Salin Artikel

Ada Inflasi, Bagaimana Peran Paylater untuk Jaga Daya Beli Masyarakat ?

JAKARTA, KOMPAS.com - Di tengah keadaan ekonomi yang saat ini penuh ketidakpastian, masyarakat dituntut untuk bisa mengelola keuangannya.

VP Marketing and Communications Kredivo Indina Andamari mengatakan, Paylater sebagai opsi pembayaran dengan konsep "bayar nanti" diyakini bisa turut menjaga daya beli masyarakat.

Dia menuturkan, keadaan inflasi yang menjadi relevan pada saat ini yang menurut dia, situasinya mirip-mirip pandemi, membuat Paylater menjadi opsi pembayaran untuk masyarakat dalam mengatur pengeluaran sesuai dengan kemampuannya.

"Paylater sebenernya membantu untuk meningkatkan daya beli secara instan. Dia tidak hanya relay-on dana yang dia punya. Dia punya kalkulasiin dana, jadi bagi merchant juga berguna ya, karena itu nantinya akan meningkatkan sisi transaksinya mereka juga," ujarnya saat jumpa pers di Jakarta, Selasa (20/9/2022).

Lebih lanjut dia menjelaskan, di Kredivo sendiri sebagai salah satu pemain di industri Paylater memberikan layanan pembayaran secara berkala bagi masyarakat yang bisa menggunakan cicilan untuk durasi 30 hari dengan nilai bunga 0 persen.

Sementara untuk 6 dan 12 bulan, bunga cicilannya 2,6 persen dan tanpa pembayaran uang muka (DP).

Hal inilah menurut dia yang membuat setiap ekosistem Paylater saling menyokong baik untuk industrinya agar tetap hidup dan juga menguntungkan bagi konsumen.

Lebih lanjut Indina menilai, Paylater tidak hanya berperan dalam menjaga daya beli masyarakat saja, namun juga memiliki peran untuk meningkatkan transaksi bagi penjual yang juga berpotensi terdampak akibat kondisi ekonomi saat ini.

"Integrasi e-commerce dan merchant dengan Paylater seperti Kredivo, dapat memberikan nilai tambahan kepada merchant dalam memperluas jangkauan pasar dan meningkatkan nilal transaksi pembelanjaan konsumennya hingga 3 kali lipat. Selain itu, rata-rata jumlah pembelian (average of basket size) juga naik lebih dari 2 kali lipat," jelasnya.

Sedangkan dari sisi konsumen, lanjut dia, perkembangan Paylater berpotensi meningkatkan inklusi keuangan bagi konsumen yang belum memiliki akses ke keuangan digital, serta penggunaannya yang mudah menjadikan Paylater sebagai metode pembayaran yang semakin diminati oleh konsumen untuk belanja dimanapun dan kapanpun.

Sementara itu, Ekonom Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Nailul Huda mengatakan, kondisi ekonomi yang dialami masyarakat saat ini akan berpengaruh terhadap daya beli masyarakat yang semakin menurun akibat kenaikan tingkat inflasi.

Pada akhirnya, konsumsi masyarakat akan melambat.

Fenomena ini pun, menurut dia, sebenarnya selain menjadi tantangan bagi masyarakat, namun juga bisa menjadi peluang besar bagi industri Paylater.

"Prinsip kerja Paylater yang memungkinkan masyarakat membeli kebutuhan dengan membayar secara berkala dan proses persetujuan yang mudah, akan menjadi stimulus bagi daya beli masyarakat. Jika pola konsumsi masyarakat masih bisa terjaga, maka roda ekonomi pun akan tetap dapat bergerak," jelas Nailul.

Nailul Huda juga menjelaskan, ketika inflasi naik 1 persen maka akan mengurangi konsumsi secara total sebesar 0,008 persen. Artinya, ketika inflasi meningkat, maka konsumsi menurun.

Maka dari itu, kata dia, layanan Paylater dinilai masih mempunyai potensi untuk bisa menaikkan sisi konsumsi masyarakat walaupun belum mencapai level normal sebelum pandemi.

"Jadi memang, kalau kita lihat masih bisa, otomatis karena daya beli mereka menurun tapi kebutuhan kita masih ada, masih meningkat lah. Jadi bisa kita dorong kesitu," katanya.

"Ketika pandemi, konsumsi kelas menengah jangan sampe turun karena bisa berdampak ke ekonomi. Ketika konsumsi naik, walaupun dengan Paylater atau skema lainnya akan meningkatkan perekonomian," sambung dia.

https://money.kompas.com/read/2022/09/20/191000226/ada-inflasi-bagaimana-peran-paylater-untuk-jaga-daya-beli-masyarakat-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.