Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Bank Mandiri Ingin Punya Bank Digital, Kaji Pemisahan Usaha Livin' by Mandiri

Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi mengatakan, saat ini Bank Mandiri memang belum memiliki bank digital, namun transaksi keuangan di Bank Mandiri sekarang cenderung melalui kanal digital seperti LIvin' by Mandiri.

Oleh karenanya, ketimbang membuat bank digital baru sebagai anak usaha, Bank Mandiri akan mengkaji pemisahan unit usaha digital miliknya seperti Livin' by Mandiri sebagai unit usaha tersendiri.

Bahkan jika ada peluang yang lebih baik, Bank Mandiri juga mempertimbangkan untuk melakukan aksi korporasi anorganik. Aksi anorganik merupakan ekspansi usaha di luar peningkatan kinerja, seperti merger dan akuisisi.

"Jadi kalau dilihat posisinya kami terus mengkaji apakah kami perlu untuk spin off dan mungkin kalau ada peluang yang baik akan dijalankan secara anorganic," ujarnya saat konferensi pers, Kamis (29/7/2022).

Namun untuk saat ini, lanjut Darmawan, Bank Mandiri fokus mengoptimalkan pelayanan melalui kanal digitalnya seperti Livin' by Mandiri, Kopra, dan Smart Branch.

"Sampai saat ini kami melihat kami akan lebih memilih mengoptimalkan efektivitas engine bisnis kami melalui Livin' dan Kopra dan juga kita ada inisiatif untuk melakukan transformasi layanan di cabang melalui Smart Branch," tukasnya.


Bank digital

Sebagai informasi, sejumlah bank besar sudah mulai membentuk bank digital masing-masing lantaran potensi bank digital cukup besar untuk mendukung bisnis perbankan.

Misalnya seperti BCA dan BNI yang melakukan aksi anorganik dengan mengakuisisi bank kecil sebagai bank digitalnya.

Berbeda dengan BCA dan BNI, BRI justru memilih untuk mengubah anak usahanya yakni BRI Agro sebagaii bank digitalnya.

Langkah memiliki bank digital ini rupanya turut dipikirkan Bank Mandiri mengingat saat ini kanal digitalnya banyak diminati oleh nasabah.

Apalagi Bank Mandiri telah membuktikan antusiasme nasabah melalui aplikasi Livin' by Mandiri yang dapat melayani kebutuhan nasabah seperti layanan di kantor cabang dalam genggaman.

Tercatat sejak diluncurkan Oktober 2021 sampai dengan saat ini, Livin' by Mandiri telah diunduh lebih dari 14 juta kali.

Jumlah transaksi Livin' by Mandiri hingga Juni 2022 secara year to date mencapai 881 juta transaksi dengan nilai lebih dari Rp 1.080 triliun atau tumbuh hampir dua kali lipat dibandingkan Juni 2021 lalu.

https://money.kompas.com/read/2022/07/29/093000926/bank-mandiri-ingin-punya-bank-digital-kaji-pemisahan-usaha-livin-by-mandiri

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+