Salin Artikel

Benarkah Inovasi Akan Meningkatkan Kinerja UMKM?

Oleh: Frangky Selamat

JIKA akademisi kewirausahaan ditanya, "Bagaimana cara UMKM agar dapat meningkatkan kinerja?"

Jawabannya mungkin beraneka ragam tapi mayoritas akan menjawab dengan satu kata: berinovasi.

Ya, inovasi menjadi satu dari dua kata "sakti" di dalam kewirausahaan. Satunya lagi adalah kreativitas.

Kreativitas dan inovasi adalah satu paket. Keduanya menjadi pasangan yang diandalkan wirausaha untuk berkompetisi di dalam pasar yang dinamis.

Kreativitas sering diartikan sebagai kemampuan seseorang untuk dapat memikirkan dan mengembangkan ide-ide dan cara-cara baru ketika melihat masalah dan peluang sehingga hadir solusi kreatif.

Adapun inovasi dipandang sebagai kemampuan mengimplementasi ide-ide kreatif tersebut terhadap permasalahan dan peluang yang ada untuk memperbaiki dan meningkatkan kehidupan orang banyak.

Sejatinya inovasi harus diterima oleh pasar secara komersial. Tidak semata inovasi yang hebat tetapi mengabaikan aspek ekonomis.

Pengertian inovasi begitu banyak dan bervariasi. Namun yang patut diingat bahwa inovasi itu menuntut perubahan.

Tidak ada inovasi tanpa perubahan. Tinggal bagaimana perubahan itu terjadi, apakah secara radikal atau inkremental (bertahap).

Perubahan itu juga harus mengarah pada peningkatan (improvement). Inovasi selayaknya menawarkan kebaruan yang meningkatkan kualitas proposisi produk terdahulu. Dengan kata lain inovasi itu memberikan nilai tambah.

Moen dan kawan-kawan (2019) menekankan bahwa pengukuran inovasi seperti R&D dan jumlah paten tidak dapat diterapkan pada semua usaha maka tidak sesuai untuk mengukur inovasi.

Persepsi para manajer terhadap inovasi pun berbeda-beda. Inilah yang mengakibatkan pengertian inovasi menjadi begitu bervariasi.

Hubungan inovasi dengan kinerja UMKM

Keterkaitan inovasi dengan kinerja UMKM telah menjadi keniscayaan dan sejumlah penelitian telah memperlihatkan bukti empiris untuk mendukung temuan itu.

Sebuah meta analisis terhadap hasil studi di Amerika, Eropa, Asia, dan Australia mengenai keterkaitan inovasi dengan kinerja UMKM menunjukkan lima temuan menarik (Rosenbusch, Brinckmann, Bausch, 2009).

Pertama, mendorong orientasi inovasi pada organisasi memberikan dampak yang lebih positif terhadap kinerja usaha daripada menciptakan hasil proses inovasi seperti paten atau produk dan layanan inovatif.

Menanamkan orientasi inovasi pada anggota tim menjadi tugas utama yang mesti dilakukan pelaku UMKM. Kesadaran yang belum sepenuhnya tertanam.

Kedua, ketika membandingkan implikasi kinerja, dari mendedikasikan lebih banyak sumber daya untuk proses inovasi seperti pengeluaran riset dan pengembangan dengan hasil proses inovasi, ditemukan bahwa hasil proses inovasi mendorong peningkatan kinerja UMKM lebih besar.

Konsekuensinya pelaku UMKM didorong untuk mengelola proses inovasi dengan lebih cermat dan tekun.

Ketiga, inovasi memiliki dampak yang lebih kuat di UMKM yang lebih muda daripada yang telah mapan. Usaha baru lebih memiliki kemampuan unik untuk menciptakan dan memberikan nilai yang sesuai melalui inovasi.

Keempat, proyek inovasi yang dilakukan internal meningkatkan kinerja secara substansial daripada yang melibatkan kolaborasi eksternal.

Hal ini bertolak belakang dari dorongan sejumlah pihak agar UMKM berkolaborasi dengan mitra eksternal. Pada konteks inovasi, peningkatan kinerja yang diharapkan justru tidak terjadi.

