Salin Artikel

Biar Tak Terjebak, Kenali Ciri-ciri Investasi Bodong

Ketua Satgas Waspada Investigasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Tongam L. Tobing mengatakan, investasi bodong bisa dideteksi apabila kita menemukan ciri-ciri seperti, imbal hasil investasi yang diberikan atau dijanjikan berada di luar batas kewajaran dan biasanya diberikan dalam waktu singkat.

“Investasi bodong juga bisa dikenali dari ciri-ciri lainnya seperti, adanya keharusan bagi investor untuk merekrut anggota yang lain, tidak dijelaskan di mana perusahaan berada, cara mengelola investasi, dan siapa pengurusnya,” jelas Tongam melalui siaran pers, Rabu (2/11/2021).

Tongam juga menjelaskan, investasi yang menyerupai skema ponzi atau money game juga memiliki kemungkinan tidak berlisensi, dan apabila berbentuk barang, barangnya berkualitas rendah. Ciri investasi bodong juga umumnya menjanjikan bonus atau imbal hasil investasi melalui perekrutan atau mengajak anggota baru.

Menurut data OJK pula, praktik investasi bodong telah merugikan masyarakat Indonesia hingga Rp 117,4 triliun dalam kurun waktu 10 tahun terakhir. Angka ini lebih besar dari APBD DKI Jakarta pada 2021 (Rp 84,19 triliun) dan hampir 12 kali lipat dari anggaran penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua 2021 (Rp 10,43 triliun).

“Tentu angka yang fantastis ini sudah selayaknya menjadi perhatian seluruh pemangku kepentingan di dalam ekosistem jasa keuangan. Perlu adanya langkah-langkah nyata agar tidak ada lagi masyarakat, termasuk kita, yang menjadi korban berikutnya,” ujar Tongam.

CEO platform investasi Bibit.id, Sigit Kouwagam mengungkapkan, untuk mengurangi potensi masyarakat yang terjebak investasi bodong, Bibit secara aktif dan berkelanjutan melakukan koordinasi dengan Satgas Waspada Investasi OJK.

Kordinasi tersebut, mencakup pelaporan dan tindak lanjut atas pihak-pihak tidak bertanggung jawab yang mengatasnamakan atau mencatut nama Bibit untuk mengelabui masyarakat.

“Musuh terbesar yang dihadapi oleh pelaku industri bukanlah kompetitornya, namun investasi bodong yang jelas-jelas menggunakan cara-cara yang salah dan merugikan masyarakat,” kata Sigit.

Sigit menambahkan, sebagai upaya-upaya menjauhkan masyarakat dari investasi bodong, pihaknya terus menggencarkan berbagai inisiatif edukasi dan literasi. Inisiatif ini disosialisasikan melalui kanal-kanal informasi resmi milik Bibit.

“Inisiatif ini dilakukan untuk mendukung ekosistem keuangan digital yang aman, inklusif, dan bertanggung jawab sehingga seluruh masyarakat Indonesia dapat mulai membangun masa depan keuangan yang lebih baik dengan cara-cara investasi yang benar,” tegas Sigit.

https://money.kompas.com/read/2021/12/02/071400326/biar-tak-terjebak-kenali-ciri-ciri-investasi-bodong

Rekomendasi untuk anda
WHATS NEW
Kontrol Kinerja
Kontrol Kinerja
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.