Salin Artikel

Analis: 2022 Jadi Tahun yang Lebih Sulit buat Bitcoin

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak 1 Januari lalu, harga Bitcoin belum keluar dari zona 45.000-47.000 dollar AS per kepingnya. Menurut analis, tahun 2022 akan menjadi tahun yang jauh lebih sulit buat Bitcoin.

Edward Moya, Analis Pasar Senior OANDA, mengatakan, dekorelasi mata uang kripto alternatif (altcoin) dengan Bitcoin bisa memberikan tekanan lebih lanjut pada harga BTC.

“Kasus bull tetap untuk Bitcoin, tetapi ini akan menjadi tahun yang jauh lebih sulit karena banyak pedagang juga akan fokus pada altcoin,” katanya, Rabu (5/1/2022), seperti dilansir CoinDesk.

Mengacu data CoinDesk, harga Bitcoin pada Rabu pukul 21.05 WIB ada di 46.462,43 dollar AS, turun 0,98 persen dibanding posisi 24 jam sebelumnya dan melorot sekitar 2 persen dalam sepekan terakhir.

Perusahaan data blockchain Glassnode mencatat, dengan sedikit pergerakan harga, pemegang jangka pendek Bitcooin menanggung sebagian besar kerugian, yang menciptakan peningkatan tekanan sisi jual.

Harga realisasi, metrik yang menilai setiap Bitcoin saat terakhir di blockchain, pemegang jangka pendek ada 51.400 Dolalr AS versus 24.400 dollar AS dan 17.700 dollar AS masing-masing untuk keseluruhan pasar dan pemegang jangka panjang.

"Pemegang Bitcoin jangka pendek secara agregat ada di bawah air pada investasi mereka, dan paling mungkin untuk menciptakan resistensi sisi jual,” tulis Glassnode dalam buletin seperti dikutip CoinDesk.

Meski begitu, dalam jangka panjang, Co-Head of Foreign Exchange Strategy Goldman Sachs Zach Pandl menyebutkan, Bitcoin bisa merebut pangsa pasar emas sebagai “produk sampingan”.

"Dengan lebih banyak adopsi (Bitcoin) bersama dengan potensi dari solusi penskalaan khusus Bitcoin,” sebutnya dalam sebuah catatan penelitian kepada klien yang seperti CoinDesk kutip.

“Secara hipotesis, jika pangsa Bitcoin dari pasar store value naik menjadi 50 persen selama lima tahun ke depan, harganya akan meningkat menjadi lebih dari 100.000 dollar AS, dengan return 17-18 persen per tahun,” ujar Pandl.

Goldman Sachs memperkirakan, saat ini publik di seluruh dunia memegang sekitar 2,6 triliun dollar AS emas untuk tujuan investasi, dengan asumsi harga emas 1,800 dollar AS per troy ounce.

Sementara kapitalisasi pasar Bitcoin saat ini di bawah 700 miliar dollar AS. Pandl menambahkan, hal itu menyiratkan mata uang kripto terbesar di dunia tersebut saat ini menguasai sekitar 20 persen pangsa pasar store value. (S.S. Kurniawan)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Analis Ini Bilang, Tahun 2022 Jadi Tahun yang Jauh Lebih Sulit buat Bitcoin

https://money.kompas.com/read/2022/01/06/070500026/analis-2022-jadi-tahun-yang-lebih-sulit-buat-bitcoin

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terowongan 'Headrace' Selesai Dibor, Pembangunan PLTA Asahan 3 Capai 55 Persen

Terowongan "Headrace" Selesai Dibor, Pembangunan PLTA Asahan 3 Capai 55 Persen

Whats New
Kereta Api Pertama di Sulawesi Selatan, Jalur Maros-Barru Ditargetkan Beroperasi Oktober 2022

Kereta Api Pertama di Sulawesi Selatan, Jalur Maros-Barru Ditargetkan Beroperasi Oktober 2022

Whats New
Forum B20 Indonesia, Kadin Soroti Permasalahan Pendidikan di Era Digital

Forum B20 Indonesia, Kadin Soroti Permasalahan Pendidikan di Era Digital

Whats New
Kekuatan UKM Lokal dalam Menghidupi Wisata dan Masyarakat Lokal

Kekuatan UKM Lokal dalam Menghidupi Wisata dan Masyarakat Lokal

Smartpreneur
BCA Raih Penghargaan “The Best Overall Big Caps” dari IICD

BCA Raih Penghargaan “The Best Overall Big Caps” dari IICD

Whats New
RUPST PGN 2022 Setujui Deviden 67,8 Persen dari Laba Bersih 2021

RUPST PGN 2022 Setujui Deviden 67,8 Persen dari Laba Bersih 2021

Whats New
Antisipasi Kecelakaan, Tempat Wisata Diminta Sediakan Tempat Istirahat Sopir Bus yang Memadai

Antisipasi Kecelakaan, Tempat Wisata Diminta Sediakan Tempat Istirahat Sopir Bus yang Memadai

Whats New
Kala Jokowi Bandingkan Harga BBM dan Beras di Indonesia dengan Negara Lain

Kala Jokowi Bandingkan Harga BBM dan Beras di Indonesia dengan Negara Lain

Whats New
Perlunya Menciptakan Personal Branding agar Karier Cemerlang

Perlunya Menciptakan Personal Branding agar Karier Cemerlang

Earn Smart
Biografi Pablo Escobar, Bos Kartel Narkoba Terkaya Dunia

Biografi Pablo Escobar, Bos Kartel Narkoba Terkaya Dunia

Whats New
Pascainsiden Kecelakaan Kerja, PGN Jamin Layanan Gas Bumi di Medan Aman

Pascainsiden Kecelakaan Kerja, PGN Jamin Layanan Gas Bumi di Medan Aman

Rilis
Harum Energy (HRUM) Bakal Stock Split Saham dengan Ratio 1:5, Cek Jadwalnya

Harum Energy (HRUM) Bakal Stock Split Saham dengan Ratio 1:5, Cek Jadwalnya

Earn Smart
Cara Bayar PBB di ATM BRI dan Brimo dengan BRIVA

Cara Bayar PBB di ATM BRI dan Brimo dengan BRIVA

Spend Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
CIMB Niaga Finance Gelar Pameran Virtual,  Sasar Pertumbuhan Pembiayaan 2 Kali Lipat

CIMB Niaga Finance Gelar Pameran Virtual, Sasar Pertumbuhan Pembiayaan 2 Kali Lipat

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.