Salin Artikel

Erick Thohir: Bos BUMN yang Tak Mau Ikut Transformasi Pasti Saya Ganti

Hal tersebut ia ungkapkan dalam acara Grand Launching Produk Pangan dan Non Pangan RNI Group, Selasa (19/10/2021).

"Saya akan sangat serius memantau pangan satu tahun ke depan ini. Mohon maaf (bos BUMN) yang tidak ikut tranformasi, pasti akan saya bongkar, akan saya ganti," ungkapnya.

Erick menegaskan, pernyataannya itu bukanlah sekedar omongan, tetapi pasti akan dilakukan. Hal itu mengingat sejumlah petinggi perusahaan pelat merah telah dia copot jika tak memenuhi target sesuai ketentuan Kementerian BUMN.

"Ini sudah terjadi di banyak BUMN. Jadi ini enggak kaleng-kalengan ngomongnya, saya pastikan akan saya ganti," imbuh Erick.

Meski demikian, ia menekankan, pergantian petinggi BUMN tidak akan dilakukan secara subjektif, berdasarkan rasa suka atau tidak suka terhadap orang tersebut. Namun, berdasarkan hasil kinerjanya.

Erick bilang, dalam kesempatan bertemu langsung dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi), ada sebanyak 20 bos perusahaan BUMN yang dilibatkan. Sekitar 30-40 persen diantaranya merupakan petinggi yang ditunjuk oleh Menteri BUMN sebelumnya.

Artinya, lanjut dia, tak semua petinggi BUMN di rombak. Sekalipun merupakan hasil penunjukkan dari kepemimpinan sebelumnya, namun jika memliki kinerja yang baik tentu akan terus dipertahankan.

"Dari 20 itu 30-40 persen leadership yang dipilih oleh menteri sebelumnya, tidak saya ubah. Karena me-managing sesuatu itu, bukan karena suka dan tidak suka, tetapi hasilnya yang saya lihat. Tidak mungkin kita bicara tranformasi BUMN hanya sekadar banner, tetapi harus hasilnya," papar dia.

Menurut Erick, transformasi yang diupayakan BUMN kini mulai membuahkan hasil. Hal itu tercermin dari kinerja perusahaan pelat merah di 2020 yang tetap bisa memberi pemasukan ke negara Rp 377 triliun di tengah tekanan ekonomi akibat pandemi Covid-19.

Selain itu, pendapatan kumulatif BUMN juga naik mencapai Rp 96 triliun. Di sisi lain, laba bersih di semester I-2020 lalu yang sebesar Rp 6 triliun, kini di semester I-2021 bisa mencapai Rp 26 triliun.

"Ini karena transformasi, efisiensi, dan kita pastikan kita ikuti satu per satu," pungkas Erick.

https://money.kompas.com/read/2021/10/19/151523426/erick-thohir-bos-bumn-yang-tak-mau-ikut-transformasi-pasti-saya-ganti

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.