Salin Artikel

Diminta BI Turunkan Suku Bunga, Ini Respons Bank Mandiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Regulator perbankan di Tanah Air, termasuk Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia (BI) berkali-kali mewanti-wanti bank untuk menurunkan suku bunga.

Pasalnya, likuiditas kian longgar dan bank sentral sudah menurunkan suku bunga acuan BI-7DRRR ke level terendahnya, yakni 3,75 persen.

Menanggapi hal itu, Direktur Keuangan dan Strategi Bank Mandiri, Sigit Prastowo mengatakan, pihaknya sudah menurunkan suku bunga perbankan, baik suku bunga deposito maupun suku bunga kredit.

"BMRI berkomitmen mendukung upaya pemerintah dan otoritas moneter untuk mengimplementasikan kebijakan finansial dalam rangka ikut memulihkan ekonomi nasional akibat dampak Covid-19," kata Sigit dalam paparan kinerja perseroan kuartal IV 2020, Kamis (28/1/2021).

Sigit merinci, perseroan sudah menurunkan suku bunga deposito rupiah sebesar 200 basis poin selama tahun 2020.

Penurunan membuat suku bunga berada di level 3,25 persen dari 5,25 persen.

Sigit mengatakan, suku bunga deposito valas pun turun sangat agresif, yakni 90 basis poin dari 1,25 persen menjadi 0,3 persen.

"Di sisi lain kita juga melakukan adjustment atas suku bunga kredit tentunya, karena kita sudah menurunkan suku bunga dasar kredit, turunnya bervariasi," ujar Sigit.

Adapun penurunan suku bunga kredit paling besar terjadi pada suku bunga dasar kredit (SPDK) mikro.

Suku bunga turun sebesar 600 bps dari 17,5 persen di Desember 2019 menjadi 11,5 persen di tahun 2020.

Ke depan, pihaknya akan melakukan review atas suku bunga lainnya dengan berbagai macam pertimbangan.

Pertimbangan yang dimaksud Sigit adalah ruang penurunan kembali suku bunga acuan, porsi likuiditas perbankan, dan arah kebijakan dari regulator.

"Kami akan terus memantau dan mengikuti arah kebijakan pemerintah," pungkas Sigit.

Sebelumnya, Gubernur Bank Indonesia (BI) perry Warjiyo mengatakan, akan melihat berbagai perkembangan ekonomi dari beberapa indikator sebelum menurunkan suku bunga lebih lanjut.

Perry menyebut, masalah utamanya bukan di suku bunga bank sentral.

Namun, suku bunga kredit belum turun, di samping permintaan kredit dari masyarakat dan korporasi belum kunjung membaik.

Dia tak ingin penurunan suku bunga lebih lanjut justru akan membuat nilai tukar rupiah terpuruk.

"Masalahnya sekarang bukan di suku bunga BI, sudah rendah banget. Suku bunga kredit yang belum turun, demand yang belum naik. Itu makanya kita lebih fokus ke situ, mengatasi kredit crunch sambil melihat globalnya seperti apa, kami juga tidak ingin nilai tukarnya tidak stabil," ungkap Perry.

https://money.kompas.com/read/2021/01/28/185206226/diminta-bi-turunkan-suku-bunga-ini-respons-bank-mandiri

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.