Kelima, konteks budaya di mana UMKM beroperasi berdampak pada hubungan antara inovasi dengan kinerja.

Inovasi memiliki dampak positif paling kuat dalam lingkungan budaya yang dicirikan oleh kolektivisme seperti di banyak negara Asia, termasuk Indonesia di dalamnya.

Dalam budaya yang lebih individualistis seperti Amerika Serikat, hubungan antara inovasi dengan kinerja menjadi lebih lemah.

Implementasi aksi inovasi

Keterkaitan antara inovasi dengan kinerja usaha tentu tidak diragukan lagi. Keberhasilan UMKM dalam jangka panjang ditentukan oleh inovasi yang dilakukan secara berkelanjutan.

Ketika dipadukan dengan strategi yang bagus, budaya inovasi akan membentuk pendekatan yang akan meningkatkan kinerja UMKM.

Hanya UMKM inovatif yang dapat melayani kebutuhan pelanggan dan bertahan di dalam lingkungan bisnis yang turbulen dan penuh risiko dalam jangka panjang (Ndesaulwa & Kikula, 2016).

Sekalipun telah disadari bahwa inovasi memegang kunci sukses, tidak serta-merta begitu saja dijalankan, tanpa langkah-langkah sistematis.

Ada enam langkah yang disarankan untuk mewujudkan inovasi (Haddad, Williams, Hammoud & Dwyer, 2019) seperti dijelaskan di bawah ini.

Akhirnya, walau inovasi amat memengaruhi keberlanjutan dan keberhasilan UMKM, patut diingat, ini bukan satu-satunya faktor yang menentukan.

Inovasi tidak memberikan jaminan sukses. Namun tanpa berinovasi, harapan sukses akan menjauh dari kenyataan.

Franky Selamat
Dosen Jurusan Manajemen, Fakultas Ekonomi & Bisnis Universitas Tarumanagara

https://money.kompas.com/read/2021/10/27/161024326/benarkah-inovasi-akan-meningkatkan-kinerja-umkm

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Asosiasi Pengusaha Ritel: Kami Menyediakan Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Kasus Omicron Terus Bertambah, Luhut: Kalau Masih Mau Hidup Silakan Ikuti Imbauan...

Whats New
Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Kredit Pintar Telah Salurkan Pinjaman Rp 23,8 Triliun Sejak 2017

Rilis
Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Menaker: Tenaga Kerja Perempuan di 4 Sektor Ini Bisa Kantongi Upah Tinggi

Whats New
Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Erick Thohir Bicara soal Subsidi Listrik, Soroti Adanya Mafia

Whats New
Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

Terus Berinovasi, GoFood Pelopori Teknologi Robot Otomatis di Layanan Pesan Antar Makanan

BrandzView
Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Nasabah CIMB Niaga Bisa Ubah Transaksi Kartu Kredit jadi Cicilan 0 Persen Lewat OCTO Mobile, Berikut Caranya

Spend Smart
Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan 'Panic Buying'

Pemerintah Jamin Stok Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Aprindo: Warga Jangan "Panic Buying"

Whats New
Alfamart: Jangan 'Panic Buying' Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Alfamart: Jangan "Panic Buying" Minyak Goreng, Pemerintah Jamin Stoknya

Whats New
Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Berjasa Tangani Pasien, Berapa Gaji Perawat?

Work Smart
Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Gandeng Indosat Ooredo Hutchinson, Bank QNB Indonesia Luncurkan Pinjaman Digital UCan

Whats New
Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Luhut Bakal Buat BLU Batu Bara untuk Permudah PLN, Erick Thohir: Ya, Kami Akan Ikuti

Whats New
Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Pekerja Asing Tak Punya NIK, Kemenkeu Pastikan Tetap Kena Pajak

Whats New
Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Warga Serbu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter, Indomaret dan Alfamart Batasi Pembelian

Whats New
Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Fasilitas Kantor atau Penghasilan Natura Bakal Kena Pajak, Aturan Turunan Keluar Februari-Maret

Whats New
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.