Salin Artikel

PT Ferron Par Pharmaceuticals Pasang PLTS 3.000 Meter Persegi di Cikarang

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Ferron Par Pharmaceuticals meresmikan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) terbesar di Cikarang.

Direktur Utama PT Ferron Par Pharmaceuticals Krestijanto Pandji mengatakan, pembangunan ini sesuai dengan roadmap pemerintah yang mencanangkan target bauran energi terbarukan nasional sebesar 23 persen pada tahun 2025.

PLTS ini sekaligus mendorong pemanfaatan energi surya sebagai pembangkit listrik untuk meningkatkan ketahanan energi nasional.

“Untuk menjalankan industri manufakturing yang efektif, efisien, dan berkesinambungan, PT Ferron Par Pharmaceuticals mengembangkan energi terbarukan yang ramah lingkungan melalui pembangunan Pembangkit listrik Tenaga Surya di tahun 2021," kata Krestijanto dalam siaran persnya, dikutip Kompas.com, Jumat (25/6/2021).

Ferron Par Pharmaceuticals juga bekerja sama dengan PT Cikarang Listrindo Tbk untuk memasang panel surya yang berlokasi di atap pabrik seluas 3.000 meter persegi dengan kapasitas sebesar 239 KiloWatt peak.

Menurut dia, kapasitas ini adalah kapasitas PLTS terbesar yang ada di Cikarang, Jawa Barat dan akan berkontribusi menurunkan emisi karbon sebesar 273 ton per tahun.

Krestijanto juga memaparkan, PLTS PT Ferron Par Pharmaceuticals yang dibangun di atas atap pabrik seluas 3.000 meter persegi ini, diharapkan bisa mengoptimalkan pemanfaatan potensi energi surya di Indonesia yang besar, yakni sekitar 4,8 KilloWatt peak persegi.

Direktur Jenderal Industri Kimia, Farmasi, dan Tekstil Kementerian Perindustrian Republik Indonesia, Muhammad Khayam mengapresiasi pembangunan ini.

Menurut dia, dalam RPJMN 2020-2024, pembangunan rendah karbon dan ketahanan iklim telah menjadi agenda prioritas nasional dalam kegiatan pembangunan di Indonesia.

Pemerintah juga telah menyampaikan komitmennya untuk menurunkan emisi gas rumah kaca sebesar 29 persen.

“Inilah upaya yang telah dilakukan PT Ferron Par Pharmaceuticals, salah satu perusahaan farmasi berskala internasional, menggunakan energi yang terbarukan yang ramah lingkungan serta mewujudkan Green Manufacturing melalui pembangunan dan mengoperasikan pembangkit listrik tenaga surya dengan kapasitas 239 KiloWatt peak dan menjadikannya PLTS terbesar di Cikarang, Jawa Barat,” kata Khayam.

Khayam juga menuturkan, PLTS PT Ferron Par Pharmaceuticals turut berkontribusi dalam mencapai target pengurangan emisi tersebut.

“Akan berkontribusi menurunkan emisi karbon sebesar 273 ton per tahun, saat ini kita memasuki era industri 4.0 yang merupakan era transformasi digital yang akan menciptakan nilai tambah baru pada industri farmasi,” imbuh dia.

Senada dengan Khayam, Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Transportasi Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi RI, Ayodhia G L Kalake mengatakan, ketergantungan terhadap energi fosil harus menjadi perhatian.

Dia juga menegaskan, pemerintah nantinya akan mendorong energi tenaga surya.

“Sudah saatnya kita beralih ke energi baru terbarukan agar tidak tergantung pada energi fosil yang jumlahnya sangat terbatas dan akan habis,” jelas Ayodhia

https://money.kompas.com/read/2021/06/25/104245626/pt-ferron-par-pharmaceuticals-pasang-plts-3000-meter-persegi-di-cikarang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.