Salin Artikel

BCA Masih Jadi Juara Bank dengan Laba Bersih Terbesar

Tercatat 4 bank besar yang tediri dari PT Bank Central Asia Tbk, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk, dan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk membukukan pertumbuhan laba di atas 10 persen, bahkan ada yang hampir mencapai 60 persen.

Pertumbuhan tersebut tidak terlepas dari pendapatan bunga bersih (net interest income/NII) yang dibukukan oleh perbankan. Selain itu, hasil dari upaya bank untuk menekan beban bunga sudah mulai terlihat.

Lantas, bank mana yang membukukan laba bersih paling tinggi?

1. BCA

Dari perolehan laba bersih, BCA masih mengungguli anggota the big four lainnya. Tercatat bank swasta terbesar itu membukukan laba Rp 23,32 triliun pada kuartal III-2021, tumbuh 15,8 persen secara year on year (yoy) dibandingkan September 2020 sebesar Rp 20,03 triliun.

Capaian laba bersih tersebut sejalan dengan tumbuhnya pendapatan bunga bersih sebesar 3,3 persen yoy menjadi Rp 42,2 triliun.

Pendapatan bunga bersih itu berhasil dicetak oleh BCA dengan total penyaluran kredit sejak awal tahun hingga September 2021 yang masih tumbuh 4,1 persen secara yoy.

Dari sisi pendanaan, bank dengan kode emiten BBCA itu berhasil menekan biaya bunga, seiring tumbuhnya CASA perusahaan sebesar 21 persen yoy, mencapai Rp 721,8 triliun, kemudian deposito juga meningkat 9,7 persen yoy menjadi Rp 201,9 triliun.

Secara keseluruhan, total dana pihak ketiga naik sebesar 18,3 persen yoy menjadi Rp 923,7 triliun, sehingga mendorong total aset BCA tumbuh 16,5 persen yoy mencapai Rp 1.169,3 triliun.

Pada pos pendapatan non-bunga, BCA juga mencatatkan pertumbuhan sebesar 2,4 persen secara yoy menjadi Rp 15,4 triliun. Pertumbuhan ini ditopang oleh pendapatan fee dan komisi yang naik 11,2 persen yoy, dari Rp 9,6 triliun pada akhir September 2020 menjadi Rp 10,6 triliun.

Secara total, pendapatan operasional tercatat sebesar Rp 57,6 triliun atau naik 3,1 persen dari tahun lalu.

2. Bank Mandiri

Bank dengan kode emiten BMRI ini berhasil menggeser BRI dari posisi kedua bank dengan raihan laba terbesar. Bank Mandiri tercatat membukukan laba bersih sebesar sebesar Rp 19,23 triliun hingga akhir September 2021, tumbuh 37,1 persen secara yoy.

Adapun pendapatan bunga bersih Bank Mandiri tumbuh 26,5 persen secara yoy menjadi Rp 23,8 triliun. Ini selaras dengan laju kredit perseroan secara konsolidasi yang meningkat 16,93 persen secara yoy, menjadi Rp 1.021,6 triliun.

Pada saat bersamaan, Bank Mandiri mampu menekan biaya bunga sebesar 21,7 persen secara yoy menjadi Rp 18,9 triliun.

Sementara itu, Bank Mandiri mencatatkan pendapatan non bunga sebesar Rp 23,8 triliun, tumbuh 21,5 persen secara yoy. Dengan demikian, total pendapatan bank pelat merah itu sebesar Rp 78,4 triliun, tumbuh 24,5 persen secara yoy.

3. BRI

Bank yang fokus pada segmen pembiayaan UMKM ini berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 19,07 triliun pada kuartal III-2021, tumbuh 34,74 persen secara yoy dari Rp 14,15 triliun.

Pertumbuhan laba bersih BRI ditopang pertumbuhan laba pada kuartal III tahun 2021 ditopang oleh pertumbuhan kredit konsolidasian BRI pada segmen UMKM yang tumbuh 12,50 persen yoy atau mencapai Rp 848,6 triliun pada akhir September 2021.

Segmen usaha mikro masih mendominasi porsi penyaluran kredit BRI, yakni sebesar Rp 464,66 triliun, kemudian disusul kredit kecil dan menengah Rp 236,77 triliun, kredit korporasi Rp 177,83 triliun, dan kredit konsumer sebesar Rp 147,16 triliun.

Dari sisi liabilitas, dana pihak ketiga (DPK) BRI tumbuh menjadi Rp 1.135,31 triliun, dengan proporsi tabungan tercatat Rp 470,16 triliun, tumbuh 7,12 persen secara yoy.

Pertumbuhan itu mengangkat tipis proporsi dana murah BRI pada akhir kuartal III-2021, yakni sebesar 59,60 persen.

