Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Khrushchyovka, Cara Uni Soviet Sediakan Rumah Murah bagi Warganya

KOMPAS.com - Tren kenaikan suku bunga acuan secara global sebagai imbas lonjakan inflasi akan berdampak terhadap masyarakat Indonesia. Khususnya bagi masyarakat yang ingin memiliki rumah.

Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan, inflasi tinggi akan mendorong kenaikan suku bunga acuan. Hal ini akan diikuti oleh semakin tingginya bunga perbankan. Sehingga masyarakat harus menguras kantong lebih dalam untuk mendapatkan rumah.

Belum lagi, kenaikan harga rumah dan tanah yang semakin liar bisa membuat generasi muda semakin sulit punya rumah sendiri. Belum lagi, harga bahan bangunan juga semakin mahal.

Cara Uni Soviet sediakan rumah murah

Sejatinya, masalah harga hunian yang mahal terjadi hampir seluruh negara di dunia. Namun, setiap pemerintah di tiap negara memiliki caranya masing-masing dalam penyelesaikan kebutuhan papan bagi warga negaranya.

Negara berhaluan sosialisme komunisme, Uni Soviet, jadi salah satu pemerintahan yang bisa dibilang cukup sukses menyediakan hunian murah bagi semua rakyatnya.

Uni Soviet sejak lama mengandalkan hunian bernama Khrushchyovka untuk mengatasi masalah tempat tinggal. Meski kerap jadi olok-olok Barat, Khrushchyovka terbukti menjadikan Uni Soviet nyaris tanpa gelandangan, masalah demografi yang justru lazim terjadi di negara-negara Barat.

Pembangunan Khrushchyovka sendiri saat ini masih terus dilanjutkan oleh beberapa negara eks Soviet, Rusia salah satunya. Meski di Rusia sendiri, banyak Khrushchyovka lama dihancurkan dan penghuninya di relokasi ke tempat baru.

Lalu apa sebenarnya makna Khrushchyovka?

Khrushchyovka adalah bangunan-bangunan yang dibangun sejak era Soviet sebagai hunian dengan ciri khas bertingkat yang memenuhi pinggiran kota, bentuk gaya bangunan seragam dan monoton, tembok tebal, dan terlihat identik.

Di semua kota di Rusia dan negara pecahan Soviet lainnya, Khrushchyovka sangat mudah ditemui. Di Indonesia, konsep Khrushchyovka sebenarnya hampir mendekati rumah susun (rusun) yang dikelola pemerintah.

Khrushchyovka sejatinya bukan penemuan Soviet. Bangunan model semacam itu telah lebih dahulu digunakan di Jerman, Belanda, dan Prancis sebelum Perang Dunia II. Namun, Sovietlah yang menyempurnakan model rumah susun berkonsep Khrushchyovka. 

Dikutip dari RBTH, kantor berita yang masih terafiliasi dengan pemerintah Rusia, Khrushchyovka mulai dibangun di Uni Soviet pada tahun 1940-an atau di era kamerad Josef Stalin.

Namun pembangunannya secara massal, baru dilakukan di era pemimpin Soviet kala itu, Nikita Khrushchev. itu sebabnya, blok apartemen sederhana itu kemudian dinamakan Khrushchyovka.

Konsep Khrushchyovka

Khrushchyovka pada dasarnya adalah bangunan tempat tinggal rakyat yang dirancang untuk dibangun secara massal, dalam waktu singkat, dan dengan biaya minimal.

Sebagian besar bangunan Khrushchyovka memiliki lima lantai, yang secara kebetulan adalah jumlah lantai maksimum yang diizinkan oleh peraturan bangunan era Soviet untuk bangunan tanpa lift.

Variasi Khrushchyovka lainnya, yakni bangunan berlantai tiga atau empat yang lebih kecil di beberapa kota, tetapi jumlahnya relatif sedikit dan jarang.

