Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Apa Itu ETF: Definisi, Keuntungan, dan Bedanya dengan Reksadana

JAKARTA, KOMPAS.com – Istilah ETF barangkali masih cukup asing bagi investor pemula yang baru mengenal pasar modal. ETF adalah singkatan dari Exchange Traded Fund. Apa itu ETF dan apa keuntungannya?

Definisi ETF

Dikutip dari laman resmi Bursa Efek Indonesia (BEI), ETF adalah reksadana berbentuk kontrak investasi kolektif yang unit penyertaannya diperdagangkan di bursa efek.

Meskipun ETF pada dasarnya adalah reksadana, produk ini diperdagangkan seperti saham-saham yang ada di bursa efek.

Dengan kata lain, ETF adalah jenis reksadana yang langsung dicatat dan diperdagangkan di bursa efek layaknya saham. Karena diperdagangkan di bursa, ETF bisa dibeli setiap saat tanpa harus mendatangi manajer investasi atau agen penjualnya.

Artinya, investor dapat langsung membeli ETF di aplikasi online trading perusahaan sekuritas yang dimiliki dengan mengetikkan kode ETF yang ingin dibeli. ETF termasuk salah satu produk pasar modal yang sangat likuid dan terjangkau.

ETF adalah penggabungan antara unsur reksadana dalam hal pengelolaan dana dengan mekanisme saham dalam hal transaksi jual maupun beli.

Perbedaan ETF dan reksadana

Meski ETF sebenarnya adalah reksadana, namun ada perbedaan mencolok di antara kedua produk ini.

Misalnya dari sisi perdagangan, ETF diperdagangan secara langsung di bursa efek seperti saham, sehingga ETF bisa dibeli melalui perusahaan efek (broker), sedangkan reksadana dibeli lewat manajer investasi atau agen penjual reksa dana (APERD).

Minimum pembelian ETF untuk di pasar primer creation unit (1.000 lot = 100.000 unit) dan di pasar sekunder adalah 1 Lot (100 unit). Sedangkan pembelian reksadana adalah 1 unit.

Biaya transaksi ETF sesuai dengan biaya komisi broker/broker fee. Sedangkan biaya transaksi reksadana dalam hal pembelian dan penjualan kembali umumnya antara 1 hingga 3 persen.

Risiko transaksi ETF dapat dikontrol (lebih rendah) karena transaksi jual beli ETF dapat dilakukan setiap saat selama jam bursa berlangsung. Sedangkan reksadana risikonya ada pada manajer investasi dari pengelolaan portofolio.

Nilai Aktiva Bersih per Unit Penyertaan (NAB/UP) ETF dilakukan setiap saat selama jam perdagangan di BEI. Sedangkan perhitungan NAB/UP reksadana dilakukan satu kali setelah penutupan jam perdagangan di BEI.

ETF adalah reksadana yang kinerjanya mengacu pada indeks tertentu. ETF ditujukan untuk memperoleh hasil investasi sesuai atau bahkan melampaui kinerja pasar. Karena itu, yang menjadi acuan dari produk ini adalah indeks saham.

Harga ETF dapat dilihat secara langsung (real time) selama jam bursa. Sedangkan harga reksadana tidak bisa dilihat secara langsung pada saat transaksi. Investor tidak bisa langsung melihat reksadana yang dibelinya dalam portofolio pada hari transaksi. Karena penghitungan NAB/UP reksadana melalui proses atau mekanisme yang cukup panjang.

Underlying ETF adalah indeks acuan, sedangkan reksadana adalah saham. Settlement ETF T+2 (dua hari setelah transaksi dilakukan), sementara reksadana T+7 (tujuh hari setelah transaksi dilakukan).

Berikutnya yang membedakan antara ETF dan reksadana adalah ETF memiliki dealer partisipan. Yaitu anggota bursa yang bekerja sama dengan manajer investasi pengelola ETF untuk melakukan penjualan atau pembelian unit penyertaan ETF. Sedangkan pada reksadana tidak ada dealer partisipan.

Keuntungan ETF

Berikut ini merupakan keunggulan investasi pada ETF dibandingkan dengan alternatif investasi lainnya:

Kekurangan ETF

Dikutip dari Kompas.com, meski memiliki banyak kelebihan, namun ETF juga memiliki kekurangan.

1. Biaya pajak capital gain

Ketika Investor menjual reksadana ETF-nya di bursa efek, terdapat biaya pajak yang harus dibayarkan kepada Pemerintah. Besar pajaknya adalah final 0,1 persen dari nilai penjualan.

