Salin Artikel

Satu Juta Liter Reduktan Herbisida Rambah Pasar Malaysia

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia melalui PT Pandawa Agri Indonesia melepas ekspor 1 juta liter reduktan pestisida ke pasar Malaysia.

Ekspor ini merupakan ekspor lanjutan dari ekspor perdana pada bulan Maret lalu.

Adapun penggunaan campuran reduktan pada pestisida mengurangi dosis pestisida tunggal, tetapi masih memiliki efektivitas yang sama.

Reduktan diklaim mampu mengurangi penggunaan pestisida sampai 50 persen sehingga memperkecil residu dan lebih ramah lingkungan.

"Alhamdulillah di masa sekarang terus berkembang hingga mendapat kontrak 1 juta liter reduktan untuk kami ekspor ke Malaysia," kata CEO PT Pandawa Agri Indonesia, Kukuh Roxa Putra Hadriyono dalam acara pelepasan ekspor reduktan pestisida, Selasa (30/11/2021).

Kukuh menjelaskan, peluang ekspor lebih dari 1 juta liter makin terbuka.

Terbukanya peluang ekspor reduktan herbisida ini juga dipengaruhi oleh melonjaknya harga pestisida di seluruh dunia.

Sepanjang tahun ini, harga pestisida sudah membumbung tiga kali lipat menjadi 12 dollar AS dari sebelumnya di kisaran 3-4 dollar AS.

Di sisi lain, dunia masih memiliki ketergantungan impor produk pestisida dari China yang mencapai 60 persen.

"Kita berinovasi membuat reduktan di mana sekarang harga pestisida naik 3 kali lipat, dan banyak dunia sekarang sudah ingin menggunakan substitusi yang lebih ramah lingkungan. Jadi ini merupakan solusi dari kami," beber dia.

Kukuh berujar, perusahaannya mengekspor produk ke salah satu perusahaan multinasional penghasil minyak terbesar di Malaysia.

Bila berjalan lancar, ekspor ke Malaysia bisa meningkat sampai 2 juta liter reduktan pestisida.

Selain merambah pasar luar negeri, produk ini sudah merambah 25 perusahaan perkebunan besar Indonesia, termasuk Sinarmas dan grup-grup Djarum.

Kukuh bilang, peluang ekspor makin terbuka lebar lantaran perusahaan sudah mendapat minat dari perusahaan multinasional yang menjadi distributor internasional mengirim ke ASEAN, Asia, Afrika, hingga Amerika Latin.

"Jadi kami sedang dalam proses regulasi untuk bisa mendistribusi ke produk kami tidak hanya ke Malaysia tapi ke seluruh negara di ASEAN, Asia, Afrika, maupun Amerika latin," jelas dia.

Kukuh menjelaskan, reduktan herbisida sudah mampu mengurangi penggunaan pertisida sintetis sekitar 2 juta liter di seluruh Indonesia dan Malaysia.

Kini, reduktan herbisida sudah digunakan di 1,5 juta hektar lahan pertanian di seluruh Indonesia dan Malaysia.

Dari 25 perusahaan perkebunan besar yang menjadi mitra, produk tersebut sudah mengurangi pembiayaan pertisida mencapai Rp 40 miliar.

"Kita sudah kurangi risiko paparan pestisida kepada lebih dari 5.500 tenaga penyemprot di perkebunan dan pertanian. Proses produksi bahkan bisa 200-400 kali lebih efisien dan lebih rendah energi dibanding pestisida pada umumnya," pungkas Kukuh.

https://money.kompas.com/read/2021/11/30/122400926/satu-juta-liter-reduktan-herbisida-rambah-pasar-malaysia

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Whats New
Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Spend Smart
ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

Whats New
Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik 'Blast Furnace'

Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik "Blast Furnace"

Whats New
Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Whats New
PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

Whats New
Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Earn Smart
Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Whats New
Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Spend Smart
OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

Whats New
Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Whats New
Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Whats New
MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

Whats New
Askrindo Jadi Mitra Asuransi Resmi Java Jazz Festival 2022

Askrindo Jadi Mitra Asuransi Resmi Java Jazz Festival 2022

Whats New
Niat Bikin Kolam Renang untuk Cucu, Pensiunan Anggota Dewan Ini Bangun 'Waterpark' di Bogor

Niat Bikin Kolam Renang untuk Cucu, Pensiunan Anggota Dewan Ini Bangun "Waterpark" di Bogor

Smartpreneur
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.