Salin Artikel

Optimalkan Produksi Pertanian di Jeneponto, Kementan Lakukan Intervensi Lahan

KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, pihaknya akan melakukan intervensi lahan Jeneponto, Sulawesi Selatan (Sulsel) agar dapat berproduksi lebih maksimal.

Adapun intervensi tersebut, kata dia, dilakukan atas arahan Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi).

"Kalau sebelumnya (indeks pertanaman (IP) Jeneponto) hanya sekali setahun maka ke depan diharapkan bisa dua kali atau tiga kali tanam," ujar SYL seperti dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Senin (7/2/2022).

Kecilnya IP di Jeneponto, lanjut dia, disebabkan oleh dua hal, yaitu banyaknya bebatuan yang cukup besar pada tanah dan kekeringan. Ini merupakan tantangan cukup serius dari lahan pertanian Jeneponto.

Adapun pernyataan tersebut disampaikan SYL saat melakukan dialog dengan petani Jeneponto di areal persawahan di Kelurahan Empoang Selatan, Kecamatan Binamu, Kabupaten Jeneponto, Sulsel, Minggu (6/2/2022).

Saat sesi berdialog, para petani di Kabupaten Jeneponto mengucapkan terima kasih atas perhatian pemerintah dalam meningkatkan kesejahteraan hidup mereka.

Salah satu ketua kelompok tani (poktan) bahkan mengucapkan terima kasih kepada Mentan SYL atas perhatian yang diberikan dalam membangun pertanian Kabupaten Jeneponto.

Menurutnya, kehadiran pemerintah dalam intervensi pertanian menjadi sumber semangat baru bagi para petani.

"Terima kasih banyak Pak Menteri hadir hari ini dalam membantu petani Jeneponto untuk meningkatkan panen jagung kami," ucap salah satu ketua poktan Jeneponto.

Lebih lanjut, ia mengatakan, kekeringan lahan di Jeneponto merupakan salah satu kendala para petani.

Oleh karena itu, pihaknya meminta bantuan pembangunan sistem irigasi yang mumpuni.

"Pak Menteri, kami para petani di sini meminta bantuan sistem irigasi yang bagus untuk membantu kami sehingga pertanaman dapat ditingkatkan,” tambah ketua poktan.

Mendengar keluhan petani Jeneponto, Mentan SYL menegaskan bahwa pihaknya akan memperhatikan masukan para petani tersebut.

Sebab, kata dia, keinginan serta harapan pemerintah dan petani Jeneponto sudah sama. Untuk itu, pihaknya akan mendukung penuhi pertanian di daerah ini.

Sebagai informasi, Kementerian Pertanian (Kementan) mendorong tanam jagung di Jeneponto pada lahan existing atau yang ada dan lahan perluasan areal tanam baru (PATB).

Untuk PATB jagung di Kecamatan Binamu dan Arungkeke mencapai 404,7 hektar (ha) akan ditanami varietas NK 212, BISI, RK, Pioneer dengan provitas mencapai 5 ton per ha. Adapun harga jagungnya sendiri mencapai Rp 4.500 per kilogram (kg).

https://money.kompas.com/read/2022/02/07/184126126/optimalkan-produksi-pertanian-di-jeneponto-kementan-lakukan-intervensi-lahan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.