Salin Artikel

Jelang Ramadhan, Pengusaha Kue Kering Ini Targetkan Kenaikan Omzet di Atas Rp 25 Juta

SURABAYA, KOMPAS.com – Berangkat dari hobi membuat kue kering dan pastry, wanita asal Surabaya bernama Debby Anggrainy Wijaya memutuskan untuk berhenti bekerja di perusahaan rokok, dan memulai bisnis kue kering rumahan pada tahun 2017.

Dengan nama De Bakers, Debby memulai usahanya dari modal awal Rp 10 juta hingga Rp 15 juta.

Modal itu dipakai untuk membeli peralatan dan biaya trial error resep kue nastar, kastangel, putri salju, semprit keju dan banyak lagi.

Jatuh bangun dalam dunia usaha menjadi makanan Debby saat itu.

Ia bahkan pernah beberapa kali ditolak oleh supermarket lokal di Surabaya, bahkan dengan sistem konsinyasi pun produknya tidak laku.

Dengan kondisi putus asa dengan modal yang terkuras habis, Debby akhirnya memutuskan untuk kembali bekerja sebagai agen properti, tetapi tidak bertahan lama.

Ia pun pindah bekerja di perusahaan kontraktor selama 1,5 tahun untuk mengumpulkan modal usaha.

Debby kembali bangkit, menata kembali usaha kuenya, dan me-rebranding Freshbake_id. 

Ia mulai menyempurnakan resep, pengemasan, dan menata feed Instagram yang lebih menarik.

Meskipun dua tahun pertama tidak berjalan mulus, Debby tetap belajar memperbaiki sistem marketing dan berupaya kolaborasi.

Perlahan omzet pun mulai naik.

Pandemi Covid-19 saat ini perlahan mulai mereda, seiring dengan dimulainya vaksinasi.

Hal ini mendorong kembali geliat bisnis kuliner, termasuk kue Lebaran menjelang bulan suci Ramadhan tahun 2021 ini.

Dengan kondisi pandemi Covid-19 yang berangsur pulih, Debby optimis tahun ini bisa meningkatkan omzet penjualan kue kering miliknya.

“Optimis sekali ya. Meskipun pandemi tapi silahturahmi sudah menjadi budaya kita di Indonesia. Jadi memberikan gift untuk keluarga atau kerabat sudah menjadi budaya juga,” kata Debby kepada Kompas.com, Rabu (31/3/2021).

Menurut Debby, dengan kondisi pembatasan sosial saat ini, saling mengirimkan makanan merupakan hal yang banyak dilakukan untuk tetap bersilaturahim meskipun tidak secara fisik.

Hal ini juga dimanfaatkan Debby untuk berinovasi dalam bentuk hampers lebaran.

“Pandemi saat ini, kemungkinan pemerintah blm memperbolehkan mudik juga, jadi biasanya orang-orang memilih memberikan hampers ke keluarga dan saudara. Target kenaikan omzet ada, 20-30 persen dari tahun lalu,” jelas Debby.

Dengan kisaran harga Rp 75.000 hingga Rp 95.000 per toplesnya, di tahun 2020 Debby mencatatkan omzet penjualan Rp 25 juta.

Sementara di tahun 2019 saat masih merintis usaha hanya Rp 11 juta.

“Tahun lalu masih ok sih, dari saya sendiri tidak berdampak signifikan dari tahun sebelum pandemi. Hampers yang disediakan juga ludes terjual bahkan sampai kurang stock. Jadi tahun lalu masih oke,” jelas dia.

Lebaran tahun ini, Debby mempersiapkan 350 hampers yang akan dipasarkan.

Dia bilang, pemesanan mulai ramai saat minggu ke-2 bulan puasa.

Sementara saat ini, atau sepekan sebelum puasa, order yang masuk masih sedikit, 2 hingga 3 orang saja.

“Untuk hampers sendiri kloter awal kita siapin 350 dulu, kalau ada lonjakan permintaan, biasa kita nambah bikin box lagi,” ungkapnya.

Saat ini, Debby menjual kue di rumahnya di Surabaya.

Selain berjualan secara konvensional, Debby juga memanfaatkan kanal distribusi online untuk memasarkan kuenya, seperti melalui instagram Freshbake_id, website dan GrabFood.

“Kami bisa kirimkan ke seluruh kota di Indonesia selama masih terjangkau dengan pihak ekspedisi ya. Kami pernah kirim hampers mulai dari Medan sampai Papua,” ungkap dia.

https://money.kompas.com/read/2021/04/01/162525426/jelang-ramadhan-pengusaha-kue-kering-ini-targetkan-kenaikan-omzet-di-atas-rp

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.