Salin Artikel

IHSG Menguat 0,27 Persen Dalam Sepekan, Ini Prediksi Untuk Pekan Depan

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) naik tipis 0,27 persen dalam sepekan ke level 6.258,75.

Pada akhir perdagangan pekan lalu, IHSG berada di posisi 6.241,79.

IHSG ditutup di zona hijau pada tiga hari perdagangan pertama dengan kenaikan 2,16 persen, lalu turun di dua hari perdagangan terakhir sebesar 1,86 persen.

Dikutip dari Kontan.co.id, analis Phintraco Sekuritas Valdy Kurniawan menilai, pergerakan IHSG pekan lalu dipengaruhi sejumlah sentimen positif dan negatif yang berasal dari dalam negeri mau pun luar negeri.

Sentimen eksternal pertama adalah data manufaktur Jerman, Euro Area, Inggris, dan Amerika Serikat (AS) bulan Februari 2021 yang relatif melampaui ekspektasi pelaku pasar.

Di sisi lain, muncul kekhawatiran di kalangan investor terkait kenaikan inflasi di AS seiring dengan pemulihan ekonomi di negara tersebut.

Kondisi ini memunculkan spekulasi bahwa The Fed akan menaikkan suku bunga acuan.

Meskipun begitu, Gubernur The Fed Jerome Powell telah menyampaikan bahwa The Fed masih akan mempertahankan kebijakan moneter akomodatif untuk beberapa waktu ke depan.

Dari dalam negeri, sejumlah stimulus moneter maupun insentif pajak dinilai menjadi katalis positif bagi pergerakan IHSG pekan lalu.

Akan tetapi, investor juga dipengaruhi oleh data inflasi Februari 2021 yang melandai menjadi 1,38 persen yoy, dari 1,55 persen yoy pada Januari 2021.

"Data ini dapat menjadi salah satu indikasi bahwa konsumsi masih belum pulih sepenuhnya," ungkap Valdy saat dihubungi Kontan.co.id, Jumat (5/3/2021).

Analis BCA Sekuritas Achmad Yaki Yamani mengatakan, pergerakan IHSG pada pekan lalu masih dibayangi kekhawatiran data inflasi AS dan kekhawatiran terhadap kebijakan moneter The Fed.

"Selain itu, volatilitas harga komoditas minyak dan nikel juga menjadi pemberat bagi saham sektor komoditas," ucap Yaki.

Untuk pekan depan, Yaki memprediksi, IHSG masih akan berfluktuasi dalam rentang 6.091-6.398.

Menurut dia, selama bertahan di atas support 6.140-6.176, tren IHSG masih akan cenderung bullish.

Yaki melihat, sentimen pergerakan IHSG minggu depan berasal dari data inflasi China, pergerakan yield US treasury bonds, kebijakan stimulus AS, dan fluktuasi harga komoditas.

Dari dalam negeri, pelaku pasar masih akan fokus terhadap pergerakan nilai tukar rupiah dan rilis laporan keuangan emiten.

Sementara itu, Valdy memperkirakan, IHSG pekan depan akan cenderung bearish dengan support di 6.200 dan resistance 6.380.

Menurut Valdy, pada pekan depan, pelaku pasar masih akan mencermati kinerja ekspor dan impor China terbaru yang dirilis akhir pekan ini serta mengantisipasi data inflasi AS di bulan Februari 2021 yang diperkirakan naik ke level 1,6 persen yoy.

https://money.kompas.com/read/2021/03/07/112329826/ihsg-menguat-027-persen-dalam-sepekan-ini-prediksi-untuk-pekan-depan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Telkom Indonesia Buka Banyak Lowongan Kerja di 2022

Telkom Indonesia Buka Banyak Lowongan Kerja di 2022

Work Smart
Ini Imbal Hasil Sukuk Negara yang Akan Dilelang Pekan Depan

Ini Imbal Hasil Sukuk Negara yang Akan Dilelang Pekan Depan

Earn Smart
IHSG Ditutup Naik, Saham Big Caps Laris Diborong Asing

IHSG Ditutup Naik, Saham Big Caps Laris Diborong Asing

Whats New
Mulai Berlaku 1 April 2022, Ini Langkah PLN Jelang Pemberlakuan Pajak Karbon

Mulai Berlaku 1 April 2022, Ini Langkah PLN Jelang Pemberlakuan Pajak Karbon

Whats New
Ini Hotline Pengaduan Penjualan Minyak Goreng di Atas Rp 14.000 Per Liter

Ini Hotline Pengaduan Penjualan Minyak Goreng di Atas Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Endus Aroma Praktik Kartel Minyak Goreng, KPPU: Kompak Naiknya

Endus Aroma Praktik Kartel Minyak Goreng, KPPU: Kompak Naiknya

Whats New
Biaya Pembangunan Bengkak, Tarif LRT Jabodebek Naik Jadi Rp 15.000

Biaya Pembangunan Bengkak, Tarif LRT Jabodebek Naik Jadi Rp 15.000

Whats New
Survei BI: Kredit Perbankan Diprediksi Melambat pada Kuartal I-2022

Survei BI: Kredit Perbankan Diprediksi Melambat pada Kuartal I-2022

Whats New
Mau Mulai Usaha Online? Yuk Simak Cara Jualan di Shopee

Mau Mulai Usaha Online? Yuk Simak Cara Jualan di Shopee

Work Smart
Ini Alasan Alfamart Batasi Pembelian Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Ini Alasan Alfamart Batasi Pembelian Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Minggu Ketiga Januari 2022, Harga Gula Pasir Naik

Minggu Ketiga Januari 2022, Harga Gula Pasir Naik

Spend Smart
Kena Serangan 'Ransomware', Bank Indonesia: Layanan Operasional Tidak Terganggu

Kena Serangan "Ransomware", Bank Indonesia: Layanan Operasional Tidak Terganggu

Whats New
Selain Omicron, Ekonomi RI 2022 Juga Dipengaruhi oleh Kenaikan Tarif Listrik, Elpiji, BBM hingga Cukai Rokok

Selain Omicron, Ekonomi RI 2022 Juga Dipengaruhi oleh Kenaikan Tarif Listrik, Elpiji, BBM hingga Cukai Rokok

Whats New
Lewat 'Tender Offer' Senilai Rp 10,96 Triliun, Jerry Ng Bakal Jadi Pengendali Tak Langsung BFI Finance

Lewat "Tender Offer" Senilai Rp 10,96 Triliun, Jerry Ng Bakal Jadi Pengendali Tak Langsung BFI Finance

Whats New
Lion Air Group Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan D3 dan S1, Ini Cara Daftarnya

Lion Air Group Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan D3 dan S1, Ini Cara Daftarnya

Work Smart
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.