Karena dirancang dengan biaya murah pula, Khrushchyovka memiliki beberapa kekurangan seperti langit-langit yang terkadang rendah, bising suara tetangga yang masih terdengar dari balik tembok, tidak ada lift alias hanya berupa tangga, dan sebagainya.

Karena harganya murah pula, jangan harapkan Khrushchyovka menyediakan fasilitas selayaknya apartemen seperti kolam renang, keamanan 24 jam, CCTV, area bermain, zona hijau, dan kemewahan hunian lainnya.

Namun begitu, bukan berarti Khrushchyovka buruk dan tidak layak ditinggali. Khrushchyovka memiliki beberapa kelebihan, secara mendasar, meski berbiaya murah kualitas bangunannya terjamin.

Lazimnya banyak bangunan di Rusia, Khrushchyovka memiliki dinding yang tebal. Tak kalah penting, setiap Khrushchyovka dibangun secara terintegrasi dengan transportasi publik atau sudah menggunakan konsep TOD.

Murah dan nyaman, namun tak perlu mewah, itulah konsep dasar dari Khrushchyovka di era Uni Soviet. Jutaan penghuni Khrushchyovka tetap nyaman tinggal di sana.

Buktinya, saat banyak Khrushchyovka akan dirobohkan pemerintah Rusia dan menawarkan penghuninya untuk pindah ke bangunan baru, banyak yang menolak karena sudah terlanjur merasa nyaman tinggal di Khrushchyovka.

https://money.kompas.com/read/2022/07/20/110300726/khrushchyovka-cara-uni-soviet-sediakan-rumah-murah-bagi-warganya

Terkini Lainnya

Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Masuk ke Beberapa Indeks Saham Syariah, Elnusa Terus Tingkatkan Transparansi Kinerja

Whats New
Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-'grounded' Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Pesawat Haji Boeing 747-400 Di-"grounded" Pasca-insiden Terbakar, Garuda Siapkan 2 Armada Pengganti

Whats New
ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

ASDP Terus Tingkatkan Peran Perempuan pada Posisi Tertinggi Manajemen

Whats New
Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Jaga Loyalitas Pelanggan, Pemilik Bisnis Online Bisa Pakai Strategi IYU

Whats New
Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Bulog Targetkan Serap Beras Petani 600.000 Ton hingga Akhir Mei 2024

Whats New
ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

ShariaCoin Edukasi Keuangan Keluarga dengan Tabungan Emas Syariah

Whats New
Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Insiden Kebakaran Mesin Pesawat Haji Garuda, KNKT Temukan Ada Kebocoran Bahan Bakar

Whats New
Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Kemenperin Pertanyakan Isi 26.000 Kontainer yang Tertahan di Pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak

Whats New
Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Tingkatkan Akses Air Bersih, Holding BUMN Danareksa Bangun SPAM di Bandung

Whats New
BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

BEI: 38 Perusahaan Antre IPO, 8 di Antaranya Punya Aset di Atas Rp 250 Miliar

Whats New
KAI Services Buka Lowongan Kerja hingga 25 Mei 2024, Simak Kualifikasinya

KAI Services Buka Lowongan Kerja hingga 25 Mei 2024, Simak Kualifikasinya

Work Smart
Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Anggaran Pendidikan di APBN Pertama Prabowo Capai Rp 741,7 Triliun, Ada Program Perbaikan Gizi Anak Sekolah

Whats New
Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada 'Pertek' Tak Ada Keluhan yang Masuk

Bantah Menkeu soal Penumpukan Kontainer, Kemenperin: Sejak Ada "Pertek" Tak Ada Keluhan yang Masuk

Whats New
Tidak Ada 'Black Box', KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Tidak Ada "Black Box", KNKT Investigasi Badan Pesawat yang Jatuh di BSD

Whats New
Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Investasi Rp 10 Miliar, Emiten Perhotelan KDTN Siap Ekspansi Bisnis Hotel Rest Area

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke