Salin Artikel

Sri Mulyani: Korupsi merupakan Penyakit yang Luar Biasa Berbahaya

Bendahara negara ini menyebut Indonesia harus memperbaiki tingkat persepsi korupsi karena masih jauh dari skala respectable.

"Korupsi merupakan suatu penyakit yang luar biasa berbahaya. Kita lihat di Indonesia skor persepsi korupsi kita membaik, meskipun tahun 2020 mengalami penurunan. Kita masih jauh dari negara yang mendapat persepsi di mana tingkat anti korupsi cukup tinggi atau respectable," kata Sri Mulyani dalam acara Pucak Hari Anti Korupsi Sedunia, Rabu (8/12/2021).

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini menjabarkan, korupsi memiliki dampak yang merusak. Karena korupsi, kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah bisa menurun sehingga memicu gejolak politik dan sosial.

Korupsi, kata dia, menciptakan inequality atau kesenjangan yang luar biasa, dan menciptakan kerusakan dalam kehidupan sosial ekonomi.

"Jadi korupsi adalah suatu musuh bersama, dia tidak mengenal lokasi, kedudukan, atau profesi. Semua bisa dihinggapi apa yang disebut penyakit korupsi ini. Jadi jangan pernah berpikir korupsi hanya untuk pejabat atau kelompok institusi tertentu," ucap Sri Mulyani.

Wanita yang karib disapa Ani ini menuturkan, kesenjangan yang terjadi terus-menerus karena korupsi akhirnya meningkatkan angka kemiskinan. Kemiskinan ini berkepanjangan meskipun negara memiliki sumber daya yang banyak.

Hal ini kata Ani, sudah tecermin dari beberapa negara di dunia yang sulit menurunkan korupsi di lingkup pemerintahan.

"Kita lihat di seluruh dunia dan bisa mudah mendapatkan bukti tersebut, bagaimana negara yang tidak bisa mengatasi korupsi meski mereka memiliki natural resources, banyak masyarakatnya yang kelaparan, yang tidak bisa mendapat pendidikan, bahkan untuk dapat air bersih pun tidak diperoleh," sebut Ani.

Lebih jauh dari itu, korupsi juga menyebabkan ketiadaan kegiatan-kegiatan produktif dalam bentuk investasi. Investor akan berpikir ribuan kali untuk menempatkan dananya di negara yang ramah korupsi.

Mereka akan berpikir jauh karena bisa saja menjadi korban korupsi selanjutnya. Tak heran, korupsi menurunkan kinerja ekonomi dan menurunkan kinerja demokrasi negara.

"Oleh karena itu, kita harus melihat korupsi sebagai suatu musuh bersama. Dari sisi makro, kita melihat angka apabila korupsi merajalela. Ini adalah penyakit yang ada dan bisa menghinggapi serta menggerus terus fondasi suatu masyarakat negara," pungkas Ani.

https://money.kompas.com/read/2021/12/08/113651626/sri-mulyani-korupsi-merupakan-penyakit-yang-luar-biasa-berbahaya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.