Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Ekonomi Makro: Pengertian, Tujuan, dan Bedanya dengan Ekonomi Mikro

JAKARTA, KOMPAS.com – Ekonomi makro adalah salah satu istilah dalam ilmu ekonomi. Dengan kata lain, ekonomi makro adalah cabang ilmu ekonomi yang mempelajari bagaimana perekonomian secara keseluruhan.

Adapun beberapa contoh masalah yang dibahas dalam ekonomi makro adalah tentang inflasi, pengangguran, tingkat harga, pembangunan ekonomi, pertumbuhan ekonomi, pendapatan nasional, produk domestik bruto (PDB) dan lainnya.

Pengertian ekonomi makro

Dikutip dari Investopedia, ekonomi makro adalah ilmu yang mencoba mengukur seberapa baik kinerja ekonomi, untuk memahami kekuatan apa yang mendorongnya, dan untuk memproyeksikan bagaimana kinerja dapat meningkat.

Ekonomi makro adalah cabang ekonomi yang berhubungan dengan struktur, kinerja, perilaku, dan pengambilan keputusan ekonomi secara keseluruhan, atau agregat.

Sementara mengutip dari Gramedia.com, ekonomi makro adalah ilmu yang mempelajari ekonomi secara keseluruhan. Studi ekonomi ini khusus belajar tentang ekonomi dalam skala besar dan menyeluruh.

Karena itu, ekonomi makro adalah sering kali dipakai sebagai instrumen untuk melakukan analisa dan merancang serangkaian target kebijakan yang berkaitan dengan inflasi, tenaga kerja, pertumbuhan ekonomi, dan keseimbangan neraca pembayaran yang berkelanjutan.

Selain itu, studi ekonomi makro adalah dapat digunakan untuk melakukan analisa terhadap produsen secara menyeluruh. Ekonomi makro juga menganalisa konsumen dalam konteks bagaimana mengalokasikan pendapatan untuk membeli produk barang dan menggunakan jasa.

Dalam buku Ekonomi untuk SMA dan MA Kelas X karya Ismawanto dijelaskan, ekonomi makro adalah ilmu yang mempelajari mekanisme bekerjanya perekonomian secara keseluruhan atau membahas variabel ekonomi agregatif yang dapat menunjukkan hubungan bersifat kausal (sebab akibat) dan hubungan yang bersifat fungsional (saling memengaruhi).

Perbedaan ekonomi mikro dan makro

Ekonomi mikro dan ekonomi makro adalah dua hal yang bertentangan secara konten. Singkatnya, ekonomi makro adalah ilmu yang memfokuskan studinya pada ekonomi secara menyeluruh dan total.

Sementara ekonomi mikro adalah studi yang menyoal unit ekonomi secara perorangan.
Perbedaan antara teori ekonomi mikro dan ekonomi makro adalah berdasarkan pada bagaimana para pakar ekonomi menekankan tema pembahasannya.

Penekanan ekonomi makro adalah pada perilaku agen-agen ekonomi secara keseluruhan (agregat). Sedangkan pada ekonomi mikro adalah memberikan penekanan analisanya pada perilaku perorangan atau individu.

Perbedaan lain dari ekonomi mikro dan ekonomi makro adalah asumsi-asumsi yang digunakan. Teori ekonomi mikro berasumsi bahwa struktur pasar adalah bentuk persaingan yang sempurna. Masalah ekonomi dalam teori ini hanya pada sisi penawarannya saja.

Sedangkan anggapan dalam ekonomi makro adalah bahwa struktur pasar memiliki kecenderungan yang monopolistik dengan informasi asimetris dan tak sempurna. Dalam teori ini, uang tidak hanya dianggap sebagai alat transaksi saja.

Tujuan ekonomi makro

Permasalahan yang muncul seperti pengangguran, kemiskinan, tingkat harga mempunyai akibat yang buruk terhadap jalannya perekonomian dan mengganggu kestabilan ekonomi suatu negara.

Atas dasar itu, bentuk-bentuk kebijakan ekonomi yang akan dilakukan oleh suatu negara tergantung pada tujuan yang ingin dicapai. Karena itu, perlu dipahami terlebih dahulu tujuan dari kegiatan perekonomian suatu negara secara makro.

