Salin Artikel

Meneropong Prospek Pasar Saham 2022

Seiring dengan pemulihan ekonomi, beberapa sektor diperkirakan akan bullish atau kondisi pasar saham yang mengalami kecenderungan naik. Seperti sektor finansial, telekomunikasi/ infrastruktur, teknologi, energi, dan otomotif.

CEO of Sucor Sekuritas Bernadus Wijaya mengungkapkan, pemulihan ekonomi di tahun 2022 erat kaitannya dengan harga komoditas yang masih cukup tinggi.

Dia bilang, dengan kenaikan harga komoditas tersebut, maka ada potensi kenaikan pendapatan masyarakat yang mendukung daya beli.

“Di tahun 2022 yang berpengaruh kaitannya dari sisi komoditi diperkirakan harga di tahun 2022 nanti masih cukup tinggi, seperti di penghujung tahun 2021 ini. Dengan tingginya harga komoditas mampu meningkatkan pendapatan, sehingga peningkatan daya beli berpotensi terjadi di tahun 2022 nanti,” kata Bernadus kepada Kompas.com, Rabu (29/12/2021).

Hal senada disampaikan Head of Investment Information PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia Roger M.M. Roger. Menurut dia, kenaikan harga CPO (Crude Palm Oil) akan menjadi katalis pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun depan.

“Diprediksi harga CPO masih tinggi di 2022, memberikan dampak positif untuk pertumbuhan ekonomi Indonesia. Karena melibatkan banyak small holders sehingga meningkatkan pendapatan mereka dan memberikan dampak daya beli,” jelas Roger.

Di sisi lain, Roger optimis iklim investasi 2022 akan tumbuh seiring dengan pertumbuhan ekonomi yang diprediksi pemerintah berada pada kisaran atas 5 persen. Namun, sentimen kasus varian Covid-19 Omicron masih akan membayangi pergerakan pasar modal di tanah air.

“Sentimen yang akan di hadapi untuk 2022 di antaranya dari domestik perkembangan kasus Covid-19 dengan beberapa varian baru serta kemungkinan kenaikan suku bunga dan dari global kebijakan tapering di AS, dan kenaikan suku bunga The Fed,” ujar dia.

Sementara Associate Director of Research and Investment Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus mengingatkan untuk tetap realistis, meskipun optimisme pemulihan ekonomi digaungkan.

Munculnya varian Omicron, juga dinilai akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi di tahun 2022.

“Kita berharap konsumsi meningkat. Harapan ini menjadi sebuah tanda apakah ekonomi kita akan sustain atau tidak. Kita optimistis tapi harus realistis, karena ketidakpastian itu variabelnya masih tinggi, dan kemuculan Omicron memunculkan adanya potensi lockdown di sejumlah negara,” ungkap Maximilianus.

https://money.kompas.com/read/2021/12/29/172541326/meneropong-prospek-pasar-saham-2022

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.