Salin Artikel

Jadi Dirut PLN, Darmawan Prasodjo Tambah Daftar Politisi yang Jadi Pejabat BUMN

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengangkat Darmawan Prasodjo menjadi Direktur Utama PT PLN (Persero). Di perusahaan listrik negara tersebut dia menggantikan posisi Zulkifli Zaini yang diberhentikan.

Pengangkatan Darmawan Prasodjo tersebut menambah daftar politisi yang menjadi pejabat di BUMN. Saat ini, ada banyak politisi yang juga merupakan relawan Jokowi pada pemilihan presiden 2019 menjadi pejabat BUMN.

Di Pertamina, ada nama Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok. Politisi PDI-P itu menduduki posisi Komisaris Utama Pertamina.

Kemudian ada Budiman Sudjatmiko. Politisi PDI-P itu juga menjadi komisaris independen di PTPN V.

Lalu, Zulnahar Usman yang merupakan politisi Partai Hanura dan mendapat posisi menjadi komisaris independen Bank BRI. Masih di BRI, politisi PDI-P, Dwi Ria Latifa juga menjadi komisaris di bank pemerintah tersebut.

Selain itu, masih ada politisi dan relawan Jokowi lain yang menduduki jabatan penting di BUMN.

Sebelumnya diberitakan, Darmawan Prasodjo terpilih menjadi Direktur Utama PLN dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) PLN tahun 2021. Keputusan Darmawan Prasodjo sebagai Direktur Utama PLN berlaku mulai Senin (6/12/2021).

Surat Keputusan RUPS penetapan Darmawan Prasodjo sebagai Direktur Utama PLN disampaikan oleh Menteri BUMN di Kantor Pusat PLN di Jakarta. Acara ini dihadiri oleh Menteri dan Wakil Menteri 1 BUMN, Deputi Kementerian BUMN, jajaran Komisaris PLN, dan seluruh Direksi PLN.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menyampaikan dalam mengelola perusahaan terutama dalam BUMN, seorang pemimpin harus menyandarkan tanggung jawab yang diemban dengan hati dan keikhlasan.

“Karena bagaimanapun juga, jabatan yang diberikan kepada kita tak lain sebuah amanah. Amanah untuk memberikan kontribusi sebesar-besarnya kepada negara dan memiliki dampak sosial seluas-luasnya berupa peningkatan pelayanan kepada masyarakat,” ucap Erick dalam keterangan resmi, Senin (6/12).

Menurutnya, Zulkifli Zaini yang sebelumnya menjabat sebagai Direktur Utama PLN sejak Desember 2019, dinilai telah memimpin perusahaan yang melayani kebutuhan hidup seluruh rakyat Indonesia ini dengan hati dan keikhlasan.

“Amanah dalam mengelola PLN untuk bertahan dan tetap melayani, serta meringankan beban masyarakat miskin dan tidak mampu saat pandemi Covid-19 mengisyaratkan beliau memahami komitmen yang diemban,” tutur Erick.

Dalam kurun dua tahun, PLN telah memperbaiki kinerja keuangan dan berhasil membukukan pendapatan usaha sebesar Rp 345,4 trilliun dan mencapai laba bersih Rp 5,99 triliun pada tahun 2020. Laba ini naik 39,3% dibandingkan pada tahun 2019. PLN juga berhasil menurunkan jumlah rasio utang menjadi Rp 452,4 triliun.

Erick menambahkan, dalam kepemimpinan Zulkifli, usaha transformatif juga dilakukan secara paralel sebagai salah satu garda dalam Program Pemulihan Ekonomi Nasional selama pandemi Covid-19.

Kontribusi PLN melalui Diskon Listrik dengan target penerima 31,4 juta rumah tangga di tahun 2020 dan 32,6 juta rumah tangga di tahun 2021, telah membantu menjaga kestabilan ekonomi dan sosial di masyarakat.

“Saya menghaturkan terima kasih sebesar-besarnya atas komitmen yang sudah diberikan selama ini. Saya yakin rekam jejak terbaik yang ditorehkan menjadi legacy dan pondasi untuk pemimpin berikutnya,” kata Erick.

Erick pun berpesan kepada Darmawan Prasodjo sebagai Direktur Utama PLN yang baru, untuk melanjutkan upaya transformasi yang telah dilakukan dapat terus ditingkatkan. “Transisi energi yang dilakukan PLN perlu dilakukan terobosan sehingga tidak membebani negara dan masyarakat,” ungkap Erick.

Tantangan transformasi PLN ke depan tidak hanya terbatas pada perbaikan finansial PLN tetapi juga bagaimana menghadapi tantangan jaman dimana energi yang lebih hijau, digitalisasi, servis kepada masyarakat serta penerapan “Ecolifestyle” menjadi kebutuhan utama demi menciptakan lingkungan yang berkesinambungan untuk generasi masa kini dan generasi masa depan.

“PLN perlu mempersiapkan diri untuk melakukan akselerasi bisnis dalam menghadapi trend baru seperti ekosistem kendaraan listrik dan berkolaborasi terkait electrifying lifestyle dengan pihak-pihak lain,” pungkas Erick.

Profil Darmawan Prasodjo

Dilansir dari Wikipedia, Darmawan Prasodjo seorang politikus yang ahli di bidang energi. Sebelum menjadi Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo menjabat Wakil Direktur Utama PLN.

Darmawan Prasodjo adalah kader PDI Perjuangan dan menjadi tim pendukung pasangan capres-cawapres Jokowi-JK serta menjadi tim ahli pasangan Jokowi-JK yang bertugas memberikan masukan saat debat capres-cawapres pada Pilpres 2014. Setelah Jokowi menjadi presiden, Darmawan Prasodjo menjabat sebagai Deputi I Kantor Staf Presiden (KSP) sejak 2 April 2015 hingga 18 Oktober 2019.

Darmawan Prasodjo dilahirkan di Magelang, Jawa Tengah pada 19 Oktober 1970 dari pasangan Brigadir Jenderal TNI (Purn) Sadja Moeljoredjo dan Ibu Sudarti Sadja. Meski ayahnya adalah Kepala SMA Taruna Nusantara di Magelang, Jawa Tengah, Darmawan Prasodjo malah menempuh pendidikan di SMA Negeri 1 Magelang.

Darmawan Prasodjo menjadi 20 lulusan Siswa SMA terbaik di SMA Negeri 1 Magelang. Atas prestasi itu, Darmawan Prasodjo mendapat beasiswa dari program Habibie tahun 1989 untuk melanjutkan pendidikan di Amerika Serikat.

Di AS, Darmawan Prasodjo mendapatkan gelar sarjana Bachelor, Master dan Ph.D dari Texas A&M University. Setelah lulus, Darmawan Prasodjo sempat bekerja di Amerika Serikat.

Hingga tahun 2012, Darmawan Prasodjo pulang kembali ke Indonesia setelah 20 tahun di Amerika. Sebelum terjun ke politik, Darmawan Prasodjo sempat mengajar dan menjadi Kepala Prodi Green Economy di Surya University.

Pada November 2014, Darmawan Prasodjo sempat pula bergabung dalam Tim Reformasi Tata Kelola Migas yang dipimpin oleh Faisal Basri.

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Jadi bos PLN, Darmawan Prasodjo tambah daftar politisi sebagai pejabat BUMN

https://money.kompas.com/read/2021/12/06/174500126/jadi-dirut-pln-darmawan-prasodjo-tambah-daftar-politisi-yang-jadi-pejabat-bumn

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.