Salin Artikel

Sri Mulyani Prediksi Ekonomi Indonesia hanya Tumbuh 3,7 Persen Sepanjang 2021

Pertumbuhan ini ditopang oleh pertumbuhan di kuartal II yang sebesar 7,07 persen dan proyeksi pertumbuhan di kuartal IV 2021 yang sebesar 5 persen.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan, pertumbuhan ini lebih kecil dibanding asumsi dasar ekonomi makro tahun 2021 sebesar 5 persen.

Asal tahu saja, saat itu pemerintah masih optimistis tahun 2021 bisa menjadi tahun pemulihan ekonomi.

"Kita memperkirakan di kuartal IV pertumbuhan di 5 persen sehingga total seluruh tahun 3,7 persen atau di rentang antara 3,5-4 persen kalau kita menggunakan range," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita, Senin (3/1/2022).

Mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini menyebut, proyeksi didasarkan pada beberapa indikator utama yang menandakan ekonomi sudah pulih. Mobilitas masyarakat mengalami kenaikan di angka 2,1 persen, jauh lebih tinggi dibanding masa pra Covid-19.

Dalam sebulan terakhir, mobilitas di semua tempat terus meningkat, kecuali di tempat residen yang trennya cenderung menurun. Untuk pertama kalinya, mobilitas di bulan Desember 2021 sudah positif 1,7 persen.

"Saat (dihantam) Delta selalu negatif, artinya masyarakat tidak bergerak atau di rumah saja. Mobilitas di grocery dan farmacy tinggi. Ini menggambarkan setiap masyarakat bergerak pasti muncul aktivitas ekonomi sehingga diharapkan memacu pemulihan ekonomi," beber dia.

Indikator keyakinan konsumen hingga konsumsi listrik

Lalu, indikator keyakinan konsumen hingga November 2021 tercatat sudah di angka 118,5, levelnya mendekati masa sebelum pandemi Covid-19. Adapun PMI berada pada zona ekspansi di level 53,5.

Sementara itu, konsumsi listrik tetap positif di bulan November 2021. Wanita yang akrab disapa Ani ini berujar, pertumbuhannya sudah 14,5 persen untuk sektor industri karena pertumbuhan permintaan mulai meningkat.

"Berbagai indikator, eksternal, konsumsi produksi, investasi, itu menggambarkan momentum pemulihan ekonomi kembali menguat setelah mengalami hantaman varian Delta pada Juli-September," bebernya.


Beberapa asumsi dasar makro ekonomi meleset

Selain pertumbuhan ekonomi, beberapa asumsi dasar ekonomi makro tahun 2021 juga meleset. Inflasi hanya 1,87 persen, lebih rendah dari perkiraan di level 3 persen.

Tingkat suku bunga di kisaran 6,35 persen, lebih rendah dari asumsi awal 7,3 persen. Tapi, realisasi ini sudah naik dibanding 5,89 persen pada tahun 2020. Nilai Tukar Rupiah (NTR) di level Rp 14.312, sementara asumsinya Rp 14.600.

Di sisi lain, harga minyak mentah meningkat jadi 68,5 dollar AS per barel karena booming komoditas, jauh di atas asumsi APBN senilai 45 dollar AS per barel.

"(Produksi) lifting minyak dan gas ada di bawah asumsi. Walau naik harganya, dari sisi produksi rendah. Lifting minyak hanya 662.000 barel dari asumsi 705.000 barel. Gas hanya 982.000 barel dibanding asumsi 1,7 juta barel," pungkas Ani.

https://money.kompas.com/read/2022/01/03/185415426/sri-mulyani-prediksi-ekonomi-indonesia-hanya-tumbuh-37-persen-sepanjang-2021

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mau Tarik Tunai BCA di Indomaret Terdekat? Cek Syarat dan Biayanya

Mau Tarik Tunai BCA di Indomaret Terdekat? Cek Syarat dan Biayanya

Spend Smart
Menimbang Keberadaan Aplikasi MyPertamina

Menimbang Keberadaan Aplikasi MyPertamina

Whats New
7 Perusahaan Bakal Ikut Produksi Minyakita Rp 14.000 Per Liter

7 Perusahaan Bakal Ikut Produksi Minyakita Rp 14.000 Per Liter

Whats New
Tambah Kapasitas Produksi, Rohto Gelontorkan Dana 10 Juta Dollar AS untuk Perluasan Pabrik

Tambah Kapasitas Produksi, Rohto Gelontorkan Dana 10 Juta Dollar AS untuk Perluasan Pabrik

Rilis
Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Penyebab Nilai Tukar Rupiah Melemah hingga Tembus Rp 15.000 Per Dollar AS

Whats New
PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

PGN dan PT Kilang Pertamina Internasional Kolaborasi Bangun Pipa Gas Senipah-Balikpapan

Whats New
Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Sri Mulyani: Ketahanan Pangan RI Aman, tapi Waspada Tekanan Inflasi Pangan

Whats New
Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Vaksin Booster Jadi Syarat Masuk Mal, APPBI Dukung Asalkan Pandemi Cepat Berlalu

Whats New
IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

IHSG Turun 1,1 Persen, Rupiah Kian Melemah Jadi Rp 15.026 Per Dollar AS

Whats New
Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Kemendag Mulai Pasarkan 5.000 Liter Minyakita Rp 14.000 Per Liter Hari Ini

Whats New
Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Health Insurtech Rey Rilis Asuransi Berbasis Membership, Harga Mulai Rp 35.000 Per Bulan

Whats New
Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Mendag Zulhas: Minyakita Sudah Ada Izin Edarnya, Siapa Saja Bisa Beli

Whats New
Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Kemenaker Minta Pengawas Ketenagakerjaan Berbenah Diri dan Dukung Iklim Investasi

Whats New
ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

ITDC Optimis Pembangunan Tahap 1 Tana Mori Berjalan Sesuai Target

Rilis
Lelang 7 Seri SUN, Pemerintah Kantongi Rp 13,8 Triliun

Lelang 7 Seri SUN, Pemerintah Kantongi Rp 13,8 Triliun

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.