Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Tentukan Produk Awal Investasi yang Paling Cocok Untukmu

Oleh: Nika Halida Hashina dan Ikko Anata

KOMPAS.com - Pemahaman masyarakat terkait investasi sejak pandemi telah meningkat. Hal ini didukung oleh perkembangan teknologi dan digitalisasi dalam berbagai aspek yang membuat pengetahuan bidang finansial turut meningkat.

Digitalisasi juga membuat beberapa cara berinvestasi menjadi lebih mudah terutama karena banyaknya bentuk investasi modal kecil yang bisa dimulai lewat berbagai aplikasi. Oleh karena itu, sebagai pemula, kita tidak perlu khawatir untuk memulai investasi.

Tahap memulai bisa dikatakan sebagai penentu pembelajaran kita dalam berinvestasi. Hal ini juga diungkapkan Djumiyati dan Joice Tauris Shanti dalam siniar Cuan episode “Ngerumpi CUAN: Perjalanan Awal Mula Berinvestasi ala CFP” atau melalui tautan https://dik.si/CUANInvestasiCFP.

Sebelum investasi menjadi mudah seperti saat ini, Joice dan Djum telah melakukan investasi dengan mendatangi bank dan membeli produk investasi secara manual. Mereka bercerita bahwa prosesnya cukup memakan waktu.

Lantas, apalagi yang ditunggu? Dengan kemudahan sekarang, yuk segera berinvestasi! Berikut ini adalah langkah memilih produk investasi yang dapat dilakukan menurut OJK.

Kenali Tujuan Investasi

Sebelum memulai berinvestasi, kita perlu menentukan untuk apa kita berinvestasi. Dari hal ini, kita dapat menentukan jangka waktu berinvestasi yang dibutuhkan. Berbeda dengan tabungan

Dengan tujuan yang tepat ini, kita juga dapat mengenali profil risiko yang bisa diambil. Hal ini untuk menghindari kerugian di kemudian hari. Misalnya kita ingin menabung sekaligus berinvestasi jangka panjang, maka pilihan yang tepat yang dapat diambil adalah reksa dana pasar uang.

Investasi reksadana merupakan salah satu jenis investasi yang sedang ramai dilirik oleh masyarakat Indonesia. Hal tersebut dikarenakan kesempatan yang disediakan oleh reksadana sangat terbuka lebar.

Risiko yang Bisa Ditanggung

Reksa dana pasar uang memang tidak menawarkan lebih banyak keuntungan, namun produk ini juga minin risiko. Oleh karenanya, produk harus disesuaikan dengan kebutuhan dan kepribadian kita.

Risk appetite atau selera risiko merupakan kecenderungan yang ditentukan oleh kepribadian atau profil risiko seperti lebih bisa menangani atau menyukai produk dengan risiko tinggi, risiko yang sedang-sedang saja, atau yang relatif aman.

Jumlah Dana yang Diinvestasikan

Jika memulai, kita cenderung ingin mencobanya terlebih dahulu bukan? Oleh karenanya, kita dapat menyiapkan modal kecil saja. Beberapa yang bisa dijangkau pemula adalah reksa dana dan deposito berjangka.

Investasi reksadana adalah sebuah investasi berupa wadah dan pola pengelolaan dana/modal bagi sekumpulan investor untuk berinvestasi dalam instrumen-instrumen investasi yang tersedia di pasar modal dengan cara membeli unit penyertaan reksa dana yang dikelola oleh badan hukum yang bernama Manajer Investasi (MI).

Sedangkan, deposito bank atau deposito berjangka memiliki risiko yang cenderung kecil karena deposito merupakan jenis simpanan di bank yang dijamin oleh Lembaga Penjamin Simpanan atau LPS.

Untuk reksa dana, bahkan hanya dengan Rp100.000 saja, kita bisa memulai investasi. Bukan hanya itu, terdapat juga beberapa sekuritas yang menawarkan investasi reksadana hanya dengan modal investasi kecil Rp10.000 saja dengan profit harian.

Hal terpenting adalah harus menabung dengan konsisten agar tujuan investasi tercapai.

Kelebihan lainnya, dalam investasi reksa dana terdapat manajer investasi yang sangat ahli dan profesional di bidangnya, yang akan mengelola dan mengalokasikan investasi reksa dana kita sebaik mungkin.

Hasilnya, kita hanya tinggal duduk manisnya, menunggu keuntungan dari hasil investasi yang kita lakukan.

Sedangkan, prinsip deposito berjangka sama dengan menabung, kita menyimpan sejumlah uang dengan sejumlah aturan ketat dan tidak bisa diambil sembarangan. Pengambilan hanya bisa dilakukan dalam rentang waktu yang telah disepakati.

Jika dana tidak dicairkan dalam waktu yang telah disepakati, akan mendapatkan denda.

Dengarkan lebih lanjut pengalaman Joice dan Djum dalam siniar Cuan, Cari Untung Bareng Teman, episode “Ngerumpi CUAN: Perjalanan Awal Mula Berinvestasi ala CFP” hanya di Spotify.

https://money.kompas.com/read/2022/11/14/133000926/tentukan-produk-awal-investasi-yang-paling-cocok-untukmu-

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+