Salin Artikel

Kata Hensel Davest Indonesia Soal Lonjakan Harga Saham

Hal itu dilakukan karena harga sahamnya yang melonjak tinggi sehingga perlu dilakukan cooling down.

Saham perusahaan teknologi ini memang sebelumnya terus melaju kencang selama 13 hari beruntun. Sepanjang 13 hari tersebut harga saham HDIT naik 383,11 persen, serta dalam sebulan naik 379,39 persen.

Terkait pergerakan saham tersebut, Direktur & Sekretaris Perusahaan HDIT Ferdiana Tjahjadi mengatakan, perseroan menduga ada beberapa faktor yang membuat harga saham perseroan melonjak.

Di antaranya, secara umum saham-saham teknologi memang naik seiring dengan tingginya antusiasme dan kepercayaan masyarakat terhadap produk-produk digital di masa pandemi Covid-19.

"Saat ini masyarakat lebih memilih kurangi interaksi sosial dengan memanfaatkan teknologi dan digital yang berikan kemudahan dan kenyamanan karena dapat digunakan kapan dan di mana saja," ujarnya dalam paparan publik Rabu (16/6/2021).

Seperti diketahui, kinerja HDIT yang bergerak di sektor pengembangan aplikasi teknologi finansial (fintech) dan pendistribusian produk digital ini, cukup terdampak karena adanya kebijakan subsidi listrik di masa pandemi.

Kebijakan itu telah membuat penurunan transaksi produk listrik PT PLN (Persero) bagi pelanggan yang bersubsidi.

Saat ini sumber pendapatan perseroan memang masih disumbang oleh pembayaran online melalui aplikasi yang melayani pembayaran listrik, pulsa, telepon, hingga internet.

Dengan adanya kebijakan pencabutan subsidi listrik oleh pemerintah, menjadi sentimen positif yang diyakini Ferdiana membuat harga saham HDIT melonjak signifikan beberapa waktu lalu.

"Sehingga dengan kebijakan itu, akan membuat perseroan yang selama ini memiliki pendapatan tertinggi dari pembayaran listrik PLN, juga nantinya akan ikut alami recovery kinerja operasional," jelas dia.

"Memang sejak Februari pemerintah sudah melakukan pengurangan atas subsidi tarif listrik, nah apakah itu yang menjadi salah satu yang memicu harga (saham) kami menjadi naik, melambung seperti saham-saham (teknologi) lainyna, mungkin kira-kira ini yang menjadi pemicu," imbuh Ferdiana.

Adapun suspensi saham HDIT di pasar reguler dan pasar tunai, telah dicabut oleh BEI pada perdagangan Kamis (10/6/2021) lalu.

Pada penutupan perdagangan Rabu (16/6/2021) kemarin saham HDIT turun 2,1 persen ke posisi Rp 700 per saham. Namun pada perdagangan pagi ini, Kamis (17/6/2021), harga saham HDIT dibuka naik 2.86 persen ke posisi Rp 720 per saham.

https://money.kompas.com/read/2021/06/17/095000926/kata-hensel-davest-indonesia-soal-lonjakan-harga-saham

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.