Ketentuan tersebut tidak lagi melihat apakah investor mendapatkan keuntungan atau kerugian dari penjualannya. Tentu saja hal ini berbeda bila kamu membeli reksa dana yang bukan objek pajak.

2. Biaya spread (selisih harga jual dan beli)

Dalam ETF, terdapat selisih antara harga jual dan harga beli unit penyertaan. Tentu berbeda dengan reksadana biasa yang selalu dibeli dan dijual kembali pada Nilai Aktiva Bersih (NAB).

Investor ETF yang menjual unit pernyertaannya harus menanggung biaya yang merupakan selisih antara harga jual dan harga beli.

Demikian informasi tentang ETF dan bedanya dengan reksadana. Bisa dikatakan, ETF adalah jenis reksadana yang diperdagangkan di bursa seperti saham. ETF adalah produk investasi yang likuid dengan harga yang relatif rendah. 

https://money.kompas.com/read/2021/12/14/042609626/apa-itu-etf-definisi-keuntungan-dan-bedanya-dengan-reksadana

Terkini Lainnya

Ketahui, Definisi Politik Kantor dan Contohnya

Ketahui, Definisi Politik Kantor dan Contohnya

Work Smart
Akselerasi Digitalisasi Bisnis di Indonesia, Mekari Akuisisi Jojonomic

Akselerasi Digitalisasi Bisnis di Indonesia, Mekari Akuisisi Jojonomic

Whats New
Jemaah Haji Dilarang Bawa Zamzam di Koper, Dendanya Capai Rp 25 Juta

Jemaah Haji Dilarang Bawa Zamzam di Koper, Dendanya Capai Rp 25 Juta

Whats New
Soal Akusisi Sumber Beras di Kamboja, Bos Bulog Jamin Tak Ganggu Penggilingan Padi Domestik

Soal Akusisi Sumber Beras di Kamboja, Bos Bulog Jamin Tak Ganggu Penggilingan Padi Domestik

Whats New
Bank Jago: Peran Nasabah Penting untuk Hindari Kebocoran Data

Bank Jago: Peran Nasabah Penting untuk Hindari Kebocoran Data

Whats New
APJAJI Keluhkan Tarif Batas Tas Tiket Pesawat Tak Kunjung Direvisi, Maskapai Bisa Bangkrut

APJAJI Keluhkan Tarif Batas Tas Tiket Pesawat Tak Kunjung Direvisi, Maskapai Bisa Bangkrut

Whats New
Bakal Jalankan Program Penjaminan Polis, LPS: Tugas Berat

Bakal Jalankan Program Penjaminan Polis, LPS: Tugas Berat

Whats New
Menperin Sebut Dumping Jadi Salah Satu Penyebab PHK di Industri Tekstil

Menperin Sebut Dumping Jadi Salah Satu Penyebab PHK di Industri Tekstil

Whats New
Data Terbaru Uang Beredar di Indonesia, Hampir Tembus Rp 9.000 Triliun

Data Terbaru Uang Beredar di Indonesia, Hampir Tembus Rp 9.000 Triliun

Whats New
Jadi BUMN Infrastruktur Terbaik di Indonesia, Hutama Karya Masuk Peringkat Ke-183 Fortune Southeast Asia 500

Jadi BUMN Infrastruktur Terbaik di Indonesia, Hutama Karya Masuk Peringkat Ke-183 Fortune Southeast Asia 500

Whats New
Mendag Zulhas Segera Terbitkan Aturan Baru Ekspor Kratom

Mendag Zulhas Segera Terbitkan Aturan Baru Ekspor Kratom

Whats New
Manfaatnya Besar, Pertagas Dukung Integrasi Pipa Transmisi Gas Bumi Sumatera-Jawa

Manfaatnya Besar, Pertagas Dukung Integrasi Pipa Transmisi Gas Bumi Sumatera-Jawa

Whats New
Soal Investor Khawatir dengan APBN Prabowo, Bos BI: Hanya Persepsi, Belum Tentu Benar

Soal Investor Khawatir dengan APBN Prabowo, Bos BI: Hanya Persepsi, Belum Tentu Benar

Whats New
Premi Asuransi Kendaraan Tetap Tumbuh di Tengah Tren Penurunan Penjualan, Ini Alasannya

Premi Asuransi Kendaraan Tetap Tumbuh di Tengah Tren Penurunan Penjualan, Ini Alasannya

Whats New
Hidrogen Hijau Jadi EBT dengan Potensi Besar, Pemerintah Siapkan Regulasi Pengembangannya

Hidrogen Hijau Jadi EBT dengan Potensi Besar, Pemerintah Siapkan Regulasi Pengembangannya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke