Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Insentif Diperluas, Mobil Innova hingga Pajero Berpotensi Dapat Diskon PPnBM

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah mengkaji perluasan relaksasi Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) ditanggung pemerintah untuk kendaraan bermotor roda empat menjadi hingga kapasitas mesin 2.500 cc. 

Saat ini, kebijkan diskon PPnBM baru diberikan pada mobil mobil penumpang 4x2, termasuk sedan dengan kapasitas mesin di bawah 1.500 cc.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan, rencana perluasan insentif ini menindaklanjuti arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) kepada dirinya.

“Perluasan diperlukan karena ada jenis kendaraan yang kapasitas silindernya di atas 1.500 cc dan memiliki local purchase (pembelian lokal) tinggi di atas 50-60 persen yang belum menikmati kebijakan relaksasi ini,” ujar Agus dalam keterangan tertulisnya, dikutip Rabu (16/3/2021).

Maka, ada potensi mobil dengan kapasitas 2.500 cc bisa mendapatkan insentif pajak di masa pandemi ini.

Asalkan kendaraan itu diproduksi dalam negeri dan menggunakan komponen lokal (TKDN) minimal 70 persen.

Ada beberapa mobil yang masuk dalam kategori mesin 2.500 cc, di antaranya Honda CR-V yang bermesin 2.000 cc, lalu Toyota Kijang Innova dengan mesin bensin 2.000 cc dan mesin diesel 2.400 cc.

Ada juga Toyota Fortuner dengan mesin diesel 2.400 cc, serta Mitsubishi Pajero Sport dengan kapasitas mesin 2.400 cc dan 2.500 cc.

Pada aturan yang berlaku saat ini, yaitu Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 33 Tahun 2017, tarif PPnBM yang dikenakan untuk mobil berkapasitas mesin 1.501-2.500 cc sebesar 20 persen.

Artinya, bila perluasan insentif PPnBM ini diberlakukan maka harga mobil berkapasitas 2.500 cc tersebut berpotensi untuk turun hingga puluhan juta.

Saat ini, kebijakan diskon PPnBM untuk mobil dengan kapasitas mesin di bawah 1.500 cc, terbagi menjadi tiga tahap.

Terdiri dari insentif PPnBM 100 persen pada Maret-Mei, lalu sebesar 50 persen pada Juni-Agustus, dan sebesar 25 persen pada September-November.

Menurut Agus, perluasan kebijakan ini dilakukan karena pemerintah melihat fasilitas relaksasi yang tengah berjalan terbukti mampu mendongkrak konsumsi kendaraan bermotor.

Ia mengatakan, per 12 Maret 2021, tingkat purchase order mobil tercatat naik hingga 140,8 persen setelah ada relaksasi PPnBM untuk mobil berkapasitas di bawah 1.500 cc.

"Kami akan segera berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan,” kata Agus.

https://money.kompas.com/read/2021/03/17/172002726/insentif-diperluas-mobil-innova-hingga-pajero-berpotensi-dapat-diskon-ppnbm

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fitch Ratings Perkirakan Ekonomi China Tumbuh 5 Persen Tahun Ini

Fitch Ratings Perkirakan Ekonomi China Tumbuh 5 Persen Tahun Ini

Whats New
Badai Perusahaan Teknologi Berlanjut, eBay Bakal Pangkas 4 Persen Karyawannya

Badai Perusahaan Teknologi Berlanjut, eBay Bakal Pangkas 4 Persen Karyawannya

Whats New
Melihat Pergerakan Saham 4 Emiten yang Baru Melantai Hari Ini, Ada yang Terkena ARA dan ARB

Melihat Pergerakan Saham 4 Emiten yang Baru Melantai Hari Ini, Ada yang Terkena ARA dan ARB

Whats New
Diresmikan Wapres, PSN Jambaran-Tiung Biru Bakal Pasok Gas untuk Jatim dan Jateng

Diresmikan Wapres, PSN Jambaran-Tiung Biru Bakal Pasok Gas untuk Jatim dan Jateng

Whats New
Satgas Pangan Masih Telusuri Dugaan Adanya Mafia Beras yang Ditemukan Bulog

Satgas Pangan Masih Telusuri Dugaan Adanya Mafia Beras yang Ditemukan Bulog

Whats New
Luhut: Sampah di Jakarta Hampir 8.000 Ton Per Hari, tapi Daya Tampung Bantargebang Cuma 2.000 Ton

Luhut: Sampah di Jakarta Hampir 8.000 Ton Per Hari, tapi Daya Tampung Bantargebang Cuma 2.000 Ton

Whats New
Disentil Jokowi Soal Perlindungan Konsumen, OJK Bakal Benahi 'Market Conduct' sampai Pelayanan

Disentil Jokowi Soal Perlindungan Konsumen, OJK Bakal Benahi "Market Conduct" sampai Pelayanan

Whats New
GoTo Tambah Jumlah Komisaris dan Direktur, Ada Nama Mantan Gubernur BI

GoTo Tambah Jumlah Komisaris dan Direktur, Ada Nama Mantan Gubernur BI

Whats New
Palsukan SPT Pajak, Pengusaha Ini Kena Denda Rp 88 Miliar

Palsukan SPT Pajak, Pengusaha Ini Kena Denda Rp 88 Miliar

Whats New
PDSI dan Gagas Kerja Sama Program Konversi BBM ke Gas Bumi

PDSI dan Gagas Kerja Sama Program Konversi BBM ke Gas Bumi

Whats New
Kementerian PUPR: Pembangunan Jalan di IKN Nusantara Tidak Undang Investor

Kementerian PUPR: Pembangunan Jalan di IKN Nusantara Tidak Undang Investor

Whats New
Warga Antusias, Pembangunan Argo Eduwisata Artala di Cipanas Dilanjutkan

Warga Antusias, Pembangunan Argo Eduwisata Artala di Cipanas Dilanjutkan

Rilis
Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor secara Online

Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor secara Online

Work Smart
MinyaKita Langka, Warga: Di FB Saya Lihat Banyak yang Jual, tetapi di Sekitar Sini Susah...

MinyaKita Langka, Warga: Di FB Saya Lihat Banyak yang Jual, tetapi di Sekitar Sini Susah...

Whats New
Cara Beli Minyakita Menggunakan KTP, Mudah Atau Ribet?

Cara Beli Minyakita Menggunakan KTP, Mudah Atau Ribet?

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+