok ini diharapkan juga mampu memenuhi kebutuhan pada Januari 2022.

Fadjar menambahkan, pada dasarnya terjadi penurunan impor setara daging sebesar 13,01 persen pada tahun ini dibandingkan dengan impor tahun 2020.

“Kami berharap tren penurunan impor ini terus berlanjut sejalan dengan meningkatnya produksi daging dalam negeri,” katanya.

Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan Nasrullah menyatakan, potensi produksi daging sapi dan kerbau dalam negeri di Januari 2021 sebanyak 28.790 ton. Sementara, kebutuhan konsumsi berkisar 56.720 ton.

"Maka Kondisi defisit ini akan dipenuhi dari stok daging sapi dan kerbau impor, serta sapi bakalan," ujar dia.


Nasrullah menjelaskan, stok daging sapi dan kerbau impor per 14 Januari ini ada sekitar 21.980 ton. Rinciannya terbagi di BUMN sebanyak 15.160 ton dan di pelaku usaha/asosiasi sebanyak 6.830 ton.

Sementara stok sapi bakalan di kandang per 14 Januari sebanyak 144.279 ekor atau setara daging 32.330 ton.

"Pada Februari 2021 nanti direncanakan akan dimulai pengapalan sapi dari sumber negara lain yaitu Meksiko untuk menambah stok sapi bakalan di Indonesia. Selama ini sumber sapi yang masuk ke Indonesia hanya dari Australia," katanya.

Ia menambahkan, terkait pergerakan harga daging di dalam negeri menurutnya tetap merupakan kewenangan dari Kemendag. Ia bilang, Kemendag sendiri sudah melakukan komunikasi dengan para feedloter.

"Kementan juga sudah mengecek ketersediaan di lapangan dan relatif cukup aman sampai dengan kebutuhan Lebaran 2021," pungkas Nasrullah.

https://money.kompas.com/read/2021/01/21/120900326/jamin-stok-daging-sapi-aman-mentan--tidak-usah-khawatir-kekurangan-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Subsidi Energi Membengkak, Belanja Negara Tahun Ini Dipatok Jadi Rp 3.106 Triliun

Subsidi Energi Membengkak, Belanja Negara Tahun Ini Dipatok Jadi Rp 3.106 Triliun

Whats New
E-Toll Bakal Diganti Sistem Pembayaran Tanpa Sentuh MLFF, Ini Tanggapan BCA

E-Toll Bakal Diganti Sistem Pembayaran Tanpa Sentuh MLFF, Ini Tanggapan BCA

Whats New
Pemerintah Ajukan Perubahan Postur APBN 2022, Begini Rinciannya

Pemerintah Ajukan Perubahan Postur APBN 2022, Begini Rinciannya

Whats New
Ini Upaya Super Indo Jika Harga Daging dan Telur Mahal Akibat Larangan Ekspor Gandum India

Ini Upaya Super Indo Jika Harga Daging dan Telur Mahal Akibat Larangan Ekspor Gandum India

Whats New
Hindari Perceraian Dini, Simak 5 Tips Kelola Keuangan bagi Pasangan Milenial

Hindari Perceraian Dini, Simak 5 Tips Kelola Keuangan bagi Pasangan Milenial

Spend Smart
Menteri PANRB kepada ASN: Jangan Memaki-maki Pemerintahan

Menteri PANRB kepada ASN: Jangan Memaki-maki Pemerintahan

Whats New
Pemerintah Usul Perubahan ICP, Subsidi BBM dkk Bertambah Rp 74,9 Triliun

Pemerintah Usul Perubahan ICP, Subsidi BBM dkk Bertambah Rp 74,9 Triliun

Whats New
IHSG Naik Tipis Pada Penutupan Sesi I Perdagangan, Rupiah Masih di Level Rp 14.700-an

IHSG Naik Tipis Pada Penutupan Sesi I Perdagangan, Rupiah Masih di Level Rp 14.700-an

Whats New
Kapal Berbendera RI Masuk 'White List' Setelah 2 Dekade, Dulu Sempat Dicap Tidak Aman

Kapal Berbendera RI Masuk "White List" Setelah 2 Dekade, Dulu Sempat Dicap Tidak Aman

Whats New
Harga Cabai dan Telur Ayam Naik, Berikut Harga Pangan Hari Ini

Harga Cabai dan Telur Ayam Naik, Berikut Harga Pangan Hari Ini

Whats New
Kemenperin: Berkat Hilirisasi, Ekspor Industri Manufaktur Terus Naik dan Mendominasi

Kemenperin: Berkat Hilirisasi, Ekspor Industri Manufaktur Terus Naik dan Mendominasi

Whats New
Respons Cepat Kendalikan PMK, Mentan SYL Bantu Obat-obatan Hewan Ternak di Sumedang

Respons Cepat Kendalikan PMK, Mentan SYL Bantu Obat-obatan Hewan Ternak di Sumedang

Whats New
Mau Beli Minyak Goreng? Simak Perbandingan Harganya di Indomaret, Alfamart, dan Griya Yogya

Mau Beli Minyak Goreng? Simak Perbandingan Harganya di Indomaret, Alfamart, dan Griya Yogya

Spend Smart
Kembali Turun, Ini Jumlah Utang Luar Negeri Indonesia pada Kuartal I-2022

Kembali Turun, Ini Jumlah Utang Luar Negeri Indonesia pada Kuartal I-2022

Whats New
Laba Bersih PT Timah Melesat Menjadi Rp 601 Miliar Sepanjang Kuratal I-2022

Laba Bersih PT Timah Melesat Menjadi Rp 601 Miliar Sepanjang Kuratal I-2022

Rilis
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.