Dikutip dari Kompas.com, tujuan ekonomi makro ada beberapa macam dan berpengaruh terhadap perekonomian suatu negara. Setiap tujuan tersebut ditujukan untuk memecahkan persoalan yang muncul. Berikut adalah tujuan ekonomi makro:

1. Peningkatan kesempatan kerja

Kebijakan yang dihasilkan dalam ekonomi makro adalah bertujuan untuk peningkatan lapangan kerja. Dengan demikian, negara mampu meminimalisasi pengangguran.

Tingginya angka pengangguran akan membawa dampak buruk bagi sebuah negara. Selain itu tingkat pengangguran tinggi pada akhirnya hanya akan menjadi beban bagi perekonomian negara.

2. Peningkatan kapasitas produksi nasional

Kapasitas produksi nasional merupakan kemampuan suatu negara dalam meningkatkan produksi nasional. Nantinya, peningkatan produksi nasional ini diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan pembangunan ekonomi suatu negara.

3. Tingkat pendapatan nasional

Tingkat pendapatan nasional yang tinggi mencerminkan jumlah barang dan jasa yang dihasilkan oleh perekonomian mengalami peningkatan, yang akhirnya akan dapat meningkatkan kemakmuran dan pendapatan per kapita suatu negara.

4. Neraca pembayaran luar negeri

Pemerintah mengusahakan neraca pembayaran internasional agar tidak mengalami defisit, dan berusaha meningkatkan kegiatan ekspor sehingga dapat meningkatkan devisa negara.

5. Kestabilan keadaan perekonomian

Kestabilan perekonomian yang dicapai dapat berupa kestabilan tingkat pendapatan, kestabilan tingkat kesempatan kerja, dan kestabilan tingkat harga barang yang berlaku di pasar.

6. Menciptakan pertumbuhan ekonomi

Pertumbuhan ekonomi yang tinggi secara otomatis meningkatkan pendapatan nasional suatu negara. Dengan demikian, kegiatan perekonomian juga akan meningkat dalam jangka panjang.

7. Distribusi pendapatan

Distribusi pendapatan yang lebih merata pada umumnya dianggap sama dengan distribusi pendapatan yang adil. Pemerataan pendapatan merupakan suatu hal yang sangat diinginkan oleh suatu negara, sehingga secara makro kemakmuran masyarakat akan dapat tercapai.

8. Tingkat inflasi

Kenaikan harga yang berlaku ditekan seminimal mungkin dimaksudkan agar masyarakat tidak mengalami kesulitan dalam menjalankan kegiatan ekonominya.

Kebijakan dalam ekonomi makro

Contoh masalah yang dibahas dalam ekonomi makro adalah hal-hal yang berkaitan dengan inflasi dan deflasi, tingkat pengangguran, dan tersedianya lapangan kerja. Karena itu, untuk mencapai tujuan dari ekonomi makro diperlukan beberapa kebijakan yang harus dijalankan oleh suatu negara, di antaranya sebagai berikut:

1. Kebijakan fiskal

Kebijakan fiskal mengatur pemasukan dan pengeluaran suatu negara. Pemasukan negara bisa didapatkan dari pajak yang dibayarkan oleh setiap warga negara. Sedangkan pendapatan dari non pajak di antaranya seperti lelang, denda, dan pemberian negara lain.

Melalui kebijakan fiskal, pemerintah dapat memengaruhi tingkat pendapatan nasional, tingkat kesempatan kerja, tinggi rendahnya investasi nasional, distribusi pendapatan nasional, dan sebagainya.

2. Kebijakan moneter

Kebijakan moneter berfungsi untuk mengukur seberapa banyak dana yang telah dikeluarkan oleh bank sentral pada suatu negara.

Kebijakan moneter memengaruhi penawaran uang dalam masyarakat atau mengubah tingkat bunga (memengaruhi jumlah uang yang beredar), dengan maksud untuk memengaruhi pengeluaran agregat.

3. Kebijakan segi penawaran

Fungsi dari kebijakan ini adalah untuk menyeimbangkan neraca keuangan di suatu perusahaan atau negara.

Kebijakan segi penawaran bertujuan untuk mempertinggi efisiensi kegiatan perusahaan sehingga dapat menawarkan barang dengan harga yang lebih murah atau dengan mutu yang lebih baik.

