Salin Artikel

The Fed Kembali Tahan Suku Bunga, Tapi Beri Isyarat Siap "Tapering"

Mengutip CNN, Kamis (29/7/2021), penahanan suku bunga diambil karena negeri Paman Sam belum sepenuhnya pulih dari Covid-19. Gubernur The Fed Jerome Powell tidak dapat menyembunyikan kekhawatiran pada varian Delta.

Namun dia mengisyaratkan akan menuju selangkah lebih dekat dengan momentum tapering off atau pengurangan stimulus besar-besaran.

"Jalan ekonomi bergantung pada jalannya virus. Risiko terhadap prospek ekonomi masih tetap ada. Sementara vaksinasi membantu membatasi virus dan dampaknya terhadap ekonomi," kata Jerome Powell dalam konferensi hasil rapat FOMC.

Powell tak memungkiri, varian Delta dan mutasi setelahnya berpotensi kembali datang. Untuk itu penting baginya mengakselerasi vaksinasi secara menyeluruh.

Tak hanya itu, virus ini menjadi penghalang bagi sebagian orang yang ingin bekerja karena ada risiko terpapar. Akibatnya, pengangguran di AS menunggu waktu lebih lama sebelum kembali bekerja.

Pekerja yang merangkap sebagai pengasuh di rumah memiliki alasan tambahan untuk tetap tinggal di rumah. Ditambah pemerintah AS memberikan stimulus berupa tunjangan pengangguran yang diperluas.

"Tetapi pada akhirnya, semua faktor ini akan berkurang. Intinya semua orang ingin bekerja dan akan kembali bekerja," ucap Powell.

Isyarat tapering off

The Fed mengisyaratkan bahwa bank sentral bersiap-siap mengurangi pembelian asetnya dalam rangka menormalkan stimulus yang sempat digelontorkan saat pandemi Covid-19.

Isyarat itu didapat ketika bank sentral mengaku sudah ada kemajuan sejak kebijakan moneter yang longgar diberlakukan. Asal tahu saja, The Fed setiap bulan membeli surat berharga senilai 80 miliar dollar AS dan sekuritas berbasis hipotek senilai 40 miliar dollar AS.

"Komite akan terus menilai kemajuan dalam pertemuan mendatang. Benar-benar ada sedikit dukungan untuk pengurangan sekuritas beragun hipotek lebih awal dari Treasuries. Saya pikir kita akan menguranginya pada waktu yang sama (dengan pengurangan surat berharga)," sebut Powell.

Memantau kemajuan yang dimaksud artinya melihat segala faktor yang memungkinkan penurunan penjualan aset, mulai dari tingkat upah dan partisipasi kerja, dan lainnya.

Namun yang pasti, The Fed belum memutuskan apapun mengenai batas waktu tapering off yang lebih pendek. Keputusan tapering off ini masih sejalan seperti yang dijanjikan, yakni kemungkinan akan dilakukan pada tahun 2022.

Pelonggaran kebijakan yang dilakukan The Fed kemudian akan disusul oleh negara lain, sekaligus menjadi yang dikhawatirkan negara berkembang. Tapering off memicu pergerakan aliran modal asing keluar dan mempengaruhi pelemahan nilai tukar.

Lainnya, The Fed mengumumkan pembentukan dua fasilitas pembelian kembali atau repo. Satu untuk pasar domestik dan yang satunya lagi untuk bank sentral asing dan internasional. Fasilitas tersebut akan memastikan sektor keuangan berfungsi dengan lancar.

Para ekonom juga berpendapat, The Fed tidak akan terlalu banyak kebijakan pada musim panas tahun ini. Kepala Ekonom di Aberdeen Standard Investments, James McCann mengatakan, tidak banyak hal baru yang bisa dilihat investor dalam FOMC kali ini.

"Pekerjaan Powell saat ini seperti mencoba membelokkan kapal pesiar di bak mandi. Dia memiliki sedikit ruang untuk bermanuver dan ingin menghindari belokan tajam dengan risiko yang meresahkan pasar," pungkas dia.

https://money.kompas.com/read/2021/07/29/080300626/the-fed-kembali-tahan-suku-bunga-tapi-beri-isyarat-siap-tapering-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kuasa Hukum Korban Berharap Aset KSP Indosurya Ditelusuri Lagi

Kuasa Hukum Korban Berharap Aset KSP Indosurya Ditelusuri Lagi

Whats New
UMKM Ingin Menjual Produk ke Pemerintah? Ini Daftar E-Katalog LKPP

UMKM Ingin Menjual Produk ke Pemerintah? Ini Daftar E-Katalog LKPP

Smartpreneur
Pembiayaan APBN Melalui Utang Turun 62,4 Persen, Hanya Rp 155,9 Triliun Per April 2022

Pembiayaan APBN Melalui Utang Turun 62,4 Persen, Hanya Rp 155,9 Triliun Per April 2022

Whats New
Bank Mandiri Luncurkan Fitur Investasi di Aplikasi Livin'

Bank Mandiri Luncurkan Fitur Investasi di Aplikasi Livin'

Whats New
Jokowi Minta Luhut Bantu Urus Minyak Goreng, Ini Kata Kemendag

Jokowi Minta Luhut Bantu Urus Minyak Goreng, Ini Kata Kemendag

Whats New
Minat Jadi Agen Mandiri? Simak Persyaratan dan Cara Daftarnya

Minat Jadi Agen Mandiri? Simak Persyaratan dan Cara Daftarnya

Whats New
Kemendag Ungkap Alasan Larangan Eskpor CPO Dicabut

Kemendag Ungkap Alasan Larangan Eskpor CPO Dicabut

Whats New
Jadi Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK, Mirza Adityaswara Mengudurkan Diri dari Presiden Komisaris OVO

Jadi Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK, Mirza Adityaswara Mengudurkan Diri dari Presiden Komisaris OVO

Whats New
Harga Minyak Naik, Anggaran Subsidi Terealisasi Rp 56,62 Triliun Hingga April 2022

Harga Minyak Naik, Anggaran Subsidi Terealisasi Rp 56,62 Triliun Hingga April 2022

Whats New
DPR Minta Pejabat Kementan Diberhentikan Jika Tak Sanggup Sediakan Vaksin PMK dalam 3 Bulan

DPR Minta Pejabat Kementan Diberhentikan Jika Tak Sanggup Sediakan Vaksin PMK dalam 3 Bulan

Whats New
Cek Aturan Tarif dan Dasar Pengenaan BPHTB Terbaru

Cek Aturan Tarif dan Dasar Pengenaan BPHTB Terbaru

Spend Smart
Soal Elon Musk Investasi di RI, Luhut: Tidak Semudah Menjentikkan Jari

Soal Elon Musk Investasi di RI, Luhut: Tidak Semudah Menjentikkan Jari

Whats New
Nasabah KSP Indosurya Cipta Diminta Segera Gunakan Hak Hukumnya

Nasabah KSP Indosurya Cipta Diminta Segera Gunakan Hak Hukumnya

Whats New
Luhut Turun Tangan Bantu Pendistribusian Minyak Goreng

Luhut Turun Tangan Bantu Pendistribusian Minyak Goreng

Whats New
Gelar RUPST, TBIG Bakal Tebar Dividen Senilai Rp 815,7 Miliar

Gelar RUPST, TBIG Bakal Tebar Dividen Senilai Rp 815,7 Miliar

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.