Salin Artikel

[TREN EKONOMI KOMPASIANA] Masa Depan Pekerjaan Hybrid | Kisah Warung Gerobak Pinggir Jalan | Pergeseran "Dine-in" Usaha Kuliner

KOMPASIANA---Kini sudah banyak perusahaan mengadopsi skema kerja hybrid. Maksudnya, seorang karyawan bisa melakukan pekerjaan dari rumah sekaligus tetap bisa bekerja dari kantor --walau terbatas.

Ini merupakan tantangan dunia kerja saat ini, maka kita bisa perlahan untuk ikuti dan adaptasi.

Fleksibilitas dalam bekerja memang jadi keuntungan yang didapat dari skema kerja hybrid ini, tetapi kita tetap bisa menjaga performa.

Barangkali karena tidak bertemu secara langsung jadi penyebabnya, sehingga pengawasan maupun pekerjaan jadi kadung terlalu santai.

1. Menatap Masa Depan Pekerjaan Hybrid

Masa depan pekerjaan akan lebih hybrid. Sebelum krisis Covid-19, sebagian besar organisasi mengharuskan insan perusahaan untuk menghabiskan sebagian besar waktu mereka di tempat kerja.

Tantangan dalam skema kerja hybrid ini juga tengah dipersiapkan kepada perusahaan-perusahaan melatih manajer untuk kepemimpinan jarak jauh.

Sebagai contoh dengan membayangkan kembali proses, dan dengan memikirkan kembali bagaimana membantu insan perusahaan berkembang dalam peran mereka.

Tetapi ketika pandemi mereda skema pekerjaan hybrid ini akan menjadi jauh lebih umum.

"Ketika para eksekutif berupaya mempertahankan peningkatan produktivitas gaya pandemi dengan model hybrid," tulis Kompasianer Merza Gamal. (Baca selengkapnya)

2. Warung Gerobak Pinggir Jalan, Modal Amblas Sehabis Lebaran

Kompasianer Irwan Rinaldi menceritakan bagaimana seorang pedagang kecil yang mangkal dekat rumahnya di kawasan Tebet, Jakarta Selatan.

Tempat berdagangnya berupa kotak yang ada roda di bawahnya, Kompasianer Irwan Rinaldi menyebut itu sebagai warung gerobak.

Nah, sudah sejak seminggu sebelum lebaran yang lalu hingga ketika ditemui teronggok begitu saja, menempel ke pagar sebuah rumah. Kotak itu dalam keadaan tertutup dan terkunci.

Setelah bertanya dan mengobrol beberapa saat, akhirnya pedagang tersebut bercerita kalau kehabisan modal karena digunakan untuk pulang kampung.

"Terkadang saya melihat bukan soal tak ada uang yang jadi masalah. Namun, cara menggunakannya yang kurang pas," tulisnya. (Baca selengkapnya)

3. Cara Menyiasati Pergeseran "Dine-in" ke "Take Away" dalam Usaha Kuliner

Pandemi yang belum diketahui ujungnya, pelan-pelan menyingkirkan pendekatan offline dalam berbisnis kuliner.

Saat ini, tulis Kompasianer Budi Susilo, kekhasan seperti, lokasi, rancangan interior, pelayanan, dan seterusnya tidak lagi menjadi unique selling.

Perubahan seperti ini harapannya tentu terjadi pergeseran perilaku pencarian kuliner, dari kebiasaan dine-in menjadi take away.

Belakangan pelaku usaha restoran dan kafe menyiasati belum terkendalinya pandemi dengan melakukan penjualannya.

"Menyikapi pergeseran itu, sebagian pengusaha kuliner beradaptasi. Mereka menyiasati, sekaligus demi mengurangi kemerosotan pendapatan, dengan menempuh cara lainnya," tulis Kompasianer Budi Susilo. (Baca selengkapnya)

***

Simak beragam konten menarik lainnya seputar finansial dan bisnis di Kompasaina pada kategori Ekonomi.

https://money.kompas.com/read/2021/06/21/181240026/tren-ekonomi-kompasiana-masa-depan-pekerjaan-hybrid-kisah-warung-gerobak

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Evaluasi Harga Batu Bara Khusus Industri Semen dan Pupuk

Pemerintah Evaluasi Harga Batu Bara Khusus Industri Semen dan Pupuk

Whats New
LMAN Siap Terlibat dalam Pembangunan Ibu Kota 'Nusantara'

LMAN Siap Terlibat dalam Pembangunan Ibu Kota "Nusantara"

Whats New
Menkop UKM Teten Masduki Sambut Inisiatif Bill Gates dan Filantropis Dunia Dukung UMKM Indonesia

Menkop UKM Teten Masduki Sambut Inisiatif Bill Gates dan Filantropis Dunia Dukung UMKM Indonesia

Rilis
Ini Penyebab Anggaran PEN 2021 Tidak Terserap 100 Persen

Ini Penyebab Anggaran PEN 2021 Tidak Terserap 100 Persen

Whats New
Keuangan Mulai Membaik, Ekuitas Asabri Masih Negatif Rp 4,7 Triliun

Keuangan Mulai Membaik, Ekuitas Asabri Masih Negatif Rp 4,7 Triliun

Whats New
Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaann Tanpa Aplikasi

Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaann Tanpa Aplikasi

Whats New
Menkop UKM Dorong Peternak Ayam Ciremai Group untuk Manfaatkan KUR Klaster Pertanian

Menkop UKM Dorong Peternak Ayam Ciremai Group untuk Manfaatkan KUR Klaster Pertanian

Rilis
Mudah, Ini Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online

Mudah, Ini Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online

Whats New
Penguatan Infrastruktur Digital Jadi Kunci Industri e-Commerce Lebih Sustainable

Penguatan Infrastruktur Digital Jadi Kunci Industri e-Commerce Lebih Sustainable

Work Smart
Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Whats New
Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Whats New
Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Whats New
Haus Targetkan Tambah 338 Gerai Sepanjang 2022

Haus Targetkan Tambah 338 Gerai Sepanjang 2022

Whats New
Bos KB Bukopin Buka-bukaan soal 1.400 Karyawannya Mengundurkan Diri

Bos KB Bukopin Buka-bukaan soal 1.400 Karyawannya Mengundurkan Diri

Whats New
Bisnis Makanan hingga Pakaian Punya Prospek Cerah Tahun Ini

Bisnis Makanan hingga Pakaian Punya Prospek Cerah Tahun Ini

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.