Salin Artikel

Memilih Model Bisnis dan Metrik yang Tepat untuk Startup

MODEL bisnis yang efisien dan efektif, tentunya diperlukan untuk menghasilkan keuntungan dalam bisnis.

Model bisnis yang berjalan baik, oleh Joan Magretta (2002) diidentifikasi dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan mendasar Peter Drucker, seorang konsultan manajemen, yakni: (1) Siapa yang akan menjadi pelanggan? (2) Apa yang pelanggan dapatkan dari produk ini? (3) Bagaimana menghasilkan uang dalam bisnis ini? (4) Bagaimana cara agar bisnis dapat memberikan nilai kepada pelanggan dengan biaya yang masuk akal?

Oleh sebab itu, Joan Magretta menambahkan bahwa menentukan model bisnis seperti menuliskan cerita baru, yakni cerita tentang bagaimana perusahaan akan beroperasi, termasuk aktivitas yang terlibat dalam membuat dan menjual produk atau layanan.

Selain itu juga berisi variasi dari rantai nilai (value chain) yang mendasari semua bisnis.

Secara garis besar, rantai nilai ini memiliki dua bagian. Pertama, mencakup segala aktivitas yang berhubungan dengan proses penciptaan: merancang, memperoleh bahan-bahan yang diperlukan, produksi, dan lain-lain.

Kedua, melibatkan seluruh kegiatan yang berkaitan dengan penjualan: menentukan dan menjangkau pelanggan, melakukan transaksi penjualan, mendistribusikan produk, dan memberikan layanan purna jual.

Sebuah plot model bisnis baru dapat menjadi rancangan untuk produk baru yang diciptakan dari kebutuhan yang belum terpenuhi sebelumnya.

Selain itu juga membangkitkan proses inovasi, yaitu memahami cara yang lebih baik untuk membuat, menjual, atau mendistribusikan produk atau layanan yang sudah ada sebelumnya.

Model bisnis seyogyanya bukan hanya mampu menjaga keberlangsungan bisnis, tapi juga menjadi solusi dan nilai tambah bagi permasalahan yang menjadi target pasar.

Model bisnis dan metrik yang sesuai dengan karakteristik

Perancangan model bisnis dapat dilakukan dengan menggunakan metrik sebagai alat untuk mengukur pertumbuhan unit bisnis.

Memiliki metrik yang terukur akan bermanfaat bagi perusahaan untuk memahami kondisi bisnis yang dijalankan dan menguatkan strategi bisnis.

Apabila tidak memerhatikan metrik sebagai pertumbuhan bisnis, maka perusahaan dapat kehilangan pelanggan mereka.

Maka dari itu, Anu Hariharan dalam Startup School yang digagas oleh Y Combinator (2019), menjelaskan mengenai jenis model bisnis yang harus dimiliki, dan metrik pengukuran yang dapat digunakan sesuai dengan karakteristiknya.

Make to Order (MTO)

Model bisnis ini umumnya diberikan kepada perusahaan di mana penjual memberikan layanan jasa yang dirancang khusus untuk pembeli jasa.

Contohnya adalah perusahaan pembuat perangkat lunak (software) yang mengembangkan aplikasi sesuai dengan permintaan korporasi.

Fokus utama dalam memerhatikan metrik yang dibutuhkan oleh model bisnis ini adalah jumlah kontrak yang dimiliki oleh perusahaan dan yang akan membayar untuk layanan yang diberikan (bookings), jumlah total pelanggan yang bekerja sama (total customers), dan keuntungan yang didapatkan selama perjanjian berlangsung (revenue).

Berlangganan (Subscription)

Perusahaan dengan model bisnis ini menjual produk atau layanan berbasis langganan kepada konsumen.

Model bisnis ini sering juga disebut dengan model SaaS (Software as a Service) jika objek yang dijual berupa perangkat lunak.

Contohnya, untuk menggunakan perangkat lunak ini pengguna harus berlangganan untuk menggunakannya pada platform tertentu dan membayar biaya bulanan tertentu.

Terdapat beberapa metrik utama yang perlu diperhatikan agar perusahaan dapat berkembang.

Pertama adalah pendapatan berulang bulanan (monthly recurring revenue), yang menunjukkan pengguna yang akan membayar langganan setiap bulannya.

Kedua, pendapatan berulang tahunan (annual recurring revenue).

Karena nilai metrik ini cenderung stabil, metrik ini kerap dijadikan gambaran untuk menunjukkan pertumbuhan perusahaan dengan memerhatikan metrik ini di tahun-tahun sebelumnya.

Selanjutnya ketiga, yaitu pendapatan berulang bulanan dari pengguna yang berhenti berlangganan (gross monthly recurring revenue churn).

Metrik ini penting diperhatikan untuk perusahaan rintisan tahap awal, sebab metrik ini mengingatkan untuk berhati-hati dalam mempertahankan pelanggan.

Keempat, biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh pelanggan (paid cost to acquire customers). Metrik ini menunjukkan efektivitas dari menggunakan kanal distribusi iklan sebagai sarana promosi untuk memperoleh pelanggan.

Transaksional (Transactional)

Jenis model bisnis ini mengenakan biaya untuk setiap transaksi. Contoh perusahaannya adalah perusahaan dompet digital karena perusahaan ini mengenakan biaya jasa dari pengguna setiap kali menggunakan produk.

Selain itu, jenis perusahaan yang tepat untuk menggunakan model bisnis ini adalah lokapasar (marketplace), di mana perusahaan bertindak sebagai perantara antara pembeli dan penjual untuk bertukar barang atau jasa.