Kenaikan DPK juga mendorong aset BRI tumbuh 11,87 persen yoy, menjadi Rp 1.619,77 triliun atau

4. BNI

Meskipun nilainya paling kecil, BNI menjadi bank the big four dengan pertumbuhan laba bersih paling besar. Tercatat laba bersih BNI melesat 73,9 persen secara yoy menjadi Rp 7,7 triliun pada akhir September 2021.

Pertumbuhan laba tersebut utamanya berasal dari pertumbuhan fee based income dan net interest income, masing-masing sebesar 16,8 persen yoy dan 17,6 persen yoy.

BNI berhasil mencatat kinerja penghimpunan dana murah yang sangat sehat, seiring dengan upaya perseroan melakukan transformasi digital. Tercatat komposisi himpunan dana murah atau CASA mencapai 69,7 persen dari total DPK.

Adapun CASA BNI tumbuh 8 persen secara yoy, yaitu dari Rp 431,3 triliun pada kuartal III–2020, menjadi Rp 465,7 triliun pada kuartal III tahun ini.

Dengan perolehan tersebut, CASA mendominasi DPK yang juga tumbuh 1,4 persen yoy, dari Rp 659,52 triliun, menjadi Rp 668,55 triliun sampai dengan September 2021.

Dengan komposisi pendanaan tersebut, pendapatan bunga bersih BNI meningkat 17,6 persen yoy, dari Rp 24,39 triliun, menjadi Rp 28,70 triliun pada kuartal III-2021.

Selain itu, pertumbuhan NII itu merupakan efek pendistribusian kredit BNI yang masih tumbuh 3,7 persen, yaitu dari Rp 550,07 triliun pada kuartal III-2020, menjadi Rp 570,64 triliun pada kuartal III–2021.

Pada saat yang sama, pendapatan non-bunga BNI tumbuh 14,2 persen yoy, dari Rp 8,94 triliun, menjadi Rp 10,21 triliun.

https://money.kompas.com/read/2021/11/03/121102626/bca-masih-jadi-juara-bank-dengan-laba-bersih-terbesar

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kuasa Hukum: Tersangka DPO di Kasus KSP Indosurya Tetap Harus Ditahan Dahulu

Kuasa Hukum: Tersangka DPO di Kasus KSP Indosurya Tetap Harus Ditahan Dahulu

Whats New
Mulai Disosialisasikan, Begini Cara Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi

Mulai Disosialisasikan, Begini Cara Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi

Whats New
IHSG Melemah di Sesi I Perdagangan, Rupiah Menguat

IHSG Melemah di Sesi I Perdagangan, Rupiah Menguat

Whats New
Ini Alasan Nadiem Makarim Minta Kampus Bentuk Dana Abadi

Ini Alasan Nadiem Makarim Minta Kampus Bentuk Dana Abadi

Whats New
Saraswati Indoland Targetkan Marketing Sales Capai Rp 100 Miliar

Saraswati Indoland Targetkan Marketing Sales Capai Rp 100 Miliar

Whats New
Pertumbuhan Uang Beredar Melambat, Ini Penyebabnya

Pertumbuhan Uang Beredar Melambat, Ini Penyebabnya

Whats New
Nadiem Minta Kampus Negeri Bentuk Dana Abadi, Ada Insentif Rp 455 Miliar pada 2022

Nadiem Minta Kampus Negeri Bentuk Dana Abadi, Ada Insentif Rp 455 Miliar pada 2022

Whats New
Temui Ketua MUI, Hotman Paris Minta Maaf soal Promo Miras Holywings

Temui Ketua MUI, Hotman Paris Minta Maaf soal Promo Miras Holywings

Whats New
Honda Prospect Motor Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Persyaratannya

Honda Prospect Motor Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Kinerja Fintech Lending Masih Tertekan, Ini Penyebabnya

Kinerja Fintech Lending Masih Tertekan, Ini Penyebabnya

Whats New
Dua Tersangka Kasus KSP Indosurya Bebas, Perkaranya Tetap Berjalan

Dua Tersangka Kasus KSP Indosurya Bebas, Perkaranya Tetap Berjalan

Whats New
Elon Musk Ramal Resesi AS Tak Terhindarkan dan Dalam Waktu Dekat

Elon Musk Ramal Resesi AS Tak Terhindarkan dan Dalam Waktu Dekat

Whats New
Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Whats New
Deliveree Dapat Pendanaan Seri C Senilai 70 Juta Dollar AS untuk Perkuat Supply Chain

Deliveree Dapat Pendanaan Seri C Senilai 70 Juta Dollar AS untuk Perkuat Supply Chain

Whats New
Update Total Tarif Tol Surabaya-Probolinggo 2022 untuk Mobil Pribadi

Update Total Tarif Tol Surabaya-Probolinggo 2022 untuk Mobil Pribadi

Spend Smart
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.