Kebijakan segi penawaran lebih menekankan pada peningkatan kegairahan tenaga kerja untuk bekerja (dengan mengurangi pajak pendapatan rumah tangga) dan peningkatan usaha para pengusaha untuk mempertinggi efisiensi kegiatan produksinya.

Itulah penjelasan tentang apa itu ekonomi makro, tujuan dan kebijakan yang diambil. Secara umum ekonomi makro adalah ilmu yang mempelajari ekonomi secara keseluruhan. Sedangkan contoh masalah yang dibahas dalam ekonomi makro adalah meliputi pengangguran, kemiskinan, inflasi dan lainnya.

https://money.kompas.com/read/2022/01/07/224701026/ekonomi-makro-pengertian-tujuan-dan-bedanya-dengan-ekonomi-mikro

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sri Mulyani Ungkap 18 Juta Pelaku UMKM Belum Pernah Mendapatkan Pembiayaan

Sri Mulyani Ungkap 18 Juta Pelaku UMKM Belum Pernah Mendapatkan Pembiayaan

Whats New
Musim Rilis Kinerja Emiten 2022 Dimulai, Bagaimana Proyeksi Pergerakan IHSG?

Musim Rilis Kinerja Emiten 2022 Dimulai, Bagaimana Proyeksi Pergerakan IHSG?

Whats New
Asing Catatkan 'Net Buy' Besar Kemarin, Ini 10 Saham Paling Banyak Diborong

Asing Catatkan "Net Buy" Besar Kemarin, Ini 10 Saham Paling Banyak Diborong

Whats New
Cegah Indonesia Jadi Negara Rentan, Bappenas Susun RPJPN untuk 20 Tahun

Cegah Indonesia Jadi Negara Rentan, Bappenas Susun RPJPN untuk 20 Tahun

Whats New
LPS Naikkan Suku Bunga Penjaminan Valas Jadi 2 Persen

LPS Naikkan Suku Bunga Penjaminan Valas Jadi 2 Persen

Whats New
Harapan Sri Mulyani: RI Deklarasi Akhiri Pandemi Covid-19 Tahun Ini

Harapan Sri Mulyani: RI Deklarasi Akhiri Pandemi Covid-19 Tahun Ini

Whats New
Daftar 8 Perusahaan Teknologi Dunia yang Lakukan PHK Massal 2023, Mulai dari IBM sampai Microsoft

Daftar 8 Perusahaan Teknologi Dunia yang Lakukan PHK Massal 2023, Mulai dari IBM sampai Microsoft

Whats New
KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua Canangkan ZI-WBK, Apa Itu?

KPP Pratama Jakarta Tanah Abang Dua Canangkan ZI-WBK, Apa Itu?

Whats New
Suku Bunga Acuan Terus Naik, SBN Kian Menarik?

Suku Bunga Acuan Terus Naik, SBN Kian Menarik?

Whats New
KKP Menakar Kontribusi Lamun dalam Pengelolaan Karbon Biru

KKP Menakar Kontribusi Lamun dalam Pengelolaan Karbon Biru

Whats New
[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Sindir Meikarta, Beli Rumah Malah Dituntut | Kasus KSP Indosurya Bisa Bikin Orang Kapok Jadi Anggota Koperasi

[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Sindir Meikarta, Beli Rumah Malah Dituntut | Kasus KSP Indosurya Bisa Bikin Orang Kapok Jadi Anggota Koperasi

Whats New
Kunjungi 3 Negara Afrika, Luhut Bahas Kerja Sama Transisi Energi hingga Perkeretaapian

Kunjungi 3 Negara Afrika, Luhut Bahas Kerja Sama Transisi Energi hingga Perkeretaapian

Whats New
Stafsus Erick Thohir Sebut Nilai Korupsi Dana Pensiun BUMN Mencapai Sekitar Rp 10 Triliun

Stafsus Erick Thohir Sebut Nilai Korupsi Dana Pensiun BUMN Mencapai Sekitar Rp 10 Triliun

Whats New
Luhut: Saya Ngomong soal OTT, Ada yang Marah-marah

Luhut: Saya Ngomong soal OTT, Ada yang Marah-marah

Whats New
Pancing Minat Konsumen di DI Yogyakarta, PGN Bangun 12.900 Sambungan Jargas Rumah Tangga

Pancing Minat Konsumen di DI Yogyakarta, PGN Bangun 12.900 Sambungan Jargas Rumah Tangga

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+