Metrik yang perlu diperhatikan pada model bisnis ini adalah volume transaksi bruto (gross transaction volume). Metrik ini menunjukkan pelanggan yang sedang melakukan proses transaksi pada perusahaan.

Namun, transaksi tersebut bukanlah pendapatan perusahaan. Pendapatan perusahaan berada pada metrik selanjutnya yaitu pendapatan bersih (net revenue).

Pendapatan ini adalah keuntungan yang diambil oleh perusahaan dari transaksi yang mengalir melalui aktivitas dalam platform dan masuk ke rekening bank perusahaan.

Kemudian, metrik terakhir adalah retensi pengguna setiap bulan (user retention on a monthly basis).

Oleh karena sifat bisnis yang transaksional, maka kemungkinan besar bisnis memiliki pelanggan yang cukup besar dan tidak ada alasan bagi pelanggan untuk berhenti menggunakan produk, kecuali terdapat masalah lain yang harus segera diperbaiki.

Direct to Consumer (D2C)

Model bisnis ini adalah perusahaan yang menjual barang fisik secara daring. Umumnya jenis perusahaan ini memproduksi dan menginventarisasi barang-barangnya sendiri.

Di niaga elektronik (e-commerce), perusahaan dapat memproduksi produk secara mandiri, tetapi juga dapat mencari mitra untuk memasok produk.

Metrik yang harus diperhatikan adalah pendapatan bulanan (monthly revenue), pengukuran pertumbuhan pendapatan secara berkala (revenue compounded monthly growth rate) untuk mengukur pengembalian investasi selama periode waktu tertentu dan pendapatan yang diperoleh, kemudian margin kotor (gross margin) yang dihitung dengan laba kotor pada bulan tertentu dan dibagi dengan total pendapatan di bulan yang sama.

Periklanan (Advertising)

Perusahaan ini menawarkan layanan gratis, dan memperoleh pendapatan melalui penjualan iklan yang ditempatkan pada platform.

Misalnya, platform media sosial yang menawarkan promosi.

Namun, pada tahap awal rintisan, menghasilkan keuntungan dari bisnis ini lebih menantang karena pada dasarnya tujuan terpenting dari mengembangkan perusahaan ini adalah mendapatkan pengguna sebanyak mungkin.

Oleh karena itu, terdapat tiga metrik penting yang perlu diperhatikan.

Pertama, pengguna aktif harian (daily active user), yaitu jumlah pengguna aktif dalam 24 jam sehari. Lalu, pengguna aktif bulanan (monthly active user), yang merupakan jumlah pengguna aktif dalam periode satu bulan.

Kemudian, persentase pengguna yang menggunakan platform (percentage logged in), yakni pengguna yang masuk dan keluar selama periode 30 hari.

Pay-per-Use

Perusahaan ini menetapkan harga layanan di mana konsumen hanya perlu membayar berdasarkan kuantitas yang digunakannya.

Contohnya operator telekomunikasi, dan argometer pada taksi. Metrik yang perlu diperhatikan tidak jauh berbeda dengan model bisnis sebelumnya yaitu pendapatan bulanan (monthly revenue), pengukuran pertumbuhan pendapatan secara berkala (revenue compounded monthly growth rate), retensi pendapatan (revenue retention) yaitu total pendapatan dari pelanggan pada bulan ini yang juga merupakan pelanggan pada bulan sebelumnya, dan margin kotor (gross margin).

Di dunia digital yang bergerak cepat, inovasi adalah kunci utama untuk setiap model bisnis.

Wirausahawan dituntut untuk bereksperimen, belajar, dan terus berkembang agar dapat menjadi yang terbaik dalam persaingan bisnis.

Apapun model bisnis yang dimiliki perusahaan rintisan kelak, wirausahawan harus selalu mempertimbangkan model bisnis dan menentukan metrik yang tepat agar dapat memperoleh pengembalian investasi (return of investment) dari setiap tindakan yang dilakukan. Hal ini juga akan sangat berpengaruh dalam proses pencarian dana ke pemodal ventura.

Andreas Dymasius | Senior Investment Associate Skystar Capital | Skystar Capital - Pemodal Ventura - membantu akselerasi bisnis rintisan yang berfokus pada pendanaan awal

https://money.kompas.com/read/2021/09/24/075000226/memilih-model-bisnis-dan-metrik-yang-tepat-untuk-startup

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Whats New
Beratnya Bisnis Kereta Cepat, di China Pun Merugi

Beratnya Bisnis Kereta Cepat, di China Pun Merugi

Whats New
Penumpang Kereta Cepat 'Dioper' ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Penumpang Kereta Cepat "Dioper" ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Whats New
4 Cara Isi Saldo PayPal Termudah dan Tercepat

4 Cara Isi Saldo PayPal Termudah dan Tercepat

Spend Smart
Bank Mandiri Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Cek Syaratnya

Bank Mandiri Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Cek Syaratnya

Work Smart
Menteri PUPR: Pemeliharaan Ciliwung Penting agar Jadi Barometer Sungai Bersih dan Indah di Perkotaan

Menteri PUPR: Pemeliharaan Ciliwung Penting agar Jadi Barometer Sungai Bersih dan Indah di Perkotaan

Whats New
Bendungan Pengendali Banjir Jakarta Siap Dioperasikan Bulan Ini

Bendungan Pengendali Banjir Jakarta Siap Dioperasikan Bulan Ini

Whats New
Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Whats New
Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Whats New
Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Whats New
Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Whats New
Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Work Smart
Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Whats New
Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.