Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Harga Minyak Dunia Melonjak meski Stok Minyak AS Naik, Kenapa?

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia kembali melonjak pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB). Peningkatan stok minyak mentah AS ternyata tak meredakan kekhawatiran ketatnya pasokan dunia akibat terus berlanjutnya perang Rusia-Ukraina.

Dikutip dari CNBC, Kamis (14/4/2022), harga minyak mentah berjangka Brent naik 4,14 dollar AS atau 3,96 persen ke level 108,78 dollar AS per barrel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 3,65 dollar AS atau 3,63 persen menjadi di level 104,25 dollar AS per barrel.

Pada akhir perdagangan Selasa kemarin pun, kedua patokan harga minyak mentah dunia tersebut sudah naik lebih dari 6 persen.

“Meskipun harga minyak dunia telah turun sedikit dalam beberapa minggu terakhir, tetapi tetap sangat tinggi jika menurut standar masa lalu,” ujar Ekonom Komoditas di Capital Economics, Kieran Clancy.

Pada Selasa kemarin, Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan Ukraina menggagalkan pembicaraan damai, sehingga pihaknya akan tetap melanjutkan 'operasi militer khusus' terhadap negara tetangganya itu. Sementara Presiden AS Joe Biden menuduh Rusia melakukan genosida atas invasinya di Ukraina.

Analis Pasar Senior Oanda, Jeffrey Halley mengatakan, buntunya pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina tersebut, memperkuat pandangan situasi konflik Rusia-Ukraina tidak akan mereda dalam waktu dekat. Ini berpengaruh pada pergerakan harga minyak dunia

"Penurunan harga minyak dunia pun menjadi terbatas," kata Jeffrey.

Perusahaan perdagangan global utama berencana mengurangi pembelian minyak mentah dan bahan bakar dari Rusia pada 15 Mei mendatang. Hal ini untuk menghindari sanksi yang telah dijatuhkan Uni Eropa terhadap Rusia, pengekspor minyak mentah terbesar kedua di dunia.

Pada Selasa kemarin, Badan Energi Internasional (IEA) menurunkan proyeksi permintaan minyak di seluruh dunia. Oleh sebab itu, IEA meyakini kenaikan produksi global dapat mengimbangi hilangnya produksi minyak Rusia di pasar global.

Pemerintah AS pun memutuskan melepas 180 juta barrel cadangan minyak mentahnya untuk kebutuhan enam bulan ke depan. Langkah ini merupakan bagian dari pelepasan total 240 juta barrel cadangan minyak dari negara-negara anggota IEA.

AS diperkirakan akan terus meningkatkan produksi minyak mentahnya dari sebelumnya 11,8 juta barrel per hari, kini menjadi sekitar 12 juta barrel per hari pada tahun 2022.

Sementara itu, negara-negara yang tergabung dalam Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), menyatakan tidak mungkin mengganti hilangnya pasokan minyak Rusia di pasar global dan tidak akan memompa lebih banyak minyak mentahnya.

https://money.kompas.com/read/2022/04/14/094500526/harga-minyak-dunia-melonjak-meski-stok-minyak-as-naik-kenapa

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turun Rp 2.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini

Turun Rp 2.000 Per Gram, Simak Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram hingga 1 Kg

Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
IFG Bikin RBC Jasindo dari Minus Menjadi 137,21 Persen, Ini yang Dilakukan

IFG Bikin RBC Jasindo dari Minus Menjadi 137,21 Persen, Ini yang Dilakukan

Whats New
Gandeng MRT Jakarta, BCA Digital Berikan Promo 'Cashback' 100 Persen

Gandeng MRT Jakarta, BCA Digital Berikan Promo "Cashback" 100 Persen

Spend Smart
Limit Transfer Sesama BRI via ATM, BRImo, dan Internet Banking

Limit Transfer Sesama BRI via ATM, BRImo, dan Internet Banking

Spend Smart
7 Tahun Beroperasi di Indonesia, JD.ID Tutup 31 Maret 2023

7 Tahun Beroperasi di Indonesia, JD.ID Tutup 31 Maret 2023

Whats New
Harga Minyak Dunia Turun 2 Persen

Harga Minyak Dunia Turun 2 Persen

Whats New
Ingin Validasi NIK-NPWP atau Lapor SPT, tapi Lupa Sandi Akun DJP Online? Ini Solusinya

Ingin Validasi NIK-NPWP atau Lapor SPT, tapi Lupa Sandi Akun DJP Online? Ini Solusinya

Whats New
Mampukah IHSG Hari Ini Bangkit? Simak Analisisnya

Mampukah IHSG Hari Ini Bangkit? Simak Analisisnya

Whats New
10 Saham Ini Paling Banyak Diborong Asing Kemarin

10 Saham Ini Paling Banyak Diborong Asing Kemarin

Whats New
Aturan Baru PPh Final 0,5 Persen bagi UMKM di PP Nomor 55 Tahun 2022

Aturan Baru PPh Final 0,5 Persen bagi UMKM di PP Nomor 55 Tahun 2022

Whats New
Cara Beli Tiket Kereta Panoramic, Rute Gambir-Bandung PP dan Gambir-Surabaya Gubeng PP

Cara Beli Tiket Kereta Panoramic, Rute Gambir-Bandung PP dan Gambir-Surabaya Gubeng PP

Whats New
[POPULER MONEY] Klarifikasi Menpan-RB soal Rp 500 Triliun Pemborosan Anggaran Kemiskinan | JD.ID Tutup

[POPULER MONEY] Klarifikasi Menpan-RB soal Rp 500 Triliun Pemborosan Anggaran Kemiskinan | JD.ID Tutup

Whats New
Mengenal Dampak Inflasi bagi Ekonomi Nasional, Mulai dari Penurunan Daya Beli sampai Tingkat Pengangguran

Mengenal Dampak Inflasi bagi Ekonomi Nasional, Mulai dari Penurunan Daya Beli sampai Tingkat Pengangguran

Whats New
Lewat Kerja Sama Layanan BaaS, BCA Digital Bidik 20.000 Pengguna MRT Jakarta Jadi Nasabah Baru

Lewat Kerja Sama Layanan BaaS, BCA Digital Bidik 20.000 Pengguna MRT Jakarta Jadi Nasabah Baru

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+