BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan BTPN
Salin Artikel

Kemudahan Diversifikasi Investasi Reksa Dana Melalui Sinaya Prioritas

KOMPAS.com – Kondisi pasar modal yang kondusif sepanjang 2021 membuat kinerja sejumlah produk reksa dana moncer. Tren positif reksa dana pada 2021 diprediksi akan berlanjut hingga 2022. Indikasinya pun sebenarnya sudah terlihat.

Dilansir dari Kontan, Senin (3/1/2022), reksa dana campuran naik hingga 4,94 persen pada penutupan perdagangan 2021. Hal serupa juga terjadi pada reksa dana obligasi, reksa dana pasar uang, reksa dana pendapatan tetap, dan reksa dana saham. Kenaikan masing-masing produk adalah 4,44 persen, 3,26 persen, 2,32 persen, dan 1,03 persen.

Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana mengatakan, kinerja industri reksa dana pada kuartal I 2022 relatif baik seiring penguatan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), sebagaimana dikutip dari Kontan, Sabtu (2/4/2022).

Hingga Maret 2022, lanjut Wawan, sejumlah reksa dana mencatatkan pertumbuhan. Reksa dana saham tumbuh 3,36, persen, reksa dana pendapatan tetap sideways 0,02 persen, reksa dana campuran 2,26 persen, dan reksa dana pasar uang 0,68 persen.

Meski begitu, ia mengingatkan agar investor melakukan diversifikasi portofolio untuk meminimalisasi risiko.

Hal senada turut disampaikan Head of Wealth Management Business Bank BTPN Helena. Ia mengatakan, pasar instrumen investasi reksa dana terdiri dari beragam emiten dengan risiko berbeda-beda. Karena itu, diversifikasi investasi harus dilakukan untuk hasil yang optimal.

“Diversifikasi dapat selalu menjadi pilihan untuk mengurangi tingkat risiko. Hal ini bisa dilakukan dengan mengalokasikan dana ke dalam beberapa produk reksa dana. Jadi, bila salah satu produk kinerjanya menurun, investor masih punya produk lain yang kinerjanya baik,” jelas Helena.

Ia menambahkan, melalui Sinaya Prioritas, Bank BTPN selalu memberi kemudahan bagi nasabah untuk berinvestasi, termasuk melakukan diversifikasi portofolio.

Nasabah Sinaya Prioritas dapat membeli reksa dana langsung di aplikasi Jenius berdasarkan kategori produk yang terdiri dari reksa dana pasar uang, reksa dana obligasi jangka pendek, reksa dana obligasi jangka panjang, dan reksa dana ekuitas.

Total ada 17 produk reksa dana yang disediakan Bank BTPN dengan subscription fee 0 persen untuk setiap transaksi reksa dana yang dilakukan.

Bank BTPN juga menyiapkan dedicated relationship manager yang dapat membantu nasabah Sinaya Prioritas dalam berinvestasi, termasuk menemukan produk investasi yang sesuai dengan profil risiko dan tujuan finansial.

Untuk mengetahui informasi lebih lanjut mengenai Sinaya Prioritas, silakan klik tautan ini.

Tetap jadi pilihan

Dengan kinerja yang relatif stabil, tak heran kalau reksa dana sering masuk ke dalam daftar rekomendasi investasi. Peminatnya pun terus bertumbuh.

Dilansir dari Kontan, Minggu (13/2/2022), jumlah investor reksa dana mencapai 7,49 juta orang pada Februari 2022. Angka ini naik 8,9 persen dari 2021 atau tumbuh 3,88 persen dari Januari 2022.

Minat investor terhadap instrumen investasi tersebut juga bisa dilihat dari asset under management (AUM) atau dana kelolaan yang terkumpul. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, jumlahnya mencapai Rp 568,19 triliun pada Maret 2022.

Jika dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya, jumlah itu meningkat. Pasalnya, AUM pada Maret 2021 hanya sebesar Rp 565,87 triliun.

