Salin Artikel

Ini Manfaat Adaptasi Teknologi di Sektor Perikanan dan Budidaya Ikan

JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini, hampir semua sektor didorong untuk memanfaatkan teknologi agar bisa menumbuhkan skala produksinya.

Tak terkecuali sektor perikanan atau budidaya ikan yang diyakini bakal menggenjot produktivitas sehingga bisa memberikan banyak dampak positif bagi para pembudidaya ikan atau para nelayan.

Founder & CEO eFishery Gibran Hauzaifah mengatakan, perusahaannya yang berfokus pada aquaculture intelligence yang menggunakan teknologi berbasis Internet of Things (IoT) merasakan berbagai manfaat.

"Alat (teknologi) tersebut berhasil membantu pembudidaya menghemat penggunaan pakan hingga 30 persen dan meningkatkan kapasitas produksi hingga 26 persen," ujar Gibran dalam media briefing bertajuk Digitalisasi Industri Budidaya Ikan di Indonesia, secara virtual, Kamis (8/7/2021).

Ia menambahkan, dengan memanfaatkan teknologi, membuat siklus budidaya menjadi lebih singkat sehingga petani mampu panen lebih cepat dan pendapatannya meningkat.

Ia mengakui bahwa potensi Indonesia akan budidaya ikan sangat tinggi, tetapi masih tertinggal oleh negara lain seperti China karena lebih unggul dalam penggunaan teknologinya, khususnya intensifikasi produktivitas budidaya.

"Namun kami siap mendukung dan merealisasikan target pemerintah dalam meningkatkan produksi perikanan budidaya dengan beragam inovasi produk yang end-to-end dan sesuai dengan kebutuhan pembudidaya," kata Gibran.

Hal ini disambut baik oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Asisten Khusus Menteri Kelautan dan Perikanan Bidang Media dan Komunikasi Publik Doni Ismanto Darwin mengatakan, dengan adanya teknologi bakal menggenjot industri perikanan di Indonesia.

Apalagi saat ini KKP juga akan menggenjot produktivitas 3 jenis komoditas perikanan yang memiliki nilai ekonomi yang tinggi.

"Di antaranya adalah udang, lobster, dan rumput laut. Ini jadi ikon komoditas ekspor Indonesia karena kita pada dasarnya punya kemampuan itu," ucap Doni.

KKP juga ingin mengajak eFishery membangun ekosistem terutama layanan manajemen end-to-end.

"Di KKP sudah ada beberapa program, rencananya pak Menteri mau bangun shrimp estate atau kawasan perindustrian yang mencakup seluruh sektor dari hulu hingga ke hilir . Saya kira, startup seperti eFishery ini yang bisa membantu," imbuh dia.

Sementara itu, Pengamat Perikanan & Dekan UNPAD Fakultas Perikanan Yudi Nurul Ihsan mengatakan, arah kebijakan digitalisasi sektor perikanan perlu diperkuat dengan pendampingan kepada para petani budidaya ikan dan pelaku usaha.

Dia menyakini pembudidayaan ikan menggunakan teknologi akan semakin lebih efisien.

"Solusi digitalisasi perikanan menjadi penting saat ini karena sebenarnya kita dapat memanfaatkan instrumen teknologi 4.0 dan penguatan multiplatform stakeholder diperlukan untuk memastikan bahwa mekanisme pengelolaan perikanan berbasis Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP) dapat mengakomodasi kepentingan semua pihak baik vertikal maupun horizontal," kata Yudi.

https://money.kompas.com/read/2021/07/08/200032526/ini-manfaat-adaptasi-teknologi-di-sektor-perikanan-dan-budidaya-ikan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Whats New
Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Rilis
Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Whats New
Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Whats New
Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

BrandzView
Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Spend Smart
Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan 'Panic Buying'

Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan "Panic Buying"

Whats New
Alfamart: Jangan 'Panic Buying' Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Alfamart: Jangan "Panic Buying" Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Whats New
Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Work Smart
Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Whats New
Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Whats New
Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Whats New
Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Whats New
Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.