Ada banyak hal yang membuat reksa dana terus diminati. Salah satunya, investasi ini memiliki produk yang bervariasi yang dapat disesuaikan dengan profil risiko investor.

Keunggulan reksa dana selanjutnya adalah investasi ini memungkinkan investor untuk melakukan diversifikasi portfolio dalam meminimalisir risiko. Dari segi pencairan modal, reksa dana pun terbilang mudah dan relatif cepat.

Reksa dana kian diminati karena investasi ini menyediakan manajer investasi (MI) yang bertugas mengelola dana dengan baik. Investor pun dapat fokus pada prioritas lainnya.

https://money.kompas.com/read/2022/05/11/134100326/kemudahan-diversifikasi-investasi-reksa-dana-melalui-sinaya-prioritas

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Ramai Perusahaan Digital Lakukan Efisiensi, Ini Strategi Blibli Pastikan Tidak PHK Karyawan

Ramai Perusahaan Digital Lakukan Efisiensi, Ini Strategi Blibli Pastikan Tidak PHK Karyawan

Whats New
Sandiaga Uno: Tiket Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Baru Wacana

Sandiaga Uno: Tiket Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Baru Wacana

Whats New
Cara Daftar dan Aktivasi BJB Digi Tanpa ke Bank

Cara Daftar dan Aktivasi BJB Digi Tanpa ke Bank

Spend Smart
Ini 6 Lelang Rumah Berlokasi di Bandung, Nilai Limit Rp 100 Jutaan

Ini 6 Lelang Rumah Berlokasi di Bandung, Nilai Limit Rp 100 Jutaan

Whats New
Tantangan Mencapai Target Energi Baru Terbarukan (EBT) 23 Persen

Tantangan Mencapai Target Energi Baru Terbarukan (EBT) 23 Persen

Whats New
Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram Hingga 1 Kg

Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram Hingga 1 Kg

Spend Smart
Aprindo Sebut Pengusaha Minyak Goreng Punya Utang Rp 130 Miliar, Ini Duduk Perkaranya

Aprindo Sebut Pengusaha Minyak Goreng Punya Utang Rp 130 Miliar, Ini Duduk Perkaranya

Whats New
Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat, Ini Penjelasan Luhut

Vaksin Booster Jadi Syarat Perjalanan dan Kegiatan Masyarakat, Ini Penjelasan Luhut

Whats New
Viral, Video 3 Pemuda Diturunkan Paksa dari KRL gara-gara 'Ngobrol', Ini Penjelasan KCI

Viral, Video 3 Pemuda Diturunkan Paksa dari KRL gara-gara "Ngobrol", Ini Penjelasan KCI

Whats New
KPPU Soroti Penggunaan Aplikasi MyPertamina untuk Beli Pertalite dan Solar

KPPU Soroti Penggunaan Aplikasi MyPertamina untuk Beli Pertalite dan Solar

Whats New
Menimbang Usulan Kenaikan Tarif Batas Atas Tiket Pesawat

Menimbang Usulan Kenaikan Tarif Batas Atas Tiket Pesawat

Whats New
Pemerintah Garap Potensi Wisatawan Rusia Usai Pertemuan Jokowi-Putin

Pemerintah Garap Potensi Wisatawan Rusia Usai Pertemuan Jokowi-Putin

Whats New
Sandiaga Uno Optimistis Kunjungan Turis Asing Tembus 3,6 Juta Orang pada 2022

Sandiaga Uno Optimistis Kunjungan Turis Asing Tembus 3,6 Juta Orang pada 2022

Whats New
Simak Rincian Kurs Rupiah-Dollar AS di 5 Bank Hari Ini

Simak Rincian Kurs Rupiah-Dollar AS di 5 Bank Hari Ini

Whats New
PPKM Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 1 Agustus 2022, Ini Alasannya

PPKM Luar Jawa-Bali Diperpanjang hingga 1 Agustus 2022, Ini Alasannya

